Hikmah

Hmm.. Aku sulit memulai dari mana. Sungguh, jika setiap detik yang ku lewatkan melahirkan sebutir hikmah, maka tangan ini takkan cukup menuliskan segalanya. Begitu banyak hikmah yang ku dapat hari ini. Sejak pagi hingga bergantinya hari ini.

Pagi hari aku belajar bahwa komunikasi penting adanya. Komunikasi yang tidak lancar hanya akan menimbulkan su’udzon dari orang lain kepada kita. Dan aku sudah mendapat sebuah tamparan karena kesalahanku itu. Kalimat “andai dia tahu” harusnya berubah menjadi “harusnya dia ku beritahu”.

Siang hari, seorang saudari datang berkunjung ke rumah. Mengingatkanku akan arti penting ukhuwah. Juga menyadarkanku akan kerasnya hati ini. Kedengkianku pada sosok itu. Dan sifat iblis itulah yang melunturkan amalan2ku.

Sore itu, bertemu saudari2ku yang hebat. Melihat mereka membuatku malu. Sosok ini hanya sibuk memikirkan diri sendiri. Lihatlah mereka, tak sedikitpun terpancar raut kelelahan di wajahnya. Mereka senang memperbincangkan problematika bangsa. Walau harus merelakan otak yang pusing memikirkannya. Tak tahan pula diri ini ketika ayat2 suci alquran ditadabburi. Kadang gemetar, merasa tertampar, tersudut, dan ingin menangis mengingat kematian.

Malam hari, menemani ayah bercerita tentang harapan2nya padaku. Sebuah momen yang akhir2 ini ku tinggalkan. Inilah haknya dan kewajibanku. Oh, membuatku ingin sekali segera mewujudkan harapannya. Dan di saat itu pula aku mengingat mama. Ya Rabb, bagaimana kabarnya? Diri ini masih jauh dari kata sholehah.

Dan buku La Tahzan selalu bisa menahan aliran airmataku, seperti rangkaian kata2 berikut:
Jangan bersedih! Kalau memang Anda tak sengaja telah berbuat dosa, cepatlah bertobat; kalau Anda telah melakukan kejahatan, mintalah ampunanNya; dan kalau Anda telah melakukan satu kesalahan, perbaikilah kesalahan itu. Bagaimanapun, rahmat dan kasih sayang Allah itu tak terhingga luasnya, pintu ampunanNya selalu terbuka dan ampunanNya senantiasa melimpah ruah.

Saudara/iku, hari ini dan hari2 sebelumnya aku telah menorehkan tinta hitam kesalahan. Setulus hati ku ucapkan maaf. Moga diri ini bisa menjalani hari esok dengan lebih baik. Semoga Allah membalas kebaikan kalian.

Akuai/140209/hikmah

17 responses

  1. ada apa gerangan wahai saudariku yang disayang Allah??kenapa langit kelabu itu tak kunjung pergi, tidakkah kau tiupkan angin agar ia menyingkir…kenape i??tilipun2 aje kalo butuh temen cerita…okeh!!

  2. akuai said: Dan buku La Tahzan selalu bisa menahan aliran airmataku

    sama, buku ini slalu memberikan konsep2 berpikir yg ‘segar’..terutama khusnuzhan pada Sang Pembimbing Jiwa.. Allah azza wa jalla

  3. Hoho.. Kalo ane beda Ghi.. Bacanya runut. Jadi pembatasnya jelas. Tapi hebatnya, buku itu bisa menyesuaikan dengan emosi pembacanya. Pokoknya ngrasa pas aja kalo baca itu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s