tanya: bagaiman menyikapi gossip??

nge-gossip emang paling enak dilakuin..khususnya buat para cewek..tapi ga berarti para cowok ga hobi ngegossip lho!

aku juga pernah tersandung dengan ngegosipin orang, tepatnya meneruskan gosip yang udah ada..mungkin awalnya mau tabayun alias klarifikasi, tapi nyatanya salah orang! maka ku sibut itu sebagai gosip yang diteruskan..*oi..oi..sering2 ingetin aku yaa!!*

dulu, seorang kawan pernah bilang, kita tuh ga boleh ngomongin orang, bahkan tentang kebaikan mereka sekalipun. agak ekstrem seh menurutku. tapi mungkin bisa dimaksudkan bahwa, yang baik aja ga boleh, apa lagi yang buruk dan ga jelas kebenarannya..

lalu, akhir2 ini, sering kali telingaku tidak sengaja mencium aroma gossip yang didengungkan saudara-saudari kepada saudara-saudarinya yang lain *ck,ck..bahkan fungsi inderaku kecampur2 gini..* agak panas,,risih,,tapi ingin banget tau apakah info yang ku dapat itu sebuah fakta atau fiktif belaka.. bingung harus berbuat apa!

kawans,, apa yang kalian lakukan ketika kalian mendengar gossip dari seseorang tentang seseorang??
akan konfirmasi langsung ke pihak yang sedang digossipkan kah?? kali aja info valid yang kita dapet itu isa meluruskan gossipyang berkembang.. tapi gimana kalo ternyata bener tapi seharusnya berita itu ga tersebar luas??
atau memilih diam, pura2 ga tau..??karena kita pikir itu emang cuma gossip..ga perlu diperpanjang lagi..kalo bahasa seorang kawan, time will tell lah!!

nuat yang mampir,,tolong dijawab yaa!! makasih..

10 responses

  1. kalau yang diberitakan itu penting untuk kita ketahui (ada urusannya dengan kita) lebih baik langsung konfirmasi ke orangnyatapi jika gak ada urusannya dengan kita ya dicuekin aja…daripada bikin pusing kepala

  2. Kalo aku c,gosip skadar asal tau aja. Biar waktu mbuktikan siapa benar,slh info dan siapa penggosip.Gosip n kabar kdg batasannya gak jelas sih. Misalnya gini,kita ktmu tmen lama. Intuitif stlh me?kn kbr dia,kita bertanya kbr si fulan atw fulanah. Jwbn dia bisa fakta, atau berupa ‘kbr yg dia dgr’ ttg si fulan/ah. Soal percaya gak nya urusan belakangan Ai..

  3. bilangin ke yang lagi ngegosip “heh, gosip aja, lo mau pahal lo buat dia nanti pas di akhirat?” gitu..kalo ga sengaja denger, yaudah terima aja, ngga usah diterusin, anggep aja rejeki (atau bahkan musibah) kalo emang perlu di tabayyun, ya tabayyun lah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s