Cerita Kopdar MPID-ku

Jadwal Kopdar akbar dalam rangka ultah MPID sudah kucatat dari jauh-jauh hari. Namaku pun telah tertera di daftar peserta dalam jurnalnya Mba Arie (srisariningdiyah). Tadinya agak ragu juga. Ikut-nggak-ikut-nggak… Soalnya anak muda yang ikut sedikit banget. Aih, sok muda beut dah! Tepatnya, teman-teman sepantaran dan sepermainanku nggak terlalu banyak yang bisa ikut. Meski udah sering ikut kopdar, tahun lalu pun pernah ikut serta dalam kopdar ultah MPID ini, tapi khawatir bakal muncul orkestra jangkrik juga kalo nanti tiba-tiba di sana mati gaya.

Maka, dibuatlah alasan2 yang menguatkanku untuk ikut serta. Pertama, aku mau jualan buku di sana. Haha.. jujur amat! Harusnya mah yang diutamakan itu keinginan untuk bertemu MP’ers-nya yaa?😛 Berhubung beberapa pemesan dan calon pembeli buku hadir dalam kopdar di hari Sabtu itu, maka bersemangatlah aku ikut kopdar. Biar utang terlunasi juga. Nah, ngomong-ngomong soal utang, sepertinya itu jadi alasan keduaku. Aku mau bayar utang pulsa ke Evi (indev). Insiden salah kirim SMS minta diisikan pulsa akhirnya berujung pada aku harus ikut kopdar biar bisa melunasi hutangku. Hoho..

Pagi yang dinanti. Aku mulai SMS teman-teman MP’ers yang kemungkinan ikut, memastikan kembali kehadiran mereka. Tak lupa SMS calon pembeli untuk menungguku yang baru datang ba’da dzuhur karena paginya aku harus menghadiri acara pelatihan untuk adik-adik SMA. Setelah saling berbalas SMS, aku mulai menuju kamar imaji, melirik lemari baju yang kini menjelma jadi rak buku. Buku apa yang akan kubawa untuk kegiatan book swap yaa? (oya, ini alasan lainnya yang membuatku semangat ikut kopdar, hoho..). Akhirnya, kupilih 3 buku: 2 kumcer dan 1 buku cerita anak.

Ba’da sholat dzuhur, aku melaju bersama Shiro menuju perempatan Ragunan, lokasi pertemuanku dengan Nisa (nisachem05). Setelah melewati beberapa titik kemacetan, akhirnya kuparkirkan motorku dekat SD. Mulai cek henpon. 4 miskol dan sebuah SMS. Mba Mae (smaemunah) yang juga janjian untuk dateng bareng ke kopdar sudah menunggu di dekat SMK 57 (sekitar 200 m dari lokasi tempat parkirku). Eh, ternyata Nisa juga menungguku di dekat SMK. Baiklaaaah… mari melaju!

Berhenti sejenak saat lampu merah di perempatan Buncit, dekat Penvill. Kuinstruksikan pada Mba Mae yang belum mengetahui lokasi kopdar, “Nanti kalo udah ketemu shelter busway Buncit, kita cari puteran balik yaa, Mba!” Dan setelah sampai di parkiran TK Buana Kids, Mba Mae bilang, “Ai, tadi kenapa kamu udah pasang lampu sign, padahal kan puteran baliknya masih jauh?” Hwehehe.. “Nggak kelihatan, Mba.” Maklum, nggak pake kacamata saiah! ^^v

Biasanya, di pintu masuk udah ada satu meja penerima tamu. Tapi clingak clinguk nyari meja pendaftaran peserta nggak ketemu. Akhirnya mulia memasuki lorong menuju tempat acara berlangsung. Melewati meja-meja bazaar dan menemukan MP’ers pertama. Hei..hei..siapa diaaa?? Aku harus mendekat padanya kalau mau tau Id yang tertempel di lengan gadis (yang belum tau manis atau nggak karena nggak kelihatan, haha..). Ternyata dia adalah neng Fathia (fathia27rhm). Uhuuuy… Setelah bertahun-tahun jadi kontak, akhirnya bisa ketemu si ”kecil” Fathia.😛 (ternyata nggak seperti bayanganku. Fathia terlihat lebih kurus. Xixi…)

Fathia lalu menginstruksikan kami untuk absen dulu di aula belakang. Tapi kemudian tertahan di meja bazaarnya Lya (lyakeyen) dan Dhani (eh, suamimu punya MP ga sih Ly? Ga tau euy..). Adalah Dhacom Computer nama lapak mereka. Menjual notebook, flashdisc, dll dengan harga bersaing (promo dikit biar dapet souvenir tambahan. Haha..). Di sana juga telah berdiri pasutri dudulz: Diah (luvummi) dan Sapi (sayarbiant). Dan perasaan nggak enak yang menggelayut ketika bertemu si Sapi akhirnya terjawab sudah saat ia berkata sebelum pamit pulang, “Ai, ntar pulang sendiri kan? Nitip Diah yaa?” Haiyyah.. suami macam apa itu meninggalkan istrinya yang sedang hamil pulang bersama aku yang masih single? Ngak takut istrinya tertarik padaku apa? Loh? *demarketisasi gagal😛

Aula tempat acara utama sudah ramai oleh MP’ers dari segala penjuru dan segala usia. Tapi semua terlihat sama. Sama2 nggak kelihatan. Hahaha… Nekat banget deh emang ke kopdar nggak pake kacamata. Mau mengenali MP’ers jadi susah. Setelah mendekat akhirnya mengenali seorang MP’ers yang senyum2 kepadaku (entah sejak kapan). Dialah Teh Lina (semangatdafa) yang jadi pemegang presensi dan keuangan di hari itu. Darinya, aku mendapat tanda pengenal yang harus dikenakan oleh semua peserta kopdar. Sip!

Mata ini pun mulai menyapu sekeliling. Mencoba mencari orang lain yang mungkin juga senyum2 kepadaku (kepedean.com). Ada Mba Nurul (lembayungmentari), Bunda Wirda (bundawirda), Mba Novi (akunovi) –kami berasal dari keluarga “aku”, hehe..). Saat itu juga sedang diadakan penyerahan hadiah untuk para pemenang awards. Yang paling kukenal adalah Pak Ari (carrotsoup), Mba Nita (nitafebri), dan tentu sahaja bu presiden MPID, Mba Arie.

Aku lalu menghampiri Mba Nita, menagih pesanan mainan yang akan kubeli darinya. Ohya, ini juga salah satu alasanku datang ke acara kopdar. Sepertinya masih banyak alasan lain yang sayangnya terlupakan. Hadeeeh.. pikun banget deh! Di lapak Mba Nita, telah tersaji aneka mainan yang memang sebelumnya sudah dipromosikan melalui QN-nya (OS terselubung neh. Hehe..). Pesananku adalah bola bekel dan pelembungan. Horee…. Serasa memori kanak-kanak kembali lagi!

Mampir ke aula lagi (mondar-mandir kayak setrikaan aje..) setelah sebelumnya menagih souvenir yang dijanjikan di lapak Lya. Sebelum duduk, bertemu dengan Mba Tyas (mbaktyas). Beliau sebenarnya bukan kontakku, tapi wajahnya begitu mudah dikenali karena sama persis seperti yang tergambar di HS-nya. Ternyata Mba Tyas mengenaliku. Dan lebih terkejut lagi saat Mba Tyas bilang, “Ini Ai yang baru bikin buku itu kan? Selamat yaa!” Hwaaa… senang banget dikasih ucapan itu!

Setelah itu menyapa Mba Niez (rengganiez), trus ketemu Mba Intan (intan0812) yang berdiri di dekat meja potluck. Aku lalu dikenalkan dengan ketiga buah hati Mba Intan. Wah, seru banget kalo bawa seluruh anggota keluarga dalam kegiatan kopdar ini yaa! Sebelum duduk, ambil makanan dan minuman dulu (hayyaaaah, mau duduk kok yaa ribet amat, menclok sana sini dulu, hehe..). Acara pembagian award masih berlanjut. Untuk OS (aihh, akhirnya bisa ketemu kaklist yang ternyata sangat imut) dan perwakilan MP rep. office yang garing (eh?)

Hingga akhirnya berlangsung sesi foto-foto bersama pemenang awards dan seluruh MP’ers yang hadir.

.
.
.

Hyahahaha…. Ternyata ceritanya masih panjang sodara-sodara….!! Di-cut sampe sini dulu yaaa! Nanti lanjut lagi..! Oke oke?? (insyaAllah…..)

***
di Balik 3 Jendela,
24 Juli 2011 pk. 21.15 wib
keterbatasan paket data internet membuat jurnal ini tampak begitu polos, tanpa warna warni font, icon, n gambar. hoho… (ngantuk pula! –“)

NB: foto bersama diambil dari album-nya mustaqqif ^^

80 responses

  1. nitafebri said: aku nyari2 ai..ini anak kemanaa yaa..akhirnya ketemu jugaaa…

    nyariin aku karena ada maunya kan? Hohoho… Tenang mba nit, aku ingat kok sama pesananku. Dan keponakanku suka sama mainan langka itu..Aku lupa bilang kalo mau dateng sore. Pas nyampe, mba nita juga lagi asyik nerima award. Jadilah nunggu sampe dirimu sendirian dulu. Aih, mba nita orang yg hangat bangeet.. Senang bertemu lagi denganmu n_n

  2. lugusekali said: hehehe… Kopdar kali ini ternyata gak cukup kalo hanya 1 kali posting. Toss dulu dong mbak

    TOSSS…!Soalnya banyaaaak banget yg mau diceritain. Ini juga udah disingkat2 nulisnya. Hoho..Makasih dah mampir yaa mba Enif n_n

  3. ekspresilepas said: wahh.. serunyaa..aku kebagian sesi seru cuma dikit banget ya, karena telat..😦

    meski begitu, momen seru2an bareng mba dian cantik masih terasa sampe sekarang. Hoho… Sangat senang bertemu dirimu, mba n_n

  4. tintin1868 said: asik akhirnya datang juga ya.. tapi ku lupa ini yang mana..

    mba tintin… Dirimu dateng juga yaa? aku nggak ngeh masa’. ga tau juga sih mba tintin yg mana. Hoho.. Maaf. Aku yang pake jilbab item mbaa.. *jiaah..😛

  5. sayarbiant said: pasti senang ya ikut kopdar… Ehem ehem ehem… Hahaha

    oh, iyaa dongs… Hwhwhw..Secara buku yg gw bawa terjual semua. Dapet buku keren2 pula dari hasil book swap. Yang paling ga enak paling pas nganterin bumil pulang aja tuh… Ahaha..

  6. oh, iyaa dongs… Hwhwhw..Secara buku yg gw bawa terjual semua. Dapet buku keren2 pula dari hasil book swap. Yang paling ga enak paling pas nganterin bumil pulang aja tuh… Ahaha..

  7. nanazh said: wuaaa… cerita tentang keluarga buah bertemu belum diceritain nih….*nasib dateng telat amat hehehe*

    waaaah… Iya nas, itu masih jauuuh banget. Jurnal ke berapa tuh yaa? *lebay😀

  8. carrotsoup said: Lha, mae ikutan ya? Koq gw ga dikenalin?

    mba mae datengnya cuma bentar.. Pas pak wortel lagi berbahagia karena dapet award dadakan. Hehe…

  9. indev said: Ka ai, alasan untuk datengnya lebih banyak daripada alasan untuk tidak datengnya sih….Udah lama beud ga ketemu ka ai…Di kampus juga jarang ketemu euy.

    iya, ternyata aku banyak janji ketemuan sama teman2 pas acara kopdar. Makanya kudu dateng…Aku ngapain juga ke kampus? Hehe… Paling sering ke mui😛

  10. ikhwatiislam said: yah gak dpt bukunya ai deh ^^

    hwaaa… Mba fara sih pulang duluan.. Kita kan udah lama ga ketemu😦 *aku jadi gagal malak mba fara juga, hwehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s