[ngobray] Ayo Nikah Muda!

Ba’da maghrib tadi kuhampiri ayah yang sedang leyehleyeh di ruang tengah. “Ayah salah! Usia pernikahan ayah itu 34 tahun..” kataku. Ayah bingung. Mendadak jadi terdakwa gitu. “Tadi pagi ayah bilang baru nikah 24 tahun..” lanjutku.

“Emang 24 tahun..!” balas ayah. “Ayah nikah tahun ’76. Abang kamu lahir tahun ’79.” tambahnya.

“Iya. Kalo nikah tahun ’76 berarti usia pernikahannya 34, bukan 24. Kalo 24 berarti A’ Yus umurnya belum 31 donk!” aku mencoba menjelaskan kekeliruannya. Adikku pun ikut membenarkan hitung2anku.

“Iya, bener. Tapi maksud ayah 24 tahun itu usia ayah waktu nikah.” jawab ayah mantab.

Hwee,, gitu toh! -_-“

Itulah obrolan pembuka antara aku dan ayah. Ternyata, ayahku nikah muda euy! (Heh? Ke mana aja yaa baru tau sekarang? Hoho) Ia menikah dengan ibuku yang usianya terpaut 5 tahun lebih muda. Jadi, saat menikah, usia ibuku baru 19 tahun. Aiih.. Keren!

Intermezo dikit. Di KTP, ayahku lahir tahun 53. Ibuku lahir tahun 58. Tapi sebenernya tahun kelahiran yang tertera di KTP itu bukan tahun kelahiran yang asli. Eeh, kok bisa? Aku juga ga begitu ngerti sih. Tapi seharusnya ayahku kelahiran 50 sedangkan ibuku kelahiran 55. Nah, tahun inilah yang jadi acuan usia orangtuaku ketika menikah. Kalo pake tahun yang tertera di KTP, harusnya ibuku belum boleh nikah, karena usianya masih 17 tahun. Hayah.. Aya aya wae!

Ok. Kembali lagi ke obrolan nikah muda. Aku nggak banyak tanya sebenernya, tapi ayah memang tipe orang yang kalau sudah ngerasa asyik dengan topik yang diperbincangkan, dia akan bercerita tanpa diminta. Kata ayah, alasannya memutuskan untuk nikah muda, biar nanti masih mampu buat membiayai hidup anaknya. Wah, pemikirannya jauh ke depan. Salut! (narsis banget yaa muji ayah sendiri, hihi). Eeh, tapi ngerti nggak yaa? Jadi gini loh, kalo nikah usianya udah tua, nanti pas pensiun (atau nggak mampu buat kerja lagi) susah nyari duit buat biaya sekolah anak. Kalo nikah muda kan enak. Usia 50 tahun ke atas anaknya udah mandiri. Bebas tanggungan. Hmm.. Bener juga yaa?! Tapi, ayah menambahkan, ini berlaku (atau mungkin lebih disarankan) untuk mereka yang ga punya banyak uang. Hehe..

Buat wanita, nikah muda juga menguntungkan. Rahimnya dalam keadaan optimal, fisiknya masih oke, jadi no problemo kalo ngelahirin banyak anak. Makanya orang jaman dulu punya banyak anak (nyambung ga yaa? Hehe). Ah, tapi terlepas dari berapa usia kita saat menikah, nikah mah memang harus disegerakan. Nikah itu kan ibadah. Sunnah. Buat yang udah mampu malah wajib tuh hukumnya. Dan yang menjalaninya dapet separuh agama. (Eh, eh, untuk nasihat di akhir paragraf ini sebenernya kata2 temen yang baru nikah. Biasalah, jadi kompor. Hihi..)

Sebenernya masih banyak lagi urgensi menikah. Tapi bahasnya kalo ada waktu lagi aja yuaa.. Jadi, siapa yang mau nikah muda? ^___^

* ngobray: ngobrol bareng ayah😀

** tulisan ini dibuat tanpa bermaksud menyinggung teman2 yang belum nikah. Mungkin itu karena jodoh yang belum datang atau usaha yang belum maksimal. Hehe, maaf. Untuk kali ini Ai sotoy soalnya saiah belum menikah dan masih minim ilmu juga, hoho. Semoga yang muda mudi (berasa tua banget yaa!) setelah baca tulisan ini jadi semangat untuk nikah muda. Hahay!

***
tidak menerima pertanyaan ‘kapan nikah?’ dan pertanyaan sejenisnya (jyah, pede banget ada yang nanya yaa? Haha!) Tulisan ini hanya untuk berbagi pengalaman orangtuaku yang meski nikah muda tapi tetap bisa langgeng sampe kakek nenek ^o^

63 responses

  1. akuai said: iya kah? wah, nikah umur berapa? tapi jumlah anaknya bisa samaan gitu yaa? ^^iyaa, dan si anak ga ngitung2 lagi. saking semangatnya nulis. cuma ngurangin 2 tahun doank😀

    btw..ibumu yg bener lahir 55 apa 58??ibuku 55….nikah umur 16..ho ho… Orang kampung kayake ngetrend nikah umur segitu dulu

  2. mylathief said: btw..ibumu yg bener lahir 55 apa 58??ibuku 55….nikah umur 16..ho ho… Orang kampung kayake ngetrend nikah umur segitu dulu

    yang bener 55. berarti sama.iya betul.. tapi apa jaman dulu udah kenal kata trend? hehe…

  3. mylathief said: kalo lhr 55, berati nikah th 74 itu, kan, sdh usia 19, ai?#kok dari kemaren bingung itungitungan#

    iya, aku juga jadi bingung.. haha.. ga penting usianya, yang penting ayo menikah!!

  4. akuai said: sudah punya anak kah? pernah ikut seminar reproduksi gitu, katanya kalo remaja gitu kandungannya agak rentan. harus dijaga dengan sangat baik..

    wallohua’alam keknya sih belum karena mungkin fokus studi agar tidak terganggu belajarnya… *masa sekolah sambil bawa2 anak ==a

  5. akuai said: ahahhaa.. terima kasih wenny.. inilah gunanya anak hukum :pkukira minimal udah punya KTP. kan kalo 16 tahun blum punya..

    hihi..boleh2besok2 klo punya kasus, hubungi aku aja yak! halah2 :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s