Jadi mentor buat ikhwan ^^

Pagi tadi aku jadi mentor yang pesertanya ikhwan semua. Wews. Pengalaman pertama neh. Biasanya kan menteeku para akhwat. Untungnya, ikhwan2 itu blum berjenggot tipis alias ikhwan2 cilik. Mereka masih duduk di bangku kelas VI SD. Hehe.. Harusnya juga mereka dapet mentor ikhwan, tapi sang mentor berhalangan hadir. Dan murid akhwat yang harusnya jadi menteeku juga gada yang dateng.

Mungkin terlihat berantakan. Ya wajar saja, program mentoring tersebut memang baru dilaksanakan pekan ini di SDIT al-Ihsan. Setiap sabtu mereka wajib mengikuti kegiatan mentoring. Mungkin pelajaran Islam memang sudah dekat dengan anak2 SD itu, tapi harapannya, dengan mentoring, mereka dapat lebih mendalami islam lagi, dengan metode yang berbeda dengan apa yang mereka dapat di kelas. Sistem pun coba di bangun. Mentoring diwajibkan sejak kelas 4 SD. Silabus dah ada. Mulai dari ma’rifatullah sampai thaharah.

Sebenernya cukup merasa kurang capable menjadi mentor mereka. Walau mereka masih SD, tapi pemahaman mereka tentang islam sangat baik *apalagi untuk ukuran anak SD yaa!* Bahkan, jika mentor harusnya jadi orang yang memotivasi mereka, aku dan temanku justru yang termotivasi karena melihat mereka. Haduuh.. Gimana engga, di usia mereka yang mungkin sekitar 12-14 tahun, mereka rata2 telah mengantongi hafalan masing2 5 juz alquran. Subhanallah.. Aku kalah telak. Waktu pertama kali datang ke sana pun sempat melihat anak2 kelas 1 yang sedang murojaah anNaba. Aku aja baru hafal surat itu pas kelas 3 SMA, hiks! Ya Allah, ku lihat semangat mereka untuk menghafal tinggi sekali. Semoga rasa gengsi “masa’ guru kalah sama murid” bisa memotivasiku untuk lebih semangat menghafal alquran lagi.

Yuks! Mari membaca, MENGHAFAL, mengamalkan, dan menyebarkan kandungan alQuran mulai dari sekarang! Semangka!

47 responses

  1. aiii.. that’s incredible!! anak kecilnya maksudnyah….but i just found something that really touch my heart…anak online buddyku yg di jepang (anaknya itu indo-jepun) baru 5 thn dan sedang menghapal al-Balad… how sweet…!!

  2. carrotsoup said: kenalan sy anak ustadz udah mentoring dr SD, pas SMA dia males mentoring lagi…bosen, dari SD ‘beginian’ terus, katanya*nyoba ngasih komen berbeda* ^^

    haha.. jadi inget abangku pak..”ngaji kaya gitu mah dah lewat..bukan jaman gw lagi..”begitu katanya ^___^tapi ada juga temenku (ikhwan seangkatan) ga tau dari SD juga atau nggaa,,tapi pas SMP udah mentoring..dan sampe sekarang masih mentoring..bahkan kelompoknya masih sama..hwehehee..

  3. andiahzahroh said: Wez..Gmn rasanya jadi mentor ikhwan-ikhwan cilik?Nggak grogi kan kak? :p

    pengalaman baru.. seru juga.. apakah para ikhwan serame itu yaa ketika mentoring.. hoho..ga donk.. masa’ grogi siy.. aku kan ga suka daun muda, looh? ^^v

  4. penjelajahsemesta said: Wah, mentoring dari sd ya? Kudu hati2 tuh. Jangan sampe membuat mereka trauma n gk mau mentoring lg seumur hidupnya. Harus lebih bnyk porsi game n hal2 menyenangkan lainnya dibanding materinya..

    iyaa siy.. apalagi pelajaran agama islam emang dah jadi konsumsi mereka sehari2.. makanya pas mentoring lebih banyak cerita2 n becanda..bahkan mereka ngajakin main futsal..gubrak!entah deh.. ga ngerti juga kalo ikhwan metode yang enak gimana..

  5. akuai said: tapi ada juga temenku (ikhwan seangkatan) ga tau dari SD juga atau nggaa,,tapi pas SMP udah mentoring..dan sampe sekarang masih mentoring..bahkan kelompoknya masih sama..hwehehee..

    kaya’ kenal…Oh masih sama yaak Ai??:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s