Rindaha (Rindu Dalam Hati)

Pertemuanku dengan Intan di MUI sore itu boleh jadi merupakan pertemuan yang langka. Biasanya, kami berpapasan di kantin FKM, saat aku hendak menuju FMIPA dari Gg. Senggol. Di MUI, kami punya aktivitas yang berbeda. Intan menuju ke Lt. 2 masjid, syuro. Ah, anak muda sekali yaa? Hoho. Sedangkan aku memilih duduk di selasar selatan masjid, ngenet. Nggak keren banget, kan? Sayangnya, hotspot UI yang bersahabat dengan Abhi hanya di Ged. A FMIPA dan MUI. Jadi, harap maklum, aku memang butuh akses internet saat itu😛. (oya, perkenalkan, Abhi itu lepy-ku, khekhe..).

Ba’da maghrib, intan pulang bersama aku dan Shiro (buat yang belum kenal juga, Shiro itu nama motorku. Halah..). Sepanjang perjalanan, yang sebenarnya tidak terlalu panjang, hanya dari MUI menuju Pocin, kami berbincang seputar dunia permotoran. Terlihat hebat kah topiknya? Sebenarnya yang kami bahas hanya proses jatuh bangunku bersama Shiro. Lalu, mengenang saat kopdar di rumah Aisha, saat diri ini 3x jatuh demi menyesuaikan irama Ludi dalam berkendara. Hei, tapi itu dulu. Saat Ai masih awal-awal belajar motor. “Kalo sekarang, udah nggak jatoh lagi, donk! Tapi kangen juga sih. Hehe..” kataku pada Intan.

Beberapa hari kemudian, aku dan Shiro ‘jalan-jalan’ ke daerah Limo, daerah jajahan Pak Wortel. Saat itu malam hari. Jalanannya hanya cukup untuk dua mobil (dengan arah yang berlawanan). Kondisi jalannya sangat menyedihkan, banyak lubang dan permukaan jalan yang tidak rata. Tapi bodohnya, Shiro melaju dengan cepat (padahal kendali ada di pengendara, hehe). Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh juga. Lah, sayangnya kali ini tupainya pun nggak jago melompat, jadi bisa disimpulkan yaa bagaimana akhirnya. Beberapa kali sukses ngerem mendadak, lalu menghindari jalan berlubang, hingga dua hal tersebut berkolaborasi. Sebuah mobil di depanku berhenti perlahan, disusul motor di belakangnya, lalu motorku. Dan saat ngerem mendadak itu, lubang besar sukses membuat motorku oleng, miring ke kiri. Belum sempat menyentuh aspal, Shiro malah ngegas hingga jatuh ke arah berlawanan dan menabrak motor lain. Matic.. Matic. Maksud hati ingin ngerem, apa daya malah jadi ngegas. (sekali lagi, harusnya si pengendara yang disalahkan, hehe..).

Okeh, sampai di sini cerita dicukupkan. Tapi satu hal yang pasti bahwa rindu ini akhirnya terobati. Setelah sekian lama, akhirnya jatuh dari motor lagi. Perasaan deg2-an, tangan dan kaki yang memar, lecet2, akhirnya hadir lagi. Apalagi kali ini jatuhnya lebih heroik. Aih, mantab! Tapi, tapi, tapi.. Rindu ini sungguh tidak penting untuk dihadirkan kembali, kawanz. Dan Rindu yang tidak penting, sebaiknya dimusnahkan saja dari hati. Untuk apa merindukan sesuatu yang tidak ada manfaatnya? Biarlah suatu kejadian menjadi kenangan yang tak terulang kembali.

Mungkin, hal ini berlaku juga untuk rasa cinta dan benci. Maka, cobalah intip hati kita sekarang. Apakah dalam sudut-sudut ruang dalam hati kita, terselip rasa rindu, cinta, dan benci yang tidak penting?

(inginnya paragraf terakhir diperpanjang biar lebih jelas, tapi malas melanjutkannya. Hoho)

30 responses

  1. kaaaakkkk, padahal aku udah belajar naik motor dari kelas 2 SMP loh!asli, sweeeaarr!!Dan waktu itu, tiap pagi berangkat sekolah, aku yang di depan, bapak boncengTapi, CUMA gara-gara jatoh sekali pas jalan sendiri, aku langsung down dan ogah naik motor lagi sampe sekarang*cemen banget😥

  2. @andiahzahrohjatuh dari motor itu sebenernya bisa jadi pelajaran loh an. Bikin kamu lebih kuat ketika naik motor lagi. Hoho.. Biasanya kalo udah lama ga naik motor bakal kagok lagi..

  3. andiahzahroh said: kaaaakkkk, padahal aku udah belajar naik motor dari kelas 2 SMP loh!asli, sweeeaarr!!Dan waktu itu, tiap pagi berangkat sekolah, aku yang di depan, bapak boncengTapi, CUMA gara-gara jatoh sekali pas jalan sendiri, aku langsung down dan ogah naik motor lagi sampe sekarang*cemen banget😥

    dan cuma nebeng doank ama suami haghaghagaku nebeng temenku juga :(ga modal

  4. kalo pake matic memang syerem ya ai…mau ngerem malah ngegas….sy lebih nyaman pake motor gigi…lebih aman kalo jatuh mesinnya langsung mati.iya….kalo sering jatuh malah membuat kita lebih kuat dan th kelemahan kita di mn dalam berkendaraan….sy pernah jatuh di serempet orang di jln sudirman…jatuhnya ke arah kanan lg…alhamdulillahnya tdk da bus kota yg melintas…dan tdk da luka2 sedikit pun….lalu sy jg prnh jatuh karena melintasi lubang yg dalam dan syukurnya jatuhnya kekiri syukurnya tdk dan trailer yg lewat….meski motor smpat bonyok tp pengendaranya ga bonyok…klo dihitung2 sdh 3 kali sy jatuh dri motor….dan syukurnya tdk lecet2….trauma sih ada tp hy seminggu selanjutnya preman di jlnan lg

  5. orang gelooo…*komen setelah baca kalimat terakhir*asik gw disebut, kesannya gw udah jago dan ente belom ya? padahal “jatoh history” gw mungkin lebih banyak dari nt i..lha liat aja itu si sob (nama motor gw, ikut-ikutan ai) penampakannya udah ga jelas gitu *komen setelah baca nama gw*horor *komen setelah baca kejadian jatoh di Limo*asli, gw melongo bacanya..horor gitu ngebayangin kejadian jatohnya, mau ngerem malah ngegas..itulah makanya gw takut pake matic

  6. mylathief said: letak heroiknya dimana yak?

    dulu pernah nabrak motor yang sedang berdiri manis di parkiran pusgiwa. trus kata temen yg kayak gitu ga heroik. makanya, kalo sekarang nabrak motor orang di jalanan dengan luka2 lumayan, itu disebut heroik :p

  7. lembayungmentari said: kalo pake matic memang syerem ya ai…mau ngerem malah ngegas….sy lebih nyaman pake motor gigi…lebih aman kalo jatuh mesinnya langsung mati.

    tapi aku lebih nyaman pake matic mba. masih agak kagok pake motor gigi😀

  8. lembayungmentari said: kalo sering jatuh malah membuat kita lebih kuat dan th kelemahan kita di mn dalam berkendaraan….sy pernah jatuh di serempet orang di jln sudirman…jatuhnya ke arah kanan lg…alhamdulillahnya tdk da bus kota yg melintas…dan tdk da luka2 sedikit pun….lalu sy jg prnh jatuh karena melintasi lubang yg dalam dan syukurnya jatuhnya kekiri syukurnya tdk dan trailer yg lewat….meski motor smpat bonyok tp pengendaranya ga bonyok…klo dihitung2 sdh 3 kali sy jatuh dri motor….dan syukurnya tdk lecet2….trauma sih ada tp hy seminggu selanjutnya preman di jlnan lg

    nah, yang kayak gini tuh cukup heroik mba. hehe..

  9. pemikirulung said: orang gelooo…*komen setelah baca kalimat terakhir*

    terima kasih.. tapi kok ga kuat yaa nulis panjang2. akhirnya inti tulisannya malah cuma sedikit :p

  10. pemikirulung said: asik gw disebut, kesannya gw udah jago dan ente belom ya? padahal “jatoh history” gw mungkin lebih banyak dari nt i..lha liat aja itu si sob (nama motor gw, ikut-ikutan ai) penampakannya udah ga jelas gitu *komen setelah baca nama gw*

    iya, si sob penampilannya lebih menyedihkan daripada shiro :Dlagian lo ga ngukur kemampuan dulu. udah tau gw dulu blm jago.. (lah, emang sekarang udah? :p)

  11. pemikirulung said: horor *komen setelah baca kejadian jatoh di Limo*

    itu kan kejadiannya malam2 gitu. ternyata di samping kanan jalan ada kali. untung ga nyebur. hehe..(orang indonesia banget, udah jatoh masih bilang untung :p)

  12. yasirbuhani said: malas? jangan2 krn ad rindu yg tak/kurg penting menutupi semangat…haha😀

    ahahaha… iya, sepertinya ada yang perlu dikikis, terutama rindu untuk ngempi tiap hari😀

  13. smaemunah said: padahal mba sdg merindukanmu ai,(lebay)berarti harus kusingkirkan dulu rindu itu sementara,hahahaha…hmm…

    jadi rindu padaku itu masuk kategori rindu yg ga penting? hiks hiks..

  14. akuai said: iya, si sob penampilannya lebih menyedihkan daripada shiro😀

    bukti nyata bahwa gw orang yang berkemauan keras..tiap jatuh selalu bangun lagi, gw bawa motor lagi, hahaeh jelek-jelek si sob itu soulmate gw, kemana-mana selalu bersama, kalo dia punya hati, mungkin kalo lagi doa ta’liful qulub gw bayang-bayangin dah dia :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s