Karena Cinta Tak Harus Memiliki

“Cinta itu seperti inspirasi. Bukan hanya karena kau berusaha, maka kau akan mendapatkannya.” -Nancy

Kata orang cinta itu tak harus memiliki. Dalam lirik-lirik lagu pun banyak yang menyinggung akan hal itu. mulai dari Dewa sampai Kahitna. Tapi sepertinya memang benar adanya. Mencintai bukan berarti memiliki. Terlalu possesive juga nggak baik kan? Karena ketika sang cinta ternyata tak dapat bersama kita lagi, bisa jadi akan menimbulkan rasa sedih atau justru sakit di dalam hati.

Nyatanya, aku memang harus berbagi cinta. Melepaskannya jalan dengan yang lain. Membiarkannya pergi meski aku pun membutuhkannya. Dan menyadari satu hal bahwa dia bukan milikku seorang. Meski kadang masih ada rasa sesak di dalam dada. Kadang aku pun ingin menangis karena aku tak dapat bersamanya. Kadang…. Doooooh, lebay deh!

Ngomongin Shiro aja sampe segitunya. Ahaha… *kena deh!

Jadi begini, semenjak kakak ipar dan adikku bisa naik motor, aku jadi nggak bebas ajak shiro jalan bareng aku lagi. Kakak ipar akan meminjam motor untuk antar jemput Dzaky ke sekolah atau jika ingin ke rumah ortunya. Adikku sekarang juga suka meminjam motor buat kondangan, ngaji, atau hanya sekadar main ke rumah temen. Meminjam? Ah, sebenarnya ada yang salah juga dengan pemilihan kataku ini. Sejak awal kan sudah jelas bahwa motor itu bukan milikku. Hwehehe… Hanya dulu sangat diuntungkan semenjak ayah pensiun. Nggak ada yang pake motor selain aku.

Tapi semua berubah semenjak negara api menyerang.. eh?

Semenjak itu, semua jadi merasa membutuhkan motor. Padahal kan dulu mereka oke-oke aja kalo naik angkot. Apalagi karena aku udah jadi bikers selama 2 tahun, jadi kalo naik angkot rasanya agak2 mual gimanaaa gitu. Hehehe.. Bukan sok kegayaan. Tapi, emm, gimana yaa? Sensasinya udah beda! Kadang pas naik angkot juga suka kurang pas itung2an waktunya. Lupa kalo di jalan bisa aja kena macet. Atau abangnya hobi ngetem. Atau nggak punya ongkos? Hehe.. nggak ding!

Meski adik atau kakak ipar tetap minta izin kalo mau pake motor (padahal mah harusnya nggak perlu juga, laah, itu kan motor bersama, hihi..), tapi yaa akhirnya aku udah harus mulai terbiasa dengan perjalananku tanpa Shiro. Karena meski cintaku pada Shiro begitu besar (lebay lagi.. heeu) tapi tetap saja dia bukan milikku. Hiks..

Apapun kendaraannya, minumnya jangan berdiri yaa!
Salam semangka! ^^b

73 responses

  1. megalotus said: beliau takut sayanya keserempet motor lain, katanya..T_T

    dulu aku juga ga dibolehin ayah. tapi trus bikin strategi: pergi motor dibawa temen, pulang aku yg bawa. hehe.. soalnya kalo ga turun ke jalan kurang terlatih rif.. justru ketika hampir keserempet motor lain itulah pelajaran akan kau dapatkan. bilang sama ibu: gimana mau keserempet mobil kalo sama motor aja udah takut. eh? :P*ibuuu, maaf yaa, temennya rifa asal banget nih ngomongnya😛

  2. akuai said: dulu aku juga ga dibolehin ayah. tapi trus bikin strategi: pergi motor dibawa temen, pulang aku yg bawa. hehe.. soalnya kalo ga turun ke jalan kurang terlatih rif.. justru ketika hampir keserempet motor lain itulah pelajaran akan kau dapatkan. bilang sama ibu: gimana mau keserempet mobil kalo sama motor aja udah takut. eh? :P*ibuuu, maaf yaa, temennya rifa asal banget nih ngomongnya😛

    *cling!* terinspirasi…

  3. akuai said: nggak pernah nonton avatar kok😀

    apalagi saya, saya ga pernah nonton yang episode dia berantem sama raja api dan akhirnya menghilangkan kekuatan si raja apinya….*gapernahnontonsekalimaksudnya :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s