Sopan santun di dunia maya (pentingkah?)

Aku mau sedikit membahas tentang sopan santun dalam dunia maya, khususnya di MP ini. Bukan terkait nettiquete siy, tapi lebih ke penggunaan kata sapaan ketika berinteraksi. Kalo ke temen kontak yang perempuan, aku lebih bisa menjaga sopan santun. Seringnya ku sapa mereka dengan awalan “mba” di depan namanya. Buat temen kontak yang pria, entah kenapa aku suka ga konsisten. Kadang ada yang ku sapa mas, ka, pak, bang, bahkan seringnya tanpa sapaan sama sekali. Hanya menyebutkan namanya. Nah, beberapa kali teguran membuatku berpikir, “ga sopan banget yaa gw?”

Dulu pas lagi ngbahas MP dengan temanku yang emang sopan&santun banget, aku sempat nyeletuk “aku siy kalo manggil dia (seorang MP’ers pria) ga pake kakak2-an” padahal mah dia lebih tua dari kami. Trus pernah juga waktu sms-an sama MP’ers yang lain, aku ditegur karena ga pake embel2 kak di depan nama MP’ers pria yang usianya cukup jauh di atas kami. Penting yaa? Hehe.. Parah banget dah ni bocah! Ga diajarin sopan santun apa?! Hmm.. Kalo mau mengaitkan dengan suku-ku mungkin bisa juga. Aku tuh orang betawi. Kalo ke kakak n abangku, aku udah biasa ngomong pake gw-elo, kadang di depan atau belakang kalimat baru ada kata “kak”nya. Trus ayah juga suka ngajarin, kalo ke anak dari keluarga adiknya nenekku, atau anak dari adiknya ayah *bingung ga?:p* ga usah pake kata sapaan, panggil nama aja. Cuma karena ga enak-secara banyakan usianya jauh di atasku-maka ada embel2 “kak”nya. Tapi kalo dikaji lagi, aku emang ga konsisten siy..

Beberapa contoh temen2 kontakku yang disapa dengan perlakuan berbeda:
adityanugroho n devilbatdive: ku panggil kak karena mereka kakak kelas di dunia nyata. Jadi kesopanannya harus diprioritaskan😀
chifururu: kayanya usianya setahun di atasku, ku panggil mas chif
mylathief: usianya mungkin kurang lebih juga setahun di atasku, ku panggil om jauh
carrotsoup: ku panggil pak wortel,, wajar, emang udah tua, hehe..
Penjelajahsemesta: ga setua pak wortel siy, tapi dia tetap ku panggil pak mod. Mungkin kalo gada kisah yang melatarbelakangi lahirnya nama itu, aku akan panggil iman aja n_n
kharaf: sama tuanya kaya pak wortel ^^v ku panggil bang er
avvicena: belum bapak2 siy, tapi ku panggil pak dokter *aneh kan kalo dipanggil kak dokter?
Pippoputra: lebih tua dariku *meski 6 bulan doank :p* malah ku panggil dik putra
ketapelgaza: meski tau namanya ichad dan dia lebih tua dariku, tapi tetap panggil id-nya: ketapelgaza
tantodikdik, setobuje: kadang pake kak, kadang engga. Tergantung mood. Haha~
ashoff, neoraja, shoutuqalbi, mujahidsamurai: meski ku tau mereka udah pada tua *sokmudadotcom* tapi ku panggil nama mereka aja tanpa embel2 apapun
yudimuslim: awalnya manggil yudi2 aja, tapi karena menyadari bahwa akuai ga sopan, maka ku sapa dia KAK Yudi :p

Bagaimana? Nano-nano kan panggilan dariku? Nah, berhubung akuai itu cinta damai dan anti konflik, jadi mo minta maaf buat semua kontak2ku, kalo ada sapaan yang salah atau kurang berkenan di hati. Silakan request aja maunya dipanggil apa. Bilang juga yaa kalo emang ga keberatan. Demi kenyamanan dalam berMP. hahay..

#akuai, akan belajar lebih sopan lagi.. Semangka! n_n

34 responses

  1. jiah keduluan..gw juga pernah pengen bahas ini, hehehkultur dirumah i, gw ga biasa panggil orang lebih tua dengan nama doang, apalagi pas nyapa orangnya, tapi kalo nyebut nama, bukan untuk memanggil, misal menyebut nama orang tsb dalam obrolan, baru tuh, kadang gw pake nama aja

  2. Tergantung sih Mba’Demi kenyamanan menyesuaikan dengan keadaan yang dirasa nyaman buat orang lain.Ada yang lebih muda dari saya juga saya panggil mba’ heheheKalau sama Yudimuslim? wakakakasama nih orang saya emang ga pernah konsistent…Kadang bilang gw-elo, kadang dirimu-diriku, kadang saya panggil abang…Secara Wajah nya terlihat lebih tua dari saya, padahal kayanya sih lebih tua saya wkwkwkwkw…. Piss Yud…

  3. @rizkisweetycutie:ini mah blum semuanya disebutin ki. Cuma mereka sering lewat sini jadi lumayan inget..Kalo seangkatan mah biasanya gw-loe aja, kadang sebut namakalo adik kelas, biasanya membahasakannya pake kata saya *sokbijakdotcomnah, masalah di sini kalo manggil ke yang lebih tua gimana?!Blum makan ki *apa hubungannya yaa?!😀

  4. @pemikirulung:kalo nyebut/nulis nama di luar obrolan lebih parah lagi. Seringnya engga, misalnya nama di HP, comment di blog, dll..@berry89:lebih enak manggil kamu “hay” daripada “fil” boleh kaan hay? *kedipkedip*

  5. @wendydiana83:dia emang “bermutu” mba, hehee.. Sepertinya dirimu perlu bikin kesepakatan tuh sama KAK Yudi. Khawatir salah paham soal siapa yang (mukanya) lebih tua :p

  6. akuai said: kalo nyebut/nulis nama di luar obrolan lebih parah lagi. Seringnya engga, misalnya nama di HP, comment di blog, dll..

    iye..gw juga begitu kalo contact list hape mah..kalo pake mba..ntar ribet pas nyarinya, semua ngumpul di m, dsb

  7. Ehm,klo evi mah nyapa orang yang umurnya cuma beda beberapa thn (1-3thn) biasanya manggilnya kak bwt cwe maupun cwo.Nah klo beda umurnya jauh biasanya manggil mba dan bang…Soalnya ayah selalu ngengitin masalah kata sapaan di keluarga. Jadi kebiasaan, sama orang yg lebih tua selalu pake kata sapaan..Lagian, karena anak pertama, jadi enak ajak menganggap mereka seperti kakak sendiri. Hehe..

  8. akuai said: Aku tuh orang betawi. Kalo ke kakak n abangku, aku udah biasa ngomong pake gw-elo,

    sama kak!kalo aku di keluarga punya panggilan tertentu..5 bersaudara itu punya panggilan khas masing2..jadi, qta manggilnya ya pake panggilan khas itu,, gak pake bang ato kak..waktu kecil baru dah tuh pake sapaan kak ato bang..betawi tuh gak sopan bgt ya??hehe..🙂

  9. Request ah. Byar sama-sama enak. Biasanya aku dipanggil bang ashoff atau kang ashoff. Tapi bole juga dipanggil bos atau gan. Byar kalo mampir enakan gt. ‘Misi gan’ tuh pan enak dengerinnya juga. 4 pilihan itu aja ai. Otreh.*harus ikhlas yah. Hehehe…

  10. ashoff said: Request ah. Byar sama-sama enak. Biasanya aku dipanggil bang ashoff atau kang ashoff. Tapi bole juga dipanggil bos atau gan. Byar kalo mampir enakan gt. ‘Misi gan’ tuh pan enak dengerinnya juga. 4 pilihan itu aja ai. Otreh.*harus ikhlas yah. Hehehe…

    waahh…kang ashoff panggilannya banyak ya…ooohhh…ya…misi ai…numpang baca dan perkenalan….panggil aja mba nurul…oke…(Pedebanget.com)

  11. @indev:oh,,anak pertama toh.. Beruntung aku punya kakak..Hehe..@perempuanlangitbiru:kasus kita berdua bisa menunjukkan bahwa smua orang betawi ga sopan ga yaa?!@carrotsoup:dalam kondisi ini, tua itu menyenangkan yaa pak?Hehe..

  12. gimana yah..klo dari kecil cara manggil itu udah dibiasain ya udah gedenya kebiasaan begitu jg…yg ga enak malah di aku, gara2 ada seseorang yg punya nama panggilan tetentu buatku, hampir semua yg lebih tua manggil aku dengan sebutan itu, tp klo ada sepupu sepantaran yg manggil dengan nama yg sama aku akan MARRRAH!!! padahal aku klo manggil slalu ada embel2 mas/mba

  13. @ashoff:baiklah, ku panggil kang ashoff aja yaa! Menyesuaikan lokasi gitu loh.. Oke bos?! ^_^@trisnia:silakan mampir mba nurul. Salam kenal dari akuai n_n@aishachan:hmm.. Ku panggil de’ aish mau ga? Atau shachan aja yaa? Oke, siip! :p@yuniezalabella:hehe..ni tulisan emang terinspirasi dari dia mba. Tapi orangnya malah ga komen. Haha~

  14. @mylathief:komen yg sama yg ku berikan buat id pemikirulung.. *apanya yg khas siy?!@kharaf:ho-oh deh bang :D@syatianee:weizz,,santai bu.. Kita beda tata krama berarti. Kalo aku suka manggil sepupu yg udah tua pake namanya fine2 aja n_n

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s