padahal kan dia mas’ul..!

Ini sebenernya cerita lama, yang aku lupa kapan tanggal tepatnya, tapi yang pasti kejadiannya tak lebih dari setahun yang lalu. Baru keingetan mo bahas hal ini via tulisan pas main2 ke blog temen. Satu dari beberapa orang yang mungkin nasibnya mirip2 dengan topik yang akan dibahas.

Dua akhwat asyik makan daging saudaranya..
Bermula dari aktivitas nguping yang ku lakukan saat beranjak pergi dari masjid kampus. Ga sengaja nguping sebenernya. Pas lagi asyik pake sepatu, ku dengar ada 2 orang akhwat ngobrol di depanku. Ga tau mereka siapa, tapi kayanya masih muda, angkatan 07 atau 08 *duh,makin brasa tua aja aku di UI :D* Tapi aku jadi tertarik mendengarkan obrolan mereka saat seorang nama yang ku kenal disebut2.

Akhwat 1: eh, kamu tau ka ichigo ga? Itu loh mas’ul dari sayap kade-es..
Akhwat 2: iya, iya.. Emang kenapa?
Akhwat 1: padahal kan dia mas’ul.. Tapi ngomongnya pake gua-elu gitu. Aku ga nyangka aja..

Yaph, dipotong sampe situ aja obrolan mereka. Karena emang yang aku tangkap cuma point yang ditebalkan itu. Tapi sebelum dibahas lebih lanjut, mau sedikit mengevaluasi *terlebih untuk diri sendiri* tentang apa yang dilakukan kedua akhwat. Aku mencium bau nyinyir bangkai saudaraku keluar dari mulut mereka *aah,,pemilihan katanya lebay yaa?!* intinya aku ngerasa mereka lagi berghibah-satu perbuatan tercela yang emang dekat sekali dengan kaum hawa. Yang ngomongin n dengerin dapet dosa yang sama. Ya Allah, moga aku ga ikut ke dalamnya. Amin.

Why always me?!
Okeh, kembali ke topik utama. Saat mendengar komentar akhwat 1 itu aku udah membatin, “yah, ini mah gw banget!” Bukan berarti yang diomongin itu aku, tapi setidaknya aku pernah mengalami hal yang sama, bukan cuma dikritik karena lebih sering menggunakan bahasa gw-elo atau sy-anda dibanding ana-antum dalam komunitas aktivis dakwah, tapi juga karena derasnya kritikan terhadap hal lain karena posisi aku tersebut. Misalnya kalo aku OL Ym lewat jam 10 malem, seringnya disuruh invis aja, sedang akhwat yang lain (para prajurit jika bisa dibilang demikian) ga kena sidak. Pas ditanya ke salah satu ikhwan yang negur, jawabnya gini: “mbak kan CT, pasti lebih tau lah..” Pernah juga waktu jam 7 lewat masih ada di kampus, yang menurut peraturan tak tertulisnya, jam segitu harusnya akhwat bersih dari kampus. Lalu, ada seorang saudari menegurku, “gimana sih CT!”

Aargh,,hingga puncaknya *mungkin lagi sensitif juga* aku kesal sendiri kalo ada orang2 yang mengaitkan tindak-tandukku dengan posisiku. Jangan bawa2 CT kalee. Ini kan masalah personal, pikirku. Duuh,, pokoknya jadi ga bebas banget deh! Sampe akhirnya pernah suatu hari saat sang akhwat kembali menegurku, “CT aja begini gimana yang lainnya..” Dan ku balaslah tegurannya itu, “apa kamu selalu melihatku sebagai CT?Bukan personal Ai yang bandel?” *tanpa linangan airmata, cuma suasana cukup dramatis, heuheu..* Laluu.. Terucaplah kata2 yang cukup bikin adem. “Emang bener yaa, semakin tinggi jabatan seseorang, makin banyak yang akan memberikan kritikan, makin banyak juga yang menjaga!” yuph, sepakat! Kalo bahasa iklan mah ‘semua mata kan tertuju padamu’. Liat aja presiden kita. Kayanya hampir selalu dikritik tuh..

Berita bahagia untuk para mas’ul
Dan ternyata, bukan cuma aku yang ngalamin hal yang sama. Seorang ikhwan petinggi fakultas ada yang dikritik karena sering baca komik. Seorang akhwat yang posisinya lebih melangit lagi juga pernah kesal karena dia harus jaim. Bandel dikit langsung dikritik. Huff,, ga enak yaa jadi mas’ul?! Ga bisa bebas dikit, karena selalu ada yang mengawasi. Weizz,,tapi pikiran kita jangan sesempit itu kawanz. Justru para mas’ul harusnya merasa bahagia. Bukan cuma karena mereka diperhatikan, dihargai sebagai mas’ul, atau dicintai sebagai saudara karena saling mengingatkan dalam kebaikan, tapi juga menjadi sebuah bentuk penjagaan kita terhadap setiap hal yang tidak baik adanya. Membuat kita menjadi orang2 yang malu jika amalannya, atau perilakunya, tidak lebih baik dibanding prajuritnya. Fastabiqulkhoirot-lah.. Maka, jangan dulu sensi jika nerima kritikan, karena makin dikritik, tandanya makin disayang, sama Allah dan semua orang. Semoga. Amin..

27 responses

  1. CT itu Core Team, jadi tim intinya sebuah divisi….hahaha, ikhwan yang sering dikritik karena baca komik, juga sering digituin “kok kayaknya antum OL terus ?klo bosnya OL terus, menelantarkan kader dong !” atau ya, “kok maen game mulu ?antum liat tuch kader-kader” juga waktu di sospol, juga digituin…”Kak kok pake gua-elo sich ngomongnya”..eh, pas di en be we, tambah sering ditanya….jawabnya sich hanya simple : “mang dosa ya ?” terus “mang salah ya?”plus bukan maksud untuk menyombongkan diri tapi hanya kasih penjelasan toh kerjaan dakwahnya dia juga beres…toh ibadahnya masih lancara…toh peraturan masih ditegakkan (gak SMS tausiyah lintas Gender, komunikasi di atas jam 9 antar ikhwan akhwat dihentikan),tapi anyway, itu memang bukti klo para bos-bos emang selalu diperhatikan….

  2. @tantodikdik:yaph,,tapi kadang kalo gitu terkesan menuntut masul hrs perfect, intinya di kabar gembira itu n_n@tantodikdik & rizkisweetycutie:udah dijawab sama joehahnjohan yaa!@joehahnjohan:kok kayanya kenal banget sama tu ikhwan jo?!Haha.. Siap melanjutkan perjalanan, anak muda??@berry89:serasa seleb yaa hay n_n@kharaf:iyee bang er..Dia kagak tau aja noh kalo ntu bahasa nyang emang sering kite2 pade make..@pemikirulung:untuk kita ga upload tu foto ke fb di. Bisa geger UI *lebay dah..@ashoff:hoo,,gitu yaa shof? Emang harus kuat di ranah publik.. Tapi bukan berarti mereka yang paling kuat..@mylathief:trus aktivis yang ‘gaul’ bahasanya gimana om?Share dunk!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s