Tanda2 abis nangis dengan pilek tuh emang beda tipis lagi..

Waktu nunggu adzan subuh datang, aku ngobrol bareng ayahku di ruang tv. Sambil mendengarkan dia berbicara, ku perhatikan wajahnya baik2. Hmmpf, kau sudah tua yaa Yah?! Kulitmu udah mulai mengeriput. Apalagi rambutmu, hampir penuh dengan uban. Jadi ingat, dulu dirimu sering menyuruhku mencabut uban yang ada di kepalamu. Iming2 seratus rupiah per uban pun menggiurkan putri kecilmu ini. Tapi itu dulu Yah, sebelum aku tahu bahwa uban itu harus dibiarkan. Jangan dicaput. Itung2 sebagai bukti perjalanan hidupmu. Ku perhatikan lagi
wajahnya, eh, tunggu deh..

“ayah pilek yaa?”

“iyaa neh..”

hmm,, curiga neh.. Perasaan kemarin gapapa. Apa ayah abis nangis yaa? Maklum, tanda2 pilek sama abis nangis kan beda tipis. Yang pasti keduanya sama2 bikin idung meler alias berlendir. Pikiranpun mulai berputar. Apa abis tahajjud itu ayah nangis yaa? Emang apa yang bikin ayahku tersayang ini nangis? Mengingat istrinya kah? Atau anak2nya yang bikin pusing? Haduh,,maafin ai yaa Yah. Masih belum mandiri neh.. Tapi kalo benar ayah menangis, pasti itu benar2 melibatkan perasaannya yang terdalam. Ayahku kan tegar banged. Terhitung baru dua kali ku lihat ayah menangis. Waktu di RS saat dipastikan mama pergi meninggalkan kami dan waktu aku kurang memperhatikannya saat dia sakit. Ah, kejadian ini ga mau ku ingat lagi sebenarnya. Terlalu memilukan. Dan mungkin ayah pernah menangis juga. Tapi bukan dihadapanku. Mungkin sembunyi2, seperti aku, abang dan adikku lakukan. Tak ingin yang lain ikut sedih sebenarnya.

Dan sebelum ia berangkat ke masjid, ku lemparkan lagi pertanyaanku:

“ayah beneran pilek?”

“iyaa..” jawabnya singkat.

Saat ayah pulang pun aku masih curiga. Sampe ayah akhirnya cerita kalo kemarin makan es krim padahal tanda2 pilek udah mulai keliatan. Jadinya sekarang pilek deh. Hooo.. Gitu toh! Aku lega dan bersyukur deh kalo gitu. Kalo diperhatikan lebih detil lagi, suaranya juga emang mulai bindeng. Ahahaha.. Bodohnya aku ini. Orang pilek kok dikira abis nangis. Emang cuma mama deh yang ga salah kalo urusan beginian. Dia tau betul kita abis nangis ato cuma pilek. Teringat pesannya: ai jangan nangis! *hyaa,,gimana dunk! Dah keburu ngalir neh.. TT-TT

nb:
sebenernya kalo sakit lebih tepat menggunakan kata flu dibanding pilek karena pilek tuh sebabnya bisa karena macem2: kena debu, makan pedas, nangis.. Nah, kalo flu itu sebabnya karena virus.. Begitu kata temanku yang anak farmasi..

22 responses

  1. @andiahzahroh:la tahzan dunk! ^__^@amalian:moga cepet sembuh..@shoutuqalbi:iyaa donk! Wajib itu..@menjadiyanglebihbaik:yaah, ga berasa tan :p@mylathief:alhamdulillah, untung bukan abis nangis..@mujitrisno:hehe..bukan gitu juga.. Pilek juga efek dari nangis loh!

  2. menjadiyanglebihbaik said: padahal aku meluknya udah erat banget nih..

    tan, belajar meng-quote dengan baik dong, jangan malu-maluin nenekmu ini..maapin cucuku ya i..dia memang masih perlu banyak belajar, hehehe

  3. pemikirulung said: iya ya..kalo nangis di depan keluarga ga enak, pernah nangis di kamar, biar mama ga tau, terus sms hening, laporan kalo lagi nangis, hehehehe

    hehe,,lucu banget pake laporan segala..

  4. akuai said: hehe,,lucu banget pake laporan segala..

    ga gitu juga sih, soalnya sebelumnya juga lagi smsan kayanya, tapi mood nya ga sedih, trus pas mood berubah jadi pengen laporan juga, kayanya gitu *udah agak lupa*kayanya aku kalo lagi nangis emang suka laporan ke hening deh..hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s