Mendidik Anak a la Jepang

Sekitar pk. 8 malam tadi, aku berencana membeli mie ayam dan bakso. Abang Dzaky, keponakanku yang paling besar, kebetulan lagi main di rumah. Waktu ku tanya dia mau makan bakso atau nggak, dia bilang nggak. Akhirnya ku beli 2 mie ayam (untukku dan eceu’) dan 2 bakso (untuk ibunya Dzaky dan adikku). Sesampainya di rumah, ku lihat Dzaky sedang sedikit bertengkar dengan adikku. Lalu, entah karena tau bakso itu buat adikku atau dia mendadak mau makan bakso, akhirnya dia merengek minta juga.

“Aki mau bakso juga..”
“yaudah, tapi makannya berdua ka ida yaa?!”
“ga mau..aku maunya semua..”
“loh, tadi katanya aki ga mau bakso, jadi kakak ga pesen.. Makannya berdua ka ida aja yaa?”
“ga mau.. ga mau bareng ka ida..” (mulai nangis)

Aku jadi inget obrolan dengan dosenku yang pernah kuliah di Jepang. Dosenku cerita banyak tentang kehidupan orang Jepang, salah satunya tentang bagaimana mereka mendidik anak untuk makan. Kalo orang Indonesia, banyaknya kalo ada anak susah makan, sang bunda langsung cari segala cara biar anaknya mau makan. Ada yang diajak jalan2 keliling kompleks dulu, ada juga yang makannya disuapin sambil si anak main PS. Tapi di Jepang, saat si anak ga mau makan, justru bundanya bilang: “yaudah, kalo kamu ga makan ga papa. Toh yang rugi bukan bunda, tapi kamu sendiri” *tentu ngomongnya pake bahasa jepang, hehe..* Dalam kelaparannya, mungkin sang anak akan menyadari kesalahannya. Nah, ceritanya aku mau coba gaya itu untuk keponakanku. Ku coba bikin kesepakatan dengannya.

“yaudah, aki makan berdua atau baksonya buat ka ida aja?”
“pokoknya aki ga mau makan sama ka ida!”

aki makin kenceng nangisnya. Tapi aku udah sering liat dia acting kaya gitu. Kalo keinginannya udah dipenuhi, dia bakal diem. Jadi mending ga usah diturutin. Dia harus belajar bahwa semua yang dia minta ga bisa selalu dipenuhin. Jangan sampe manja lah. Maka, ku tarik mangkok bakso yang sedari tadi ada di hadapannya.

“kalo maunya kaya gitu, berarti baksonya buat ka ida. Lagipula, kan kamu juga yang bilang ga mau bakso..”
“aku mau makan bakso, hiks..”

aki ngambek. Nangisnya mulai meraung-raung. Dia teriak2 biar banyak yang merhatiin. Si eceu’ yang awalnya menawarkan bakso dalam mie ayamnya mulai kepancing emosi karena Dzaky ga bisa diem. Tapi aku tetep pada pendirianku. Berdua atau ga sama sekali. Hingga selang beberapa menit akhirnya dia luluh juga.

“yaudah deh.. aku mau.. “

hahay..! yes! yes! Aku menang! Akhirnya dia nyerah juga. Haha~ Ternyata, bisa juga mendidiknya tanpa kekerasan fisik (dipukul) atau kekerasan mental (dibentak, dimarahin). Mendidik anak tuh emang harus sabar lagi bu, pak n_n Mari, mendidik mereka lebih bijaksana lagi! Semangka!

25 responses

  1. @andiahzahroh, pippoputra, ahmadtaufiq, indev, rizkisweetycutie n all:yang dididik ga harus anak sendiri kok.. Bisa sepupu, keponakan, atau anak tetangga *asal jangan diculik yaa?!@night16:yuph,, dan masih banyak pelajaran menarik yang saya suka dari jepang ^_^@perempuanlangitbiru:iya, keponakan pertama yg endut..yang kedua juga endut..Dan yang ketiga sepertinya punya potensi buat endut juga, haha..

  2. Oia, penting untuk diketahui. Metode ini harus disesuaikan dengan usia anak. Kalo yang masih batita mah kayanya belum bisa *cmiiw*. Keponakanku yang kedua, kalo mo makan lebih semangat kalo sambil main. Biasanya main kapal2an dimana makanan dianggap sebagai bahan bakarnya..Usia Dzaky 5 tahun. Dia udah cukup bisa menangkap maksud lawan bicaranya. Jadi bisa menyimpulkan ga makan=kelaparan

  3. uooohh…pantes si putri ga bisa digituin, baru 2 tahun dia… klo ditawarin makan ato mau yg mana jawabnya cuma ‘ndak…’ jd kuruslah dia…heheuntungnya sekarang udah ada metode baru yg bikin dia mau makan, tp sayangnya ga bs menghilangkan kebiasaan ngemut makanan

  4. Metode apa ti? Share dunk..Anaknya temenku dah 2 tahun makannya masih susah juga. Maunya sambil main atau jalan2 kliling kompleks. Sebenernya kurang bagus menurutku. Makanya mulai dibiasakan aja..

  5. yah..masalah harus jalan2 or sambil maen emg sussah kyaknya i, karna ponakanku juga begitu. emg gak bagus, karna seringnya mereka lebih sering jalan2 sama maennya darimana masuknya makanan… cranya kakakku si ponakanku itu ditakutin dengan ancaman makanannya bakal keduluan dimakan sama mamahnya or papahnya, or sapa aja yg lg deket di situ, karna ngerasa gak mo kalah ponakanku ituakhirnya mo nyaplok makanannya lg deh,, gitchu..hehe ^_^

  6. ada yg ngomongin kalimantan nih… maaf OOT tp numpang tanya, situ (mylathief) kalimantannya mana yah? soalnya sy punya abang jg sekarang tinggal di sana tepatnya di balikpapan, kali aja kenal..hehe..

  7. syatianee said: ada yg ngomongin kalimantan nih… maaf OOT tp numpang tanya, situ (mylathief) kalimantannya mana yah? soalnya sy punya abang jg sekarang tinggal di sana tepatnya di balikpapan, kali aja kenal..hehe..

    uow..kalau sy bontang..agak jauh kalo ke bpp. enam jam perjalanan darat dengan jalan berkelok2..he he

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s