mushola kecil, panas, nan jauh tempatnya..

Di sudut mushola Margocity Depok..

Ibu A: “duh, yang bikin ni gedung pasti ga ngerti neh.. Masa’ (gedungnya) segede gini musholanya kecil banget..!”

Ibu B: “masih untung ada musholanya bu..”

Pasti kalian pun sepakat dengan ibu A. Mall yang besar, megah, nyaman, nyatanya tak selalu didukung oleh mushola yang besar. Sebagai contoh, mushola di Margo City, sebuah pusat perbelanjaan di Depok yang ku kunjungi sore tadi. Gedung tersebut memiliki 3 lantai. Cukup luas dengan desain yang memanjang. Margo ramai dikunjungi, apalagi kalo weekend. Tapi sayang, musholanya kecil euy! Pria dan wanita dipisah. Masing2 berukuran sekitar 3 x 4 m. Tempat wudhu wanitanya pun cukup terbuka. Lokasinya kurang strategis, di pojok lantai 2. Tapi masih lebih baik dibanding lokasi lain siy. Bukan di basement nan panas atau di lahan sisa dekat parkiran.

Jadi inget selebaran yang biasa dibagiin waktu sholat jumat. Aku pernah baca sebuah edisi yang membahas hal ini. Menurut sang ustadz, para pengunjung benar2 diuji keimanannya ketika pergi ke tempat2 umum, seperti mall dan toko buku. Bukan cuma dilenakan dengan shopping yang seringnya membuang waktu bahkan sampe lupa waktu sholat, ketika mau sholat pun, mereka harus berjuang lagi untuk mencari mushola. Fasilitas untuk tempat ibadah ini pun ga se-wah seperti toilet2 yang dijaga minimal seorang petugas bersih2. Ga banyak orang yang mau berlama2 dengan kondisi kotor, panas, sumpek bin bau *umumnya bau keringat*. Tempat wudhu wanitanya juga mengecewakan. Kalo ga gabung sama tempat wudhu pria, tempatnya tuh terbuka. Yang pake kerudung pasti bakal direpotkan banged neh. Belum lagi larangan ga boleh wudhu di toilet. Alasannya itu toilet kering. Ah, ga asyik banged deh..

Miris ga siy? Tampak luar terlihat gedung yang megah, tapi ternyata ga bisa melayani ruhani pengunjungnya. Wajarlah kalo jadinya ada pengunjung yang males sholat karena itu. Beuh, setan sukses lagi neh nyari kawan di akhirat! Oia, sang ustadz sebenernya nyaranin kalo musholanya itu ada di setiap lantai. Jadi pengunjung terlayani dengan baik. Mungkin aja hal itu menambah berkah gedung beserta isinya. Ah, tapi pasti sulit. Kalo para pemiliknya ga ngerti betapa mushola menjadi kebutuhan orang2 untuk senantiasa bersyukur.

Buat yang bercita2 untuk bikin gedung macam itu, perhatikan musholanya yaa!

# harusnya dipost hari ahad malam,,tapi setelah nulis panjang2 pake hape,,ternyata aku nulis di kolom judul..gubrak!

23 responses

  1. di MC sebenernya ada dua mushola ai, di lantai tiga juga ada dan lebih luas lagi. cuma mungkin karena letaknya yang terpencil jadi ga banyak orang yang tahu. tu musholla adanya di lantai tiga deket electronic city.

  2. jari2imutnyaemma said: di MC sebenernya ada dua mushola ai, di lantai tiga juga ada dan lebih luas lagi. cuma mungkin karena letaknya yang terpencil jadi ga banyak orang yang tahu. tu musholla adanya di lantai tiga deket electronic city.

    waaah,,ada toh? beneran baru tau neh ka..maklum,,jarang main ke sana..

  3. tapi ada juga kok ka,,mushola yang bagus di pim,,yang di lantai berapa lupa,,kalo ga salah mushollanya juga ga cuman 1,,tapi jarang seh kesana :Dyang sedih itu pas acara2 bookfair kak,,huks

  4. aishachan said: tapi ada juga kok ka,,mushola yang bagus di pim,,yang di lantai berapa lupa,,kalo ga salah mushollanya juga ga cuman 1,,tapi jarang seh kesana😀

    oh,gitu yaa??aku terakhir ke PIM waktu SMP,,itupun masih jahil banget..jadi ga tau kondisinya..cuma ngamatin di daerah depok n sekitarnya aja neh..

  5. ashoff said: ayo ai, kamu kudu yang konglomerat meh bisa bikin mall bermusholla super besar

    aminn,,sy emang harus kaya!tapi belum kepikiran untuk bikin mal juga..

  6. akuai said: iyaa,,bener juga,,kurang diperhatikan yaa?!

    iyaaaaaaaaaaa..pernah pas pertama kali ke bukfer *lupa thaun berapa* shock ngeliat tempat sholat kayak gitu,,belum wudhunya >____<,, huhuhuhu

  7. aishachan said: iyaaaaaaaaaaa..pernah pas pertama kali ke bukfer *lupa thaun berapa* shock ngeliat tempat sholat kayak gitu,,belum wudhunya >____<,, huhuhuhu

    sholat di emperan..:D

  8. luvummi said: Di novel “Diorama Sepasang Al-Banna”, dibahas tuh Ai…cita2 Diah tuh..mirip2 ama di novel itu..:D

    ada bukunya di??pinjem ^^btw,,kamu dunk bikin rancang bangunnya..

  9. tapi mesti lebih bersyukur i, sekarang mall-mall udah agak mendingan dibanding beberapa tahun lalu, kalo di graha cijantung mushollanya udah enak banget, PGC juga (dan mall-mall lain)meskipun yang kaya margo juga masih ada*belom pernah sholat di MC2*

  10. pemikirulung said: tapi mesti lebih bersyukur i, sekarang mall-mall udah agak mendingan dibanding beberapa tahun lalu, kalo di graha cijantung mushollanya udah enak banget, PGC juga (dan mall-mall lain)meskipun yang kaya margo juga masih ada*belom pernah sholat di MC2*

    iyaa,,alhamdulillah,,tapi kalo lebih baik, knapa ga lebih cepat? loh? ^^

  11. dyasbaik said: ya…mungkin itu buat ingetin kita juga biar nggak terlalu berlama-lama berada di tempat2 seperti itu…

    betul,,kalo ke sana tuh tujuannya harus jelas..barang apa yang mo dibeli..

  12. lihatbintang said: seinget aku, MC itu lumayan enak kok..kalo lg sepi mushollanya adem karena ada AC-nya, mukenanya juga bersih dan wangi gak kayak mall lain yang kadang suka bau…🙂

    tapi kekecilan mba..kalo udah rame jadi ga nyaman..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s