Nulis tanpa beban jilid 2

Aku suka nulis. Aku mau jadi penulis. Dan aku akan jadi penulis handal. Weizz,, kalian ga de javu kok. Aku emang ngulang kalimat pembuka ini dari tulisanku sebelumnya. Yaph, semangat menulis itu masih ada. Dan rasanya aku..

eh,,rasanya aku apa yaa?! Gara2 nulisnya sambil nonton tv neh.. Tadi sempat brenti nulis gitu gara2 ada adegan yang seru. Jadi konsentrasiku buyar deh. Di trans tv lagi ada film house of wax. Lumayan buat memacu adrenalin. Kalo adikku bilang mah buat bikin kaki ngilu2 dikit. Hehe.. Bolehlah, daripada dia bilang biar ga merinding disko.. *Oke, udah iklan.. Lanjut lagi yaa!

Maaph..maaph..kalo tadi rada ada selingannya. Lagi mau bener2 menulis tanpa beban neh. Beban salah ketik, beban tulisan ga nyambung, beban ngulang2 baca tulisan yang ga jadi2 *ih, pemilihan katanya kok ga banged yaa?! Biarlah.. Hajar terus..

Yeah,,udah inget neh..

Dan rasanya aku ga mau kehilangan ide yang ada di kepala. Jadi harus ku tuliskan. Emm.. Tapi.. Pada akhirnya muncul beban lain, yaitu waktu yang terbuang. Yaph, pastinya menulis itu akan membuang waktu. Kalo aku, waktu yang ku habiskan untuk bikin tulisan sebanyak 1500an karakter *tanpa ada gangguan* yaitu selama 30 menit. Lama banget ga siy? Kalo mau yang abstrak banget siy bisa jadi dalam waktu sepuluh menit. Hehe,, padahal yang 30 menit juga ga kalah abstraknya. Aargh.. Kapan diri ini terbebas dari gaya penulisan yang abstrak?!

Huh, oke.. Balik lagi ke topik. Sebenernya waktu yang terbuang bukanlah hal yang sia2 bagiku. Menulis itu kegiatan yang bermanfaat kok. Tapiii,, nulis jadi kegiatan yang salah kalo akhirnya menggantikan kegiatan lain yang lebih diprioritaskan. Aha.. Prioritas! Itulah kuncinya. Dan bicara soal prioritas tak lepas dari bagaimana kita bisa memanaj waktu kita.

Kalo aku biasanya nulis selama perjalanan. Alhamdulillah, hapeku sekarang menunjang buat posting blog kapanpun *selama masih ada pulsa ^_^* Tapi kadang ide2 suka ditampung dulu dan pas sampe rumah baru nulis lagi. Yaa jam segini ini.

Yasuwlah.. Yang penting aku suka nulis. Aku mau jadi penulis. Dan aku akan jadi penulis handal. Tapi yang namanya handal, apapun profesinya, adalah orang2 yang pintar membagi waktu dengan baik. Tetap semangat untuk menulis karya2 bermanfaat. SEMANGKA ^o^

7 responses

  1. Merinding disko? Ira pernah bilang ini niy. Gak kebayang kyk gmn..Btw, salah satu metode latihan nulis adalah menuliskan setiap loncatan pikiran yg ada di kepala kita. Gak nyambung jg gk jd masalah. Pokoknya tulis aja. Nulis jadi ajang katarsis gt deh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s