Sekali Kopdar. Dua Tiga Buku Terjual! ^o^

(lanjutan jurnal sebelumnya.. siap-siap! mungkin namamu kusebut di sini! ^^)

Saat acara baksos berlangsung, para peserta “terusir” ke luar dari karpet yang tergelar di aula. Giliran anak-anak yatim itu yang jadi pesertanya. Lalu aku menuju tempat Diah dan Nisa duduk-duduk sambil entah berbincang apa. Dan di pojokan keramaian inilah aku mulai mengeluarkan bukuku yang tersimpan di dalam tas kain berwarna merah Saatnya jualan! ^^b

Pembeli pertama adalah Nisa. Udah lama banget dia pesannya. Tapi belum sempat ketemu waktu yang cocok untuk kasih bukunya. Eh, tapi trus Pak Wortel aka Omali menghampiriku, siap2 mau pulang. Dengan senyum merekah, aku menyambut kedatangannya (hueeeks,, kalo inget lagi momen ketemu Pak Ari.. hadeuuh, bener2 dudulz dah!). Trus pas bukunya udah dicoret-coret, Pak Ari bilang, “Okeh, sekarang saatnya kita tawar-menawar harga!” Hweee… dudulz! Kena dikerjain dah gw! Mau dibatalin jual-belinya ga mungkin juga kan?! Secara udah dicoret-coret buat omalidul.. (akhirnya kejadian ini menjadi pelajaran yang sangat berarti buat Nogu Girl. Hohoho…)

Lalu, datanglah Om Wib (wib711) yang mau foto2 kami dan mau gratisan bukuku juga. Kusapalah ia, “Om Wib.. Om Wib.. Masih inget aku kaan?” dan dengan santainya Om Wib cuma bilang, “Nggak..” Hwahwahwa… Padahal kan kita udah pernah ketemuan di GI dalam acara kopdar MP bersama Mulpid (meski trus kata Om Wib dalam jurnalnya, wajahku beda, tampak lebih cerah.. padahal mah aku ga pake Garni*r, wkwk). Makanya aku suka trauma euy kalo nyapa cowok duluan. Akunya udah semangat 45 menyapa mereka, eh, responsnya biasa aja. Duh, ga siap patah hati akuuh! *loh? ^^a

Pas lagi asyik2nya book signing (entah buat bukunya Omali atau Om Wib, lupaaaaaaa >_<”), datanglah sesosok pria berbaju batik menghampiri Omali. Ternyata dia adalah Om Iqbal (mylathief) –weleh, kenapa temenku kebanyakan om2 gitu yaa? Haha.. Kaget juga sih dengan kedatangannya. Lah, ini om jauh dari Bontang kok bisa tiba-tiba ada di Jakarta? Sampe trus Omali juga bilang, “Kok lo bisa sampe ke sini, Bal?” Eeh, iyaa juga yaa? MP’ers Jakarta dan sekitarnya aja masih ada yang nyasar atau takut berangkat sendirian karena ga tau di mana TK Buana Kids. Yoweslah, yang penting aku menemukan satu target baru buat dipalak untuk beli bukuku. *oportunis mode: ON😀

Saat kedatangan Om Iqbal itulah, aku kembali menyuruh (catet yaa, menyuruh, hihi..) muridku carrotsoup untuk memanggil Topan (topenkkeren). Dia juga udah lama banget pesan bukuku, tapi aku belum juga kirimin paket bukunya. Hehew.. Sebenernya sih pas dateng ke kopdar ini aku udah SMSan. Tapi baru ketemu langsung pas di pojok keramaian itu (bingung euy menentukan kata yang tepat untuk lokasi tempat aku duduk2 bareng yang lain..). Dan saat Nisa manggil Topan pake embel2 “Bang”, aku jadi mikir2 lagi, “Eh, Topan angkatan berapa sih? Bukannya kita seangkatan yaa?” Kadang jadi merasa ga enak euy kalo ternyata orang yang kita anggap seumuran ternyata lebih tua dari kita (ga enak soalnya aku merasa, “ih. Kok gw muda banget siih?” Halah! ^o^).

Yang lucu, saat sedang book signing (si Ai lama banget deh kalo urusan nandatanganin buku, haha.. belum terlatih euy!), OM Ali dan Om Deba (tuh kan, om2 lagi :P) pamit pulang. Trus Om Deba (debapirez) memandang ke arahku. Agak bingung juga, nih orang mau ngapain? Aku ga begitu kenal sebenarnya. Bukan kontak pula. Cuma pernah komen sekali di jurnalnya pas lagi musim kampanye award MP’ers ternarsis. Dan akhirnya semua terjawab saat kemudian Om Deba bilang, “Haloo.. Mau minta tanda tangan?” lengkap dengan gayanya. Gedubrak…! Pantes aja Om Deba menang jadi yang ternarsis. Ternyata memang julukan itu benar adanya… ^^v

Dan, acara book swap yang ditunggu2 pun tiba. Asik asik… aku lalu meletakkan dua bukuku di tumpukan buku-buku lain yang siap dirampas. Acara book swap dipandu oleh Mba Rahmadiyanti “Dee” Rusdi (ID MP-nya apa deh? deeyand yaa?). Aku lalu menyapu judul2 buku yang akan menjadi targetku. Bagus-bagus.. pilih yang mana yaa? Hoho.. Peserta begitu semangat, udah nge-cup duluan gitu. Padahal mah belum ada aba-aba untuk mengambil buku. Apalagi pesertanya kaum hawa semua. Rempong deh jadinya. Dan gunakanlah prinsip ekonomi ketika mengikuti kegiatan book swap! ^__^

Dan tanpa terasa waktu ashar pun tiba. Aku menuju kamar mandi untuk wudhu. Di dalam kamar mandi sudah ada Mba Riana (razzahra). Btw, udah ketemu Mba Riana sejak awal kedatanganku sebenarnya. Trus ambil makanan potluck bareng, ambil air zam-zam bareng, duduk nonton acara pembagian hadiah award bareng, foto bareng. Bahkan kita sempat berdiskusi soal self publishing di pojok keramaian. Mba Riana ramah banget.. Dan keesokan hari akhirnya diketahui bahwa kita tuh belum jadi kontak. Hihi… SKSD yang berbuah maniis ^^b

Ba’da ashar, Evi dateng. Kita pun kembali duduk di karpet bersama MP’ers lainnya. Aku dan Evi lalu duduk di dekat Mba Desi (de51). Oya, sebenarnya udah ketemu sama Mba Desi sebelum ashar. Mba Desi dengan suaranya yang lembut memperkenalkan diri. “Aku Desi.. De-lima satu,” katanya. Hwaaa.. Mba Desi ini kan kontakku. Akhirnya bisa kopdar juga. Tak lama kemudian, Evi nyeletuk, “Kak Ai, bayar pulsa..” Oh iyaa…. Hampir aja lupa! *masih ada penagih hutang orang baik di antara orang pikun, hihi..

Sesi perkenalan lanjutan pun tiba… Yayaya, memang banyak muka yang baru kukenal. Maka, Mba Ari pun mulai menyodorkan mic yang digenggamnya, termasuk padaku yang emang datang telat. Wah, kesempatan yang bagus neh. Bisa sekalian promosi buku. Dari kejauhan Pak Nahar (kopiradix) udah angguk2 kasih dukungan. Tapi trus.. “Aku Ai. Id akuai. Aku bawa buku… yaudah deh, gitu aja.” Ah,, masih malu-malu juga ternyata untuk promo buku sendiri (akhirnya malah promo di blog ini, hahay!)

“Saya Heru.. Id saya mutsaqqif” (ooo, ini toh “adek kelas di mipa yang nggak jadi”, hehe..)
“Saya Hasan.. Id saya bla bla bla (ga kedengeran)” (trus akhirnya aku mendekat ke arah tasnya, biar bisa baca tanda pengenalnya. Dari jauh ga keliatan euy! Id-nya haelpe. Sip!)
“Saya Riski… Id jampang.” (waah.. ini toh Pak Jampang. sering melihatnya beredar juga di MP ^^)
“Saya datang dari Painan..” (Eeh… Painan?? Berarti…. “Hwaa,, Ini nanas (nanazh) yaa?” tanyaku semangat. Akhirnya ketemu juga dengan keluarga buah-buahan di MP. Kapan Si Anas datang yaa? Nggak nyadar euy.. tau-tau ketemu pas dia memperkenalkan diri. Ga nyangka bisa ketemu Anas pas kopdar..)

Setelah sesi perkenalan, kita masih duduk2 di atas karpet. Trus di sebelahku ada Mba Dian Cantik (ekspresilepas) –mesti disebu
tkan juga yaa kata cantiknya, hihi. Sebelumnya udah sapa-sapaan juga (duh, ga berurutan gini ceritanya..). Entah bagaimana kami memicu obrolan di antara kami. Yang pasti setelahnya obrolan mengalir begitu saja. Seru banget lah pokoknya. Saat itulah aku mengeluarkan si Nou70. Mampir ke dunia MP sejenak buat nge-add MP ekspresilepas.

Di samping Mba Dian Cantik ternyata ada sesosok yang tak kukenal. Mulai deh SKSD lagi.. “Aku Erie.. Id binarlangitbiru,” katanya. Wah, akhirnya ketemu Mba binarlangitbiru juga.. Cuma pernah liat Mba Erie seliweran di lapak yang lain. Trus pernah dibahas juga sama Pak Ari, “Gw tuh dulu suka ketuker2, mana binarlangitbiru, mana malambulanbiru.” (oya, Mba Des, salammu sudah kuterima. Kapan yaa kita ketemu? ^__^). Lalu Evi menambahkan, “Ada juga perempuanlangitbiru.” Hoho.. rame deh..

Waktu sudah menunjukkan hampir pukul setengah lima. Karpet udah siap digulung. Makanan siap dibungkus. Tapi si eneng yang ditunggu2 belum jua muncul ujung jilbabnya. Dia adalah orang yang PD sekali bahwa namanya bakal disebut di jurnal ini. Baiklah, kusebut aja biar dia seneng ^0^. Id-nya Rifzahra. Akrab dipanggil Rifi atau Fi (jangan Rif, karena namanya bukan Arif. Hihi..). jadwal travel dari Bandung yang delay selama satu jam membuatnya telat datang. Kata Diah n Nisa sih udah sampe Pejaten. Sip. Berarti udah dekat. Sambil nunggu Rifi, kita foto2 dulu. Sama Fathia dll.. dan saat itulah Rifi dateng (aih, pas banget nih anak dateng pas kita lagi foto2. Haha..)

Rifi datang. yang lain bersiap pulang. Bahkan udah banyak yang memang pulang duluan. Tinggal panitia dan beberapa MP’ers aja. Maka, bingunglah kita. Mau ngapain lagi coba? Foto-foto udah… ngobrol2 juga udah. Yowes, mungkin memang saatnya pulang.. eh, tapi pas di parkiran malah foto-foto lagi, ngobrol2 lagi. Haha.. dasar ibu2! Hingga akhirnya memutuskan makan bareng dulu (aku, Rifi, Diah, Nisa).

(waduuuuh.. beneran jadi panjang deh nih jurnal.. dicukupkan sampe sini aja deh. Kalo ada tambahan nanti di jurnal selanjutnya aja deh –semangat nulis mode: ON)

Yang pasti…. Akan sangat sayang sekali jika kita tak mendapatkan apa-apa ketika ikut acara kopdar itu. Alhamdulillah, aku sendiri merasa sangat beruntung ikut kopdar MPID kali ini. Banyak dapet kenalan, banyak hikmah yang bisa diambil, dan tentu saja banyak bukuku yang terjual. Hahaha…

Selamat Ngempi, kawanz!
SEMANGKAAAAA!

***
Kamar Imaji,
26 Juli 2011 pk. 00.45 wib
Dakara kimi no koto wasurenai yo…. (multiply)! ^_~

NB: foto masih diambil dari albumnya mutsaqqif

51 responses

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s