book-a-lova | Maret ’11

Bulan Maret adalah Bulan Literasi. Rencananya sih begitu. Tapi semangat di awal bulan perlahan mengendur. Pengennya bisa produktif ikut lomba nulis, tapi nyatanya nggak ada satupun lomba yang kuikuti selama bulan Maret ini. Hadeuh… Kumaha ieu teh? Sepertinya aku memang kurang tekad neh. Dan kurang fokus! Huhu..

Sepertinya, bulan ini lebih tepat disebut bulan buku. Hayah.. Lagi2 asal bikin moment. Tapi kalo dilihat dari bulan-bulan sebelumnya, interaksiku dengan buku bisa dibilang meningkat tajam. Pasalnya, selama 10 hari aku nongkrong di IBF. Kiri kanan depan belakangku adalah buku (beuh, udah kayak setan aja. Haha..). Seringkali, yang dibahas adalah buku dan hal2 yang terkait dengan itu. Pun ketika IBF sudah berlalu, aku masih juga ngomongin buku. Oya, bulan ini juga bulan yang membuat rumahku kedatangan banyak buku. Ceritanya ada di sini.

Tapi, apakah bulan buku berarti terjadi peningkatan dalam membaca buku? Emm.. Itu.. Sebenarnya ga juga. Hoho… Kalo bulan lalu sukses membaca 6 buku, bulan ini juga cuma baca 6 buku. Lumayanlah.. Daripada mengalami penurunan toh? *mulai ngeles*

Dan inilah buku2 yang kubaca di Bulan Maret:

  1. Hadits Aktivitas Sehari-hari Yang Perlu Kita Ketahui – Sulthan Hadi: Ini adalah buku yang kubaca di hari pertama IBF. Belum banyak pengunjung jadi buku ini bisa selesai dalam waktu sehari. Buku ini bisa jadi alternatif kalo males buka tafsir atau kitab yang baru liat tebalnya aja sering bikin horor. Cukup ringkas, tapi tidak cukup lengkap. Dan membaca buku ini membuatku sadar, duh, banyak juga yaa hadits2 yang belum kuketahui. Padahal alangkah baiknya jika kita mengikuti sunnah Rasulullah saw, terutama dalam aktivitas sehari2 kita.
  2. Golden Book 1 – DR. ‘Aidh al Qarni: Penjelasan tentang buku ini sedikit dibahas di sini. Buku ini dibaca pas hari kedua IBF. Rencananya tiap hari bisa baca buku2 Tarbawi secara gratis. Hoho.. Kan tiap judul ada satu sampel buku yang nggak disegel. Jadi pas lagi sepi pengunjung bisa nyambi baca. (Pada akhirnya, rencana ini nggak berjalan lancar, huhu).
  3. Bercermin di Telaga Cinta Sang Guru – Tarbawi: Stok buku ini nggak banyak, jadi harus segera dibaca sebelum buku ini diambil pembeli. Nggak mungkin kan ngelarang orang untuk beli hanya karena aku blum baca? Hehe.. Siapa gue coba? Pas baru dapet beberapa halaman baca buku ini, tiba2 stoknya abis. Hwaa… Sedih. Eh, tapi ternyata bapak2 di Tarbawi baik hati, rela nyari2 buku ini yang keselip di gudang. Akhirnya bisa baca lagi. (Jadi inti cerita buku ini gimana?) Oya, sampai lupa, buat yang pernah nonton Sang Murobbi, maka isi bukunya sama seperti yang ada di film itu n_n.
  4. Izinkan Aku Meminangmu – Cahyadi Takariawan: hosh.. Hosh.. Udah mulai pegal ketak ketik neh. Silakan intip review-ku di goodreads aja yaw! :p
  5. Breaking the Time – Satria Hadi Lubis: sebenernya buku ini masuk kategori baca ulang. Jadi sebenernya udah pernah dibaca sekitar tahun 2008 lalu. Buku ini yang jadi panduanku waktu bikin peta hidup. Dan sepertinya tahun ini mau memperbaharui peta hidupku. Hoho..Tapi berhubung bukunya hilang (dipinjam orang, tapi lupa siapa yan pinjam) maka pas IBF kemarin kubeli lagi. Edisi revisinya lebih oke lah..
  6. Sebelum Jauh-jauh Mencari Solusi Perbaiki Shalat Kita – Sulthan Hadi: emm, buku ini blum tuntas dibaca sih. Tapi insyaAllah hari ini rampung. Reviewnya juga akan segera dibuat. PR dari mba ulict soalnya, hoho.. Tapi tiap kali teman2 baca judul buku ini, mereka bilang, “Nggak perlu baca buku ini, judulnya aja udah nonjok abis..” yuph, bener bangget. Maka, bacalah buku ini kalo pengen ketonjok lebih dalam lagi😀

Obrolan dengan keluarga Samariah di rumah Diah beberapa waktu lalu menghasilkan kesimpulan: aku emang nggak bisa memaksakan diri untuk menyukai novel. Hoho.. Yayaya, menyukai itu pilihan. Maka, bulan ini nggak ada satupun buku fiksi yang rampung dibaca, termasuk Hafalan Sholat Delisa dan Queen of the East. Hadeuh.. Ini soal habituasi aja sih. Dan aku hanya belum terbiasa atau belum mau memaksakan diri untuk menyelesaikannya.

Selain buku, sebenernya aku juga baca komik dan majalah. Lupa komik judulnya apa. Tapi kalo majalah sudah pasti adalah majalah Tarbawi. wkwk. Yaiyalah… secara nongkrong pas IBF itu di stand tarbawi. Kayaknya aku baca sekitar lebih dari 30 judul majalah tarbawi deh. (IYA, judulnya doank. hahaha…). Tapi ada sekitar belasan buku kubaca isinya kok. Nggak semua halamannya kubaca sih. Cuma bagian Dirosat atau Kajian Utama. Itupun cuma tulisan yang dibuat Ahmad Zairofi. Suka aja sama gaya penulisan beliau. Sayangnya nggak sempat ketemu pas di IBF, cuma ketemu keluarganya euy!

Bulan depan pengennya baca buku2 yang numpuk di rumah dulu. Bingung juga euy kapan bacanya. Tapi kemarin pas ke TM Book Store menemukan satu buku menarik judulnya Catatan Harian Setan. Baru baca seperempat halaman. Dan pengen lanjut baca lagi. Di rak toko buku dekat masjid UI juga ada bukunya Herriy Nurdi yang eyecatching banget. Judulnya Perjalanan Meminang Bidadari. Judulnya aja udah keren banget… Pengen beli jadinya.

Wews… panjang beut yaa jurnalnyaa? udah dulu deh kalo begitu. Selamat membaca!

20 responses

  1. mylathief said: Tumben duluan kamu mbuatnya,i?Buat, ah, ntar…

    hohoho.. iya donk!tumben neh biasanya mba yani yang duluan posting..*tuh, kan, terbukti sekarang siapa followernya😀

  2. amrinachan said: yupsss…enam buku tiap bulan lumayan lah…^_*

    iyaa mba.. target buku yang kubaca tahun ini 51 buku. kira2 perbulan minimal 5 buku lah ^0^

  3. mylathief said: Kayaknya tetep enam, tp dg halaman yg lbh tipis, ya?

    jyah.. tadinya mau nulis begitu juga. ternyata ada yang duluan menyadari. hoho.. biarin ah, yang penting ada 6 :plagipula, aku kan juga banyak baca majalah😀

  4. Bulan ini aku juga bisa doong bikin book-a-lova. Yeyeyeyeeey!! Akhirnya, bisa baca lagi.Bawaan dedek tuh kemarin yang bikin aku rajin baca. Males ngapa2in soalnya. Tapi yaa, ga banyak2 amat😀

  5. berry89 said: masih banyak lah 6 tu, nggak kayak aku ;d

    dan apakah kesibukanmu dapat dimaklumi, hay? Jadi penasaran, adakah dokter yg rajin baca buku non textbook lebih dari 10 buku sebulan?😀

  6. ivoniezahra said: Minat bc sy justru lbh tinggi ketmbng nulis :DBulan ini cuma mentok bc 25 buku. Makanya nulis novel jd keteteran hehe

    *glek*tuh, kan, beneran kalah jauuuh dibanding mba ivon…😀

  7. andiahzahroh said: Bulan ini aku juga bisa doong bikin book-a-lova. Yeyeyeyeeey!! Akhirnya, bisa baca lagi.Bawaan dedek tuh kemarin yang bikin aku rajin baca. Males ngapa2in soalnya. Tapi yaa, ga banyak2 amat😀

    horeee… Eh, tapi mana yaa postingannya?😀

  8. pemikirulung said: cadas banget sih sodara-sodara ini*dan gw pun batal lagi post ginian *nangis di pojokan*

    ga sekalian garuk2 tembok? Heheu…Rumput tetangga memang selalu tampak hijau yaa?😀

  9. rifzahra said: aku suka novel, ai…tapi akhir ini kecepatan bacanya melambat…heu😦

    kalo gitu geraknya harus dipercepat. Halah… Semangat! Dan paksakan :p

  10. hohoho.. Sabarlah menunggu kalo gitu :Dpaling males bales komen di GR dari hp. Pun buka GR seringnya emang cuma update status atau bikin review. Biasanya baru dibales kalo notifnya udah banyak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s