7 Cerita (di balik) Kopdar MPID-ku

1
Kata Mba Arie yang dateng ke acara kopdar itu ada sampe 85.000 orang (nolnya digelindingin yaa? Wkwk) tapi ga semuanya kutegur. Emm, gimana yaa? Aku ini kan pemaluuu… (percayalah! :P) Maka, meski ingin sekali menyapa beberapa ID yang bukan kontak tapi wajahnya kukenal (dari postingan atau HS mereka) tapi rasanya agak sungkan gimanaaa gitu.. Berikut nama-nama yang hadir tapi belum kesebut di jurnal sebelumnya (maaf yaa kalo ada nama yang terlewat!)

  • Moestoain: pas dateng sebenernya dikasih pin sama Moes. Tapi ga nyadar kalo dia itu Moes. Terima2 aja gitu disodorin pin sama orang tak dikenal. Haha..
  • Rirhikyu: siapa yang tak kenal Mba Feb. secara kan masuk nominasi ternarsis juga. Sebelumnya juga udah pernah ketemu di kopdar GI. Tapi sekarang mau nyapa lagi jadi malu2 gitu..
  • Itsmearni: Mba Arni ini kan salah satu panitia MP Award. Sering liat Mba Arni seliweran juga di lapaknya Mba Arie. Belum jadi kontak euy!
  • Lulubasmah: benarkah yang aku lihat itu Mba Lulu? Hoho.. asal nebak aja sih..😛
  • Bundaelly: aku sempat sapa Bunda Elly sih.. bisa foto bareng juga (makasih fotonya, Om Wib..), Cuma belum disebut di lapak sebelah ^^
  • Evanda2: aku liat sih ada Mba Eva.. tapi malu2 untu menyapanya.. haduh.
  • Ohtrie: ga sapa2an sama Mas Tri, tapi langsung foto bareng. Hee…
  • Tianarief: di akhir kepulangan sebenarnya ketemu Pak Tian lagi beberes lapak bazaar, tapi Cuma senyum2 doank😛
  • Siapa lagi yaaa??
2

HS itu mungkin sebaiknya emang nggak usah sering diganti-ganti. Biar pas Kopdar, HS bisa membantu memudahkan pengenalan diri..
“Oh, akuai (seringnya dibaca akwai, bukan aku-ai) yang HS-nya semangka itu yaa?
“Mba Nita itu yang HS-nya kelinci putih bukan siih?”
“Aku ekspresilepas.. itu loh yang HS-nya bebek kuning. Pernah liat nggak?”
“Itu nanazh yang HS-nya gambar nanas..”

3

Tahun lalu aku harus nulis sendiri nama ID-ku di sticker tanda pengenal. Aku ingat, yang kutulis adalah “akuai, kamu siapa?” Tapi kali ini Teh Lina sudah menuliskannya untukku. Sifat buruk si perfeksionis pun muncul: ngerasa kurang sreg karena tulisan Ai/akuai-nya nggak tepat di tengah2. Hadeeeeh… Gitu aja kok repot! “Boleh aku aja yang nulis sendiri nggak?” pintaku. Duh, tapi aku merasa kok mubazir banget yaa? Jadi kutolak tawaran Teh Lina untuk menuliskan ulang namaku. Agar tak ada ruang yang kosong, kutambahkan gambar semangka di pinggirnya. Hoho.. lumayan puas. Dan ternyata penambahan gambar itu cukup membantu. Jadi kalo ada yang tanya, “Mana semangkanya?” Aku cukup menunjuk tanda pengenalku ini..


4

Harusnya aku meletakkan 3 buku buat acara book swap. Tapi akhirnya satu buku cerita anak urung kutukar dengan buku lain. Itu sebenarnya buku dari hasil ikut lomba griyabukuq. Awalnya kupikir ceritanya ga seru. Awal2 baca males nerusinnya. Trus berhubung bukunya mau kutukar, aku memutuskan untuk baca dulu (si pemikir untung rugi mulai beraksi, hehe..). Pas dibaca lagi.. eh, kok menarik sih.. eh, kok lucu sih.. eh, kok bagus sih.. (ujung2nya buku itukubawa pulang lagi. Wahahah..). Oya, judul bukunya: Dari Arsip Campur Aduk Mrs. Basil E. Frankweiler.

5

Waktu lagi makan bareng Rifi, Diah, dan Nisa, aku mengeluarkan si Nou70 dari dalam tas. Aiih, tumben banget HP belum mati. Energinya masih ada satu batang lagi. Padahal pas dibawa dari rumah tuh baterainya nggak penuh. Siang2 juga masih sempat dipake buat ngenet. Tapi luar biasanya pas kopdar itu aku jarang buka2 HP. Ini menunjukkan betapa serunya acara kopdar. Karena bisa mengalihkan dunia cyber-ku. Hoho.. Lalu ba’da maghrib ada telepon dari ayah. Hwaa… lupa bilang euy kalo mau pulang ba’da maghrib. Duh, kena deh! Dan saat ayah sedang bertanya ini-itu si HP langsung mati. Owh tidaak! Si Nou70 malah mati di saat yang penting. Maafkan aku ayaaah >__<”

6

Bisa dibilang aku sekarang2 ini jaraaang banget invite MP’ers jadi teman. Masalahnya khawatir pas udah ku-add, eh, ternyata aku yang kurang menjalin interaksi dengan baik. Entah itu jarang mampir ke lapak mereka atau bikin postingan geje yang mungkin ga sesuai dengan selera para kontak baruku. Tapi kalo ada yang invite duluan, beberapa aku terima kok. Jadi kalo jumlah kontak sih masih terus bertambah. Cuma aku mikir, kalo yang nge-add duluan itu berarti udah siap menerima tulisanku yang kebanyakan abstrak dan geje. Pun sebaliknya. Yaph, masalahnya ini kan bukan Twitter atau Google+ yang sistem pertemanannya searah.

Tapi selesai kopdar itu , aku memberanikan diri, berencana nge-add duluan Mbak Tyas dan Mba Riana. Entah kenapa aku ingin sekali nge-add mereka. Mungkin karena kesan yang mendalam pas kopdar itu.. Eh, ternyata aku keduluan sama mereka. Makasih atas pertemanan yang berlanjut ini yaa Mba2-kuw.. Trus di-add juga sama Mba Erie dan Si Mutsaqqif.. Wah, makasih makasih.. Maaf kalo tulisanku kurang berkenaaan ^^v

7

Selesai kopdar, aku seringkali bertanya-tanya. Kira-kira bagaimana kesan yang dirasakan teman-teman setelah melihatku secara nyata yaa? Apaakh sesuai dengan bayangan mereka? Apakah yang mereka temukan dalam diri akuai ini sama dengan saat memunculkan diri di dunia nyata sebagai Ai? Kalo dulu ada yang mengira aku ini seorang pria, alhamdulillah sekarang udah ga ada lagi. Hehe..

Kata Topan di guestbook-ku:
“Kok Ai beda sama pas di IBF yak? Ahaha..”
Kubalas, “Beda gimana? Biasa aja! ^^”
Lalu katanya, “Beda kok. Lebih pendiem di IBF. =p”

Baiklah, berarti kesimpulannya si Ai masih masuk kategori pendiam. Haha.. Kesimpulan sepihak! *Yaa jelaslah pas di IBF itu pendiam. Kan lagi kerja.. jadi harus jaim dikit. Haghag.. lagipula, waktu itu nggak tau kalo si Topan mampir ke stand-ku.

Eh, eh, kawanz.. Jadi, bagaimana kesanmu setelah bertemu Ai? ^___^

***
Ruang Tengah,
26 Juli 2011 pk. 20.24 wib
sebulan sudah tanpa kacamata. haha…

70 responses

  1. @okitoink n topenkkerensebenarnya kalo oki sy ngeh. Tapi ga tau temennya siapa. Cuma ada sedikit trauma, kalo nyapa ikhwan duluan responsnya suka di luar perkiraan. Lagipula saat itu agak sanksi. Itu oki atau oka?😀

  2. @andiahzahroh3 bersaudara, tapi yg kabur n tinggal di museum cuma 2. Sama ga critanya?Bulan puasa nanti mungkin bakal ada acara mpid lagi. Ikut aja An n_n

  3. @haelpehahaha.. Ternyata ada yg punya pemikiran yg sama. Sayangnya kalian ga bisa ikutan berkerumun bareng ibu2 yaa :D@rifzahrayaph, selain baju yg mirip, ternyata sifat kita sama. Muka n nasib aja yg beda. Hehe..@armyofrosestitik2nya diisi apa cin?@ratnapratiwiyang pasti lokasinya selalu pas walimah anak MP. Hihi..@soulintifadhahkalo pas bubar ga janji neng. Ga bs sering2 buka di luar kayaknya😦

  4. akuai said: @drdee19jadi kita mau ketemuan di mana, bu dokter? Jakarta atau Bontang?😀

    kpengennya siy di jakarta.. he3… insya Alloh tgl 6 sept mau ke jkt tapi kyknya cm 2-3 hari.. insya Alloh, suatu saat bisa ktemuan ya..🙂

  5. ukhuwahkita said: Ai itu…bla..bla…bla….Ai itu…bla…bla…bla….and soon..and soon….Kesimpulan : Ai itu gak pendiem kok….haghag…^_^

    aku pendiam kok. Kalo lagi tidur :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s