dari PasMing hingga Depok *alkarim on vacation

Di tengah kekurangan dan kelebihan KPU dalam mempersiapkan pemilu, ternyata banyak orang yang menyambut gembira pemilu. Tapi bukan gembira karena mo nyontreng, tapi karena kita akan libur panjang (kamis-ahad). Yang bukan orang jakarta akan balik ke kampungnya, sedangkan yang orang jakarta tetap bahagia karena bisa bernapas lega (pendatangnya pada pulkam euy!).

Rencananya, aku n iyut-alkarim’ers from jatinangor-mo memanfaatkan liburan dengan silaturahim ke rumah zikri, alkarim’ers yang sempat dapat musibah kecelakaan motor hingga kakinya patah. Pak guru ini sepertinya memang harus bersabar, 5 bulan dijalaninya dengan mendekam di rumah. Yang dulunya sibuk jadi cuma bisa makan-tidur *tips gemuk a la zikri* Makanya, kita pengen banget main ke rumah zikri hari ini. Rencana sebelumnya ga pernah berjalan soalnya.

Bisa dibilang rencana ini mendadak. H-1 (9/4) baru janjian sama iyut. Paginya baru sms yang lain. Ternyata yang bisa kumpul di rumahku cuma 3 orang: iyut, shel, janah. Ikhwannya gada yang bisa ikut. Yowislah, tetap berangkat walau cuma berempat. Bermodal 2 motor, bada zuhur kita melaju ke rumah zikri. Sempat riweuh juga sih sebelum berangkat. Karena sibuk nyari SIM motor Mio. Secara aku ga berani kalo pulang bawa motor yamaha jupiter. Perjalanan ga begitu mulus ternyata. Kita sedikit nyasar euy. Akhirnya zikri dengan tongkatnya yang setia jemput kita di depan gang. Ck,ck.. Bener2 ngrepotin orang sakit neh! Tapi kurang ajarnya, kita masih sempat ngomel2 karena ngrasa zikri punya andil atas nyasarnya kita. Jadi waktu kita bilang gangnya itu yang ada jembatan kuning, dibantah kalo jembatannya warna ijo. Padahal emang harusnya masuk jembatan kuning. Tapi akhirnya emosi itu reda juga pas dia bilang “maklum deh, dulu warnanya ijo. Udah 5 bulan ga tau kalo jembatannya dah dicat warna kuning.” hmm,,makin ga enak neh! Ga juga ternyata. Karena kita tetap asyik ngobrol di sana. Mulai dari tanya kabar zikri sampe cerita2 gokil zaman SMA.

Puas main di rumah zikri, kita menyusun rencana ke rumah Asep trus lanjut ke rumah ika yang ibunya lagi sakit. Ups,,tapi ada yang terlupakan. Kita harus mampir dulu ke MUI karena ada formen38. Setelah pamitan sama si empunya rumah, shel menantangku. Dia ingin aku yang mengendarai motor Mio. Wew! Agak ragu sebenernya. Tapi setelah diyakinin sama shel, akhirnya mau juga. Alhamdulillah, kami selamat sampe MUI. Cuma shel aja yang kakinya gemeter karena ku boncengi *maaph yaa bu!

Acara di MUI ternyata udah selesai. Jadi di sana cuma shalat ashar. Trus memastikan rencana yang udah dibuat. Asep pun ditelepon. Dia bilang cuma ada Dewi di rumah. Gapapa lah.. Kan emang mo liat Hasan, bukan abinya *hehe,sorry bro!* Perjalananpun dilanjutkan. Di rumah Asep bukannya jagain si bayi sementara umminya beres2 rumah, kita malah asyik baca komik. Hehe.. Abisnya kalo Hasan dideketin ato digendong malah nangis *alasan..* oia, waktu iyut beli snack seharga Rp500, dia dapat uang di dalam bungkus snack itu sebanyak Rp9000. Subhanallah..mungkin ini balasan langsung buat orang2 yang bersilaturahim. Memperlanjar rizki euy! Pas hampir magrib, Gughi n Ismail dateng. Kasian mereka, dikiranya Asep ada di rumah kali.. Dan magribpun dilewati di rumah Asep.

Dan perjalanan terakhir menuju rumah ika. Orangnya dah dihubungin biar ga kaget pas kita dateng. Ternyata, Gughi n Mail ikut juga. Ditambah Budi, bapak ortopedi kita. Hehe.. Di sana, kita kembali mengenang masa2 SMA. Ibunya ika juga ikut ngobrol bareng kita. Beliau salah satu orang yang menyaksikan perjalanan alkarim, sejak berbusana putih-abu2 sampe sekarang. Si ibu sampe tanya, “sampe kapan kalian akan kumpul kayak gini?” dan dijawab oleh Janah, “sampe bosan, bu!” hmm,,mungkin betul juga. Karena sampe sekarang kita belum bosan tuh. Kan masih banyak proyek besar, punya jaket angkatan yang baru, bikin batik seragam, sampe punya RS alkarim. Amin..

Tak terasa waktu berlalu, jam 8 malam pun hampir datang. Kita bergegas pamit, soalnya cinta fitri season 4 hampir mulai. Hehe,, sinetronnya 2 hari lagi mo berakhir soalnya. Dan shel pun akhirnya menantangku kembali. Membawa motor dari depok menuju lenteng di malam hari. Nekat! Akupun menyanggupi. Sempat nyenggol spion orang, diklakson sama pengendara belakang, sampe lupa kasih lampu sen, tapi alhamdulillah bisa sampe rumah dengan selamat *waah,siapa tuh, selamat?!hehe,ngaco!* akupun bisa masukin motor ke dalam rumah! Buat yang pernah ke rumah pasti tau tingkat kesulitannya. Ini adalah perjalanan terpanjangku. Biasanya naik motor cuma di sekitar UI soalnya. Yang pasti, aku berhasil meyakinkan ayah kalo aku bisa naik motor. Berhasil! Berhasil! Berhasil! Horeee..

#Ssst,,buat yang blum tau,,Alkarim itu singkatan dari ALumni angKatan duA RIbu liMa. Angkatan paling keren di SMAN 38 Jkt. Haha..

13 responses

  1. @lussysfmksh mba dah sempatin baca. Kemarin emg buru2 soalny msh smgt nulis hr itu jg. Biar emosinya dapet. Hehe..@empireoffaithyg plg menderita? Byk ghi!Shel yg menderita karena dah boncengan brg ane,Zik, dew, ka, yg menderita karena kita kunjungin..Sapa lagi yaa? Nt engga menderita kan ghi?hehe..@mokhamadkusnanmungkin krn alkarim ga dididik a la kusnanisme..makanya kurang punya ikatan hati.hehe,,afwan!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s