[Nogu Story] Ketika Nogu Menggalau :P

Beberapa kali sukses menolak tawaran untuk mengajar biologi di kelas 12 (3 SMA) tak membuatku memperoleh kesuksesan yang sama di semester ini. Sejujurnya, aku paling anti sama materi2 di kelas 3 IPA. Metabolisme, genetika, uhh… Susah! Terutama bagi seorang yang seringkali mendapat cap biolog gadungan sepertiku. Hehew.. Gimana yaa? Sudah kubilang berkali2 ke pihak bimbel kalo aku udah jauh dari dunia biologi. Tapi kali ini nggak bisa mengelak lagi karena aku menjadi satu2nya tutor bio yang available.

Antara enak dan ga enak sih. Enaknya adalah, aku serasa memonopoli jadwal mapel bio. Dari kelas 8 sampai 12, aku yang pegang. Ga perlu bagi2 jadwal dengan yang lain. Lumayanlah nanti pas tanggal 1 bisa memegang amplop dengan wajah berseri. Hwehehe.. Tapi yang paling nggak enak adalah aku merasa kesepian. Nggak ada teman diskusi bareng buat bahas soal bio. Lead tutor bio, Kak Mawan, masih dirawat di rumah setelah 3 bulan yang lalu mengalami kecelakaan. Kak Riera yang biasa pegang kelas 12 bareng Kak Maw udah ngajar di sekolah. Mila juga punya jadwal ngajar di tempat lain. Rerin, teman seangkatanku kerja di Kediri. Desi sibuk skripsi. Teddy pindah cabang. Bayangkan, dulunya bimbelku punya stok tutor yang banyak tapi sekarang tinggal aku seorang.

Aku bukan pengajar tetap. Dan memang nggak mau jadi pengajar tetap. Jadi masih bisa nolak kalo dikasih jadwal ngajar yang bentrok dengan agendaku. Tapi sekarang ini harus mikir2 lagi kalo mau nolak tawaran ngajar. “Trus yang gantiin gue ngajar siapa dong? Nggak ada!” Begitulah. Nanya sendiri, jawab sendiri. Jadi kalo mau jalan2 atau bersemedi di rumah buat nulis sementara ini belum bisa terwujud. Sambil berdoa supaya ada yang apply jadi tutor bio. Atau kalo memang pengen libur ngajar sejenak, aku harus cari penggantiku. Harusnya bukan tanggung jawabku sih. Tapi mungkin ini lebih kepada beban seorang saudara untuk membantu masalah saudaranya yang lain. Mereka merupakan salah satu keluarga kecilku yang membuatku merasa nyaman di dalamnya.

Kembali ke tawaran mengajar untuk kelas 12. Dengan dikopikannya modul bio untuk kelas itu, secara tidak langsung aku sudah menyanggupi jika suatu hari mendapat jadwal mengajar di kelas paling puncak itu. Haduuh… Benar2 membuat jantungku berdebar2. Aku nggak berpengalaman… Dan kegalauan pun dimulai.

Aku mendapat alur tentang definisi galau yang menarik, yang disampaikan Om Mario Teguh dalam acara MTGW hari Sabtu lalu. Berikut alurnya:

Galau >> rasa >> yang tidak jelas >> melahirkan khawatir >> menunda >> semakin lama menunda >> semakin merasa tidak mampu >> semakin takut >> badan dan hati beku >> tidak bergerak

Kadang ketakutan kita lebih besar dibanding kemampuan kita untuk melakukan sesuatu. Jadinya suka menunda kerjaan yang justru menimbulkan kegalauan aka kekhawatiran. Padahal, kita jadi tahu dan mendapatkan pelajaran dari apa2 yang kita lakukan. “Maka, Berupayalah.. Bertindaklah!” begitu kata Om Mario. Karena orang galau adalah orang yang sering menunda.

Ya, aku galau. Terutama ketika manager akademik dan tutor2 dari mapel lainnya memperingatkan bahwa ada seorang anak yang tangkas dan pemberani, eh salah ding, ini mah Dragon ball yaa? Wkwk. Raihan namanya. Merupakan siswa dari salah satu SMA Favorit di JakSel. Secara akademik, dia paling menonjol di kelasnya. Paling aktif bertanya ketika ada yang nggak ia ketahui. Tapi jadi paling cuek kalo dia udah paham sama materinya. Maka, ia akan menyilangkan tangannya ke dada, dengan tatapan lurus ke depan. Atau memilih untuk ga menyimak tutor yang cuap2 di depan kelas. Sikap inilah yang kadang bikin tutor sebal, apalagi kalo dia cuma ngetes doang. Heh? Gak sopan! Ini pula yang bikin teman2 sekelas malu bertanya.

Itulah info yang berhasil kukumpulkan sebelum mengajar. Menimbulkan keraguan dan beraneka tanya dalam diriku, “Bisa ga yaa? Kalo aku ga bisa jawab gimana? Kalo Raihan ngetes aku? Kalo anak2nya ga mudeng dengan apa yg kujelaskan? Kalo kalo kalo..” Hwaa.. Aku kok mendadak jadi rendah diri giniii?

Jadwal ngajarku di kelas IPA jatuh pada hari Senin dan Rabu kemarin. Untuk jadwal hari Senin masih lumayan bisa kuhandle. Soalnya materinya itu remedial kelas X. Tapi karena tentang tumbuhan, ugh, mau ga mau aku minta bantuan Mbah Gugel buat jawab beberapa soal latihannya. Asli, soalnya cadas banget! Di kelas, aku ngerasa kikuk, suaraku bergetar. Tanganku juga. Haha.. Padahal kalo dipikir2 aku selangkah lebih tau dibanding mereka. Oya, saat itulah aku pertama kalinya bertemu dengan Raihan. Agak jauh dari bayanganku. Tampangnya kayak anak gaul gitu.. Dan mungkin karena mengulang materi 2 tahun yang lalu, Raihan banyak lupa materinya. Jadi dia menyimak dengan baik penjelasanku. Horee…

Untuk kelas Rabu, persiapanku benar2 ekstra. Ah, inilah yang nggak aku suka kalo ngajar kelas 12. Harus belajar lagi! Kalo ngajar kelas 11 atau 12, persiapanku paling bisa 2 jam sebelum ngajar. Yang SMP 1 jam sebelum ngajar. Nah kalo SD ga perlu belajar. Hehehe… Cukup mengasah kreativitas aja biar anak2nya bisa ‘anteng’ di kelas. Tapi untuk ngajar hari Rabu ini, apalagi materinya tentang Genetika: DNA – Kromosom – Sintetis Protein – Reproduksi Sel! Wah wah.. Aku butuh banyak referensi. Dan diskusi. Ya, diskusi. Akhirnya Rabu pagi aku ke kampus buat diskusi sama adik kelasku. Luar biasa!

Sejak shubuh aku udah merapal doa: Robbi zidni ‘ilman, warzuqni fahman. Aku sms Kak Maw minta tips dalam mengajar. Trus diskusi dengan Rerin via sms. Aku juga cuma tidur 3,5 jam. Belum lagi pas dini hari aku banjir airmata gegara bikin tulisan tentang ibu. Sempurna deh kepalaku pusing plus mata panda sipit. Tapi aku ga boleh tidur. Ga sempat ngempi dan bales2in komen yang masuk. Aku harus belajar. Aku yakin Allah mau menolong setelah melihat perjuanganku. Dan alhamdulillah yah, sesuatu banget!

Sore itu, aku ngajar seperti biasanya. Dengan gayaku, plus percaya diri yang kubangun sejak memasuki ruang kelas. Semua berjalan dengan lancar, eh, sempat kelibet di satu soal sih. Hehe.. Aku kurang teliti jawabnya jadi didiskusikan di kelas jawaban yang lebih tepat. Ternyata, ketakutan itu emang hanya akan menghambat langkah2 kita. Ketakutan itu sebenarnya ga pernah ada ketika kita udah bergerak, mendobrak kekhawatiran yang mengungkung kita.

Ketakutan itu… Bukan sesuatu banget. Halah. Maksudnya, kita nggak akan pernah tahu kalau belum mencoba. Dan aku merasa, mengajar di kelas 12 ini menjadi tantangan tersendiri. Ada banyak ilmu yang tadinya mengendap kini terlarut lagi dalam ingatan. Meski kuakui rasanya lebih capek, tapi setidaknya aku nggak terlalu cemas lagi ketika berdiri di depan kelas.

***
di Balik 3 Jendela,
13 Oktober 2011 pk. 22.04 wib
memaksimalkan fungsi henpon, ngetik sampe hampir fatik!

23 responses

  1. yuniezalabella said: Dan Ai juga adalah adik kelas dari adikku dan aku lho mas Hendra .What a small world we have ^__^

    wah, ternyata kalian ini sama-sama guru …profesi yang mulia …*meniupkan lagi semangat … he he he …

  2. ini lanjutannya:Sejak shubuh aku udah merapal doa: Robbi zidni ‘ilman, warzuqni fahman. Aku sms Kak Maw minta tips dalam mengajar. Trus diskusi dengan Rerin via sms. Aku juga cuma tidur 3,5 jam. Belum lagi pas dini hari aku banjir airmata gegara bikin tulisan tentang ibu. Sempurna deh kepalaku pusing plus mata panda sipit. Tapi aku ga boleh tidur. Ga sempat ngempi dan bales2in komen yang masuk. Aku harus belajar. Aku yakin Allah mau menolong setelah melihat perjuanganku. Dan alhamdulillah yah, sesuatu banget! Sore itu, aku ngajar seperti biasanya. Dengan gayaku, plus percaya diri yang kubangun sejak memasuki ruang kelas. Semua berjalan dengan lancar, eh, sempat kelibet di satu soal sih. Hehe.. Aku kurang teliti jawabnya jadi didiskusikan di kelas jawaban yang lebih tepat. Ternyata, ketakutan itu emang hanya akan menghambat langkah2 kita. Ketakutan itu sebenarnya ga pernah ada ketika kita udah bergerak, mendobrak kekhawatiran yang mengungkung kita. Ketakutan itu… Bukan sesuatu banget. Halah. Maksudnya, kita nggak akan pernah tahu kalau belum mencoba. Dan aku merasa, mengajar di kelas 12 ini menjadi tantangan tersendiri. Ada banyak ilmu yang tadinya mengendap kini terlarut lagi dalam ingatan. Meski kuakui rasanya lebih capek, tapi setidaknya aku nggak terlalu cemas lagi ketika berdiri di depan kelas.***di Balik 3 Jendela,13 Oktober 2011 pk. 22.04 wibmemaksimalkan fungsi henpon, ngetik sampe hampir fatik!

  3. yuniezalabella said: Hehehe Ai, aku ada anak di kelas yang bisa dengan mudahnya berkata :” Apa manfaatnya aku belajar ini ? “

    Kalo yg masih SD atau SMP biasanya aku jelasin dulu mba.. Kenapa sih kita harus belajar materi tersebut? Minimal bikin mereka tertarik bahwa materi itu memang perlu dipelajari. Tapi kalo udah SMA aku ga tanya lagi. Hehe…

  4. faraziyya said: aku baru 2x baca seri nogu story, nah…nogu itu maksudny apa ya ai?ah, cerita ini, mengingatkan aku kalo bsk ptmwn pertama murid privat laki2 pertama #halah

    nogu itu nona guru. Hehe… Terinspirasi dari Pak Ari carrotsoup yang memanggilku nona guru :Daku blum pernah ngajar privat cowok yg udah remaja :p

  5. @ncusshoho… Aku juga pernah ngajar semua mapel utk kelas 7. Agak2 kagok di mapel mtk. Padahal dulu paling suka pelajaran itu –‘@rifaeaa.. Kagu kayak nama tokoh komik apaa gitu yaa?😀

  6. just let it flow…duh jadi inget tantangan ngantor nih ngasih tugas baru yang saya belum ngeh banget…awal mulanya ya galau galau galau galau galau (eh kebanyakan galaunya)e ndelalah yah jalani aja dan bertindak seperti apa pak mario bilangdan YES I CAN!!!! alhamdulillah T_T*numpang curcol yo

  7. saya punya banyak kenalan temen pajak nih… kudu ati2 dong sebelum ketawan mereka :Dmaklum target penerimaan negara biar optimal *ngomongapatoakuiki*nggih, kak, sami-sami semangat kemawon yoooo

  8. Aku juga sebenarnya paling males ngajar kelas 12. Soalnya kudu belajar lagi soal” spmb. :DKlo SMA aku cuma ngajar kimia. Klo SMP aku biasanya ngajar Fisika dan kimia.Biologi itu susaaaaaaah ka ai. Kudu dibaca dulu, soalnya banyak lupanya. Udah lama ga belajar bio. 😀

  9. @anas nanaskemawon yoo itu bahasa korea yaa nas? Xixi…@eviiya kan? Persiapan ngajarnya lebih ke penguasaan materi yang baik. Beda sama anak SD yg justru menuntut kesabaran dalam membimbing. Hoho..Sama aja vi. Fiskim itu juga susah kalo ga blajar dulu. Hehe.. Aku ngajar kimia bisanya sampe kelas X. Kalo fisika cuma kelas 7. Masih dasar2 soalnya :Pbtw, aku pernah ngajar B. Ind di kelas 6 SD😛

  10. karakternya kurang ya? :DBanyak beneeer :Dbelum lagi keriting nulis SMS, hehe :PAi, jurnalnya kerenbeberapa hari ini dalam minggu ini aku mentok tralala sama kerjaanku. ketar-ketir, harap-harap cemas cuma bisa mandangin jadwal kerjaan yang numpuk, pengen rasanya nolak, tapi udah terlanjur nerima, eeeh pas ngerjain mentok. Mau nangis-nangis, tapi klien baik hati, tapi pak bos juga baik hati, semua baik hati, dan mereka masih ngasi kesempatan… Galau >> rasa >> yang tidak jelas >> melahirkan khawatir >> menunda >> semakin lama menunda >> semakin merasa tidak mampu >> semakin takut >> badan dan hati beku >> tidak bergerakFuuh, rumus galau itu benar-benar menonjok akuberarti aku kudu bergeraaaaaaak :Dbergerak mendesain dan merancang naskah… pekerjaan yang dilakukan otak kiri dan kanan… uy

  11. akunovi said: karakternya kurang ya? :DBanyak beneeer :Dbelum lagi keriting nulis SMS, hehe😛

    udah kuedit..sebenernya akuudahlumayan terlatih ngetikdarihp.tapi kali ini lebih dahsyat karena sekalian ngejawab smsdari fans ;P

  12. akunovi said: berarti aku kudu bergeraaaaaaak :Dbergerak mendesain dan merancang naskah… pekerjaan yang dilakukan otak kiri dan kanan… uy

    cemungudh kakaaa… *kalimat andalan ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s