Nulis tanpa beban

Aku suka nulis. Aku mau jadi penulis. Aku akan jadi penulis handal. Ah,, basi! Yaph, kayanya itu cuma sekadar ucapan tanpa tindakan. Nyatanya, aku blum produktif menulis. Kadang masih juga ngarep feedback kalo tulisan udah berhasil dibikin.

Beginilah nasib penulis amatir sepertiku. Ide kadang cuma bisa berlari ke sana ke mari dalam kepalaku. Mau nulis, takut salah. Kadang minder juga sama teman2 yang bisa begitu hebatnya mengolah kata. Apalagi kalo mereka kasih suguhan plus2, yaitu hikmah. Kalo aku, tulisanku sering abstrak n ga penting. Cenderung egois karena ambil sudut pandang pribadi. Tapi kan ini blogku. Humm,, kadang pembenaran itu muncul *Ayo diingat lagi jargon semangat bermanfaatnya!

Aku suka nulis. Aku mau jadi penulis. Dan aku akan menulis sesukaku. Berbagi cerita dan hikmah perjalanan hidup. Selama aku mampu. Selama aku bisa. Aku akan menulis. Dan terus menulis.

#akuai terinspirasi dari blog seorang kawan, yang ringan namun penuh makna. Teruslah menulis, saudaraku.. *dan aku akan membacanya..

18 responses

  1. makasi ai..baca terus ya..*lagi-lagi ngerasa diomongin* hehehekata bang shof, mesti punya kantong ide i, kalo ada langsung ditulis dulu idenya di mana terserah, catetan kecil gitu, atau di rekam, kalo gw repot i, ide seringnya muncul pas gw diatas motor, begitu turun, mau nulis apa jadi kurang asik, udah adem gitu..hehesampe sekarang buku-buku kantong ide gw masih ada tuh, tulisan-tulisan awal sebelum akhirnya di post, atau sekedar tema-tema besarnya duluharus sering tulis dan tulis lagi, kalo ga ada ide, tulis aja apa ke, nanti idenya muncul..lebih baik lagi kalo punya peer group, cari yang sehobimaaf kalo gw kaya nenek-nenek dengan petuah panjang padahal gw juga belom bisa jadi role model..hoho..

  2. ukhuwahkita said: Semangat Kawan, untuk menjadi penulis ulung, kita harus terus belajar, belajar, belajar dan belajar lagi. yang pasti harus banyak membaca kata bunda wirda. Semangat

    makasih mba,, semangat teruuuus!!

  3. jadi inget sms2 mbak ifa” i like your writing. lepas tanpa beban…” pas saya nulis curhatan di acara mipa itu loh… di bilang ‘polos’… saya kok jadi agak aneh ya di bilang polos??😦

  4. teruslah menulis…——-(iya, bahkan ppostingan tanggal 8 itu bisa banyak banget. berarti sekali posting bisa berapa tuh? sudah melakukan lompatan yg jauh…)tetap semangka…(baru tau klo semangka itu artinya semangat kawan)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s