Sms atau nelpon?

Punya hape dengan memori pesan yang terbatas membuatku harus rajin2 ngapusin sms yang masuk. Tapi, kadang rasa sayangku pada sms2 yang ingin terus dikenang membuatku ga rela menghapus sms tersebut. Slain itu, akhir2 ini banyak jarkoman, info2 seputar pemilu, sampe kampanye partai seorang kawan. Humm.. Belum lagi rasa malasku untuk menghapus sms2 ga penting. Dan akhirnya, hal itu berimbas pada sms2 yang masuk hari ini. Hampir semuanya telat sampe. Padahal, beberapa sms itu adalah info2 penting.

Jadi sadar, kenapa banyak orang yang memilih untuk nelpon ketimbang sms. Padahal, aku tuh orang yang lebih suka smsan daripada telpon2an. Makanya suka sebel kalo dapat banyak miss call, tapi orang tersebut ga meninggalkan jejak sms. Tapi dengan nelpon, kita bakal dapet respons yang lebih cepat. Kalo via sms mungkin akan terkendala masalah jaringan, inbox yang kepenuhan, atau ga punya pulsa buat bales sms.

*mau sms ataupun nelpon, keduanya harus direspons dengan baik u_u

29 responses

  1. Ai itu mesti ditelpon..soalnyah klo Diah mo minta isiin pulsa lewat SMS, pasti suka telat ato lupa, hueheheh..*inget semalem nih Ai..”Ai, SMS Diah dah dibaca belon?””Emang SMS yaak?””Jah, gubrak.”

  2. Apanya?Punya hape jadul?Suka sms daripada nelpon?Hari ini telat dapet info gara2 inbox kepenuhan?Hehe..banyak bgd ptanyaannya!ga usah dijawab juga gapapa..

  3. akuai said: Apanya?Punya hape jadul?Suka sms daripada nelpon?Hari ini telat dapet info gara2 inbox kepenuhan?Hehe..banyak bgd ptanyaannya!ga usah dijawab juga gapapa..

    iyagw juga komen ga jelasabis postingannya juga ga jelas sih :pnt ga ngerti yg mana juga gapapaiya esia kadang enak, bisa sms cuma ok, hehe, tanpa mahalpenting ga sih?

  4. akuai said: PKS (Pan Kita Sama), punya hape jadul jadi harus rela PKS (Pindahin Ke Suatu) tempat sms2 itu..*lanjutkan..!hehe..

    Pintar Kau Sangat, begitulah Perkara Kita Senasib harus lebih Putar otak Kreatif dan Semangat..mari kita nabung biar bisa Penuhi Kebutuhan Sekunder seperti hp, dll(gw maksa banget nih i..)

  5. akuai said: Ga PKS (Papa Kali Sob), yang PKS (Penting Kita Senang)..*PKS (Padahal Kenyataannya Stress)

    Pemikirulung Keren Sekali kagum dengan Peningkatan Kemampuan Sari, dan jadi Penasaran Kenapa Sari jadi begitu hebot, dimanakah dia Pelajari Kemampuan Seperti ini? wahahaha (ga selese-selese ni komen i)

  6. PKS (Pan Ku Sudah) banyak belajar shg PKS (Punya Kreativitas Seperti) dirimu, PKS (Pemikirulung Kawan Setiaku).Mungkin PKS (Penulisan Komen Seperti) ini baru berakhir PKS (Pas Kita Sudah) dapet 20% suara di (Pemilu Kamis yang Sebentar) lagi.. Hoho..

  7. Wah,, commentnya kok pada mengarah y?Lucu juga..hehe..Jd inget inboxku yg kmrn nyampe 650 lebih..Alhmdulillah udh dhapusin,dan msh mnyisakan 280an sms yg mnurutku penting,misalnya taushiyah.Perlu bikin jdwal ngapusin inbox ka..Klo aq sepekan skali..diapus2in deh tuh sms2 yg udh ga pnting.

  8. Pastinya ya ai, meski punya memori pesan banyak, jgn pnh membiarkan pesan itu menumpuk hingga lebih dari 2000 sms!!!pengalaman dua kali begitu… n selalu berakhir dengan kerusakan HP…

  9. akuai said: Ya emang harus berotot, ai.. Kalo engga, ga bisa sms donk! *berpikir layaknya biolog sejati..

    Ai jangan bilang ada treatment khusus untuk jempol mu itu.seperti di suruh angkat barbel setiap 2x seminggu gitu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s