Emak (ku pun) ingin naik haji

Seperti yang udah ku tulis di guestbook emakinginnaikhaji kalo aku berencana nonton film Emak Ingin Naik Haji (EINH) sendirian. Maksudnya biar bisa puas nangis gitu. Maklumlah, aku kan paling ga suka kalo ada yang liat aku nangis. Bukan ai banget gitu loh! Hehe.. Nah, alhamdulillah hari ini kesampean juga nonton film itu. Rencananya mo nonton yang jam 12an. Tapi karena ujan dan ga bisa bawa motor juga, jadi baru berangkat dari rumah hampir jam 1. Sampe detos jam 1.20 dan langsung beli tiket untuk penayangan EINH jam 13.50. Sambil nunggu studionya buka, aku mampir beli novel Negeri 5 Menara. Buku ini direkomendasiin diah (luvummi). Katanya kalo aku pengen tahu kehidupan santri, beli buku N5M aja.

Emm,, sebenernya diajakin nonton yang jam 9 malam. Itupun diajaknya secara ga sengaja pas lagi nimbrung di status temen yang mo nonton juga. Tapi aku ga mo ikut ah. Waktunya ga bersahabat, bro! Meski ada seorang teman sejenis (secara 8 orang lainnya cowok smua) tetep aja aku bakal pulang sendiri. Apa kata dunia?! Sebenernya kalopun ga dapet sekitar jam 1 (soalnya jam 4 udah harus di kampus), aku bakal ambil jam abis maghrib. Udah izin juga sama ayah.

Duh, kok kayaknya niat banget yaa pengen nonton ni film?! Apalagi aku biasanya cuma semangat nonton di bioskop kalo gratisan doank. Hoho.. Yang ku ingat, terakhir nonton pake uang jajanku itu pas SMP. Dulu tuh kerjaannya main di mall. Nonton, makan, ke toko buku buat baca komik, dan hal-hal ga penting lainnya. Kalo nonton juga ga mentingin waktu sholat. Taulah gimana ga bersahabatnya jadwal bioskop itu. Kalo filmnya bagus, banyak orang akhirnya ga mentingin jadwal sholat. Yang penting dapet tiket. makanya, aku salut buat mereka yang mo berkorban meninggalkan gedung bioskop cuma biar tepat waktu. kalo aku mah mending cari waktu yang ga ganggu waktu sholat aja n_n

Ketika film ini ramai dibicarakan, entah kemana ada keinginan untuk nonton juga. Jujur, blum baca cerpen karangan Asma Nadia itu. Tapi aku merasa film ini sangat tepat untuk ku tonton. Kebetulan ada rejeki, yaa nonton aja. Itung2 sekalian memajukan film Indonesia. Biar isinya lebih bermoral. Ga cuma seputar cinta2an ato hantu2an yang banyak unsur ga pentingnya dibanding nilai moralnya. Dan mungkin karena aku pun teringat dengan kakek, nenek, paman, dan ibuku yang semuanta udah almarhum.

Keluargaku ga bisa dibilang keluarga yang mampu, hingga bisa seperti Haji Sa’un yang dengan mudah bolak-balik naik haji. Terhitung dari keluarga besar dari ibuku, baru 3 orang yang pergi haji: kakek, nenek, dan kakaknya ibuku yang akrab disapa cang aji setelah beliau pulang dari menunaikan ibadah haji. Kakekku meninggal di tanah suci. Kondisinya yang sudah cukup tua ditambah penyakit pada sistem pernafasannya membuatnya tak dapat kembali ke rumah. Aku ingat, saat itu aku masih SD. Dan kami mengetahui beritanya melalui siaran televisi. Akhirnya nek aji harus pulang seorang diri. lalu, setahun kemudian cang aji berangkat ke tanah suci.

Ibuku pun ingin sekali naik haji. Betapa setiap kali kami ke pasar tradisonal, para pedagang itu memanggil ibuku dengan sebutan bu haji, hanya karena jilbab yang dikenakannya. Kadang, ibuku merespons dengan mengatakan, “saya belum haji..”. Namun, karena seringnya panggilan itu diberikan, ibuku hanya mengamini sapaan mereka. Penuh harap agar sapaan itu menjadi doa yang mengantarkannya ke tanah suci. Ibuku juga sudah mempersiapkan diri dengan mengikuti arisan haji. Sayang, Kehendak Allah memang lebih kuat dibanding kehendak manusia. Allah telah memanggilnya lebih dulu. Ibuku tak berkesempatan untuk menunaikan rukun islam yang kelima.

Menonton film ini menambah semangatku untuk menabung, mengumpulkan uang menuju Mekkah. Aku ga mau kalah dengan para emak itu, yang meski sudah tua, tapi memiliki kerinduan yang sangat besar untuk ke sana. Dan kata “jika mampu” itu juga menjadi semangat bagi kita agar menjadi orang2 yang mampu, hingga tak perlu lagi bingung soal biaya ke sana. Semangat! Harapan itu masih ada (loh? :p)

Tiketnya difoto pas udah keluar bioskop. maaph yaa rada ngeblur. sebenernya aku juga foto diri sendiri. mau tau aja gimana sembabnya mataku karena nangis pas nonton film tadi. tapi foto itu sangat tak layak untuk ditampilkan di sini. jangan kecewa yaa, hehe ^^

*ehm,,ehm,, baca juga review film yang ku buat di sini yaa! ^__^

30 responses

  1. faradisuly said: aku malah pengen nonton pelm “serigala terakhir” yademam emak naik hji lom merasuki sukma nih,,,

    kalo di detos, posternya sebelahan tuh mba..tapi aku lebih tertarik nonton EINH. buat yang lain, nonton EINH juga aja. hoho~

  2. nisachem05 said: 2 film yg pgn q tonton.. 2012 ma einh..Tp gtw dsmrg ad pa g,klu g ad brarti nonton djogja..

    EINH bisa juga baca bukunya nis..kalo 2012 nonton di tv aja. hehe..

  3. hujanbuku said: btw, belum kesampaian ntn hingga hari ini, hik…

    kan baru tayang hari ini.. masih ada kesempatan besok dan hari selanjutnya.. ^_^kalopun ga bisa nonton filmnya kan bisa menangkap maksud dari filmnya..

  4. katerinas said: bareng yuk mbak eh…kok HS dah ilang gitu..berarti dah jadi beneran di cancel accountnya.

    aku kaget euy.. mba fara beneran udah mengcancel akunnya yaa? hmm.. padahal kemarin baru YMan..

  5. yudimuslim said: aku sampai sekarang masih terus berusaha biar bisa naik haji..tapi di aceh waiting listnya sudah sampai 2017😦

    subhanallah.. masih ada umur ga yaa? hmm..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s