Insiden HP Rusak

Rasanya ketika HP rusak itu
…nelangsa

Aku kemudian ingat pesan seorang kawan. “Jangan terlalu bergantung dengan teknologi!” katanya. Saat itu aku kelimpungan karena alamat rumah muridku ada di note HP yang ternyata habis baterainya. Nggak bawa charger. Nggak punya back up data. Tapi pesan itu kulupakan begitu saja. Dan baru muncul kembali ketika HP-ku kembali bermasalah.

Bukan BB atau Android. HP-ku itu N70 dan sudah membersamaiku sejak tahun 2009. Dibandingkan dengan hanphone sebelumnya, HP ini memang yang paling kusuka. Ada kamera, radio, music player, ah, tapi yang teramat kusuka adalah satu tombol kecil bergambar pensil pada keypadnya. Tombol itu digunakan untuk aktivitas copast tulisan yang ada di note, SMS, bahkan browser. Bagiku yang hobi menulis, tombol itu sangatlah berguna. Banyak tulisan yang kubuat lahir dari ketak-ketik di HP, yang disimpan dalam note, kemudian di-copast ke blog.

HP itu memang sudah cukup tua. Noujo, kunamai ia demikian, adalah HP turunan dari abangku. Mungkin HP itu dibeli di tahun 2007. Entahlah, aku lupa. Yang pasti, beberapa kali Noujo membawa masalah. Masalah yang paling sering yaitu memori yang tiba-tiba korup atau apalah aku tak terlalu mengerti. Hal itu menyebabkan semua aplikasi untuk menyimpan data gagal dilakukan. Aku hanya bisa menggunakannya untuk menelepon dan internet-an. Solusi terakhir adalah install ulang!

Yang paling menyedihkan saat harus install ulang yaitu ketika harus merelakan semua data dalam ponsel itu hilang. Daftar nomor telepon, SMS dari teman-teman, catatan-catatan yang jumlahnya sudah ratusan, dan ide-ide menulis…. Maka, setelah itu aku hanya perlu berhati-hati. Setiap kali muncul pemberitahuan bahwa memori low –diduga hal ini menjadi pemicu memori yang korup– aku segera menghapus sebagian SMS di inbox. Beberapa aku copast, dikumpulkan dalam satu note bertema SMS Dibuang Sayang.

Tapi kemudian muncul masalah baru… white screen! Tiba-tiba tak ada gambar apapun selain warna putih. Aku tak mengerti apa penyebabnya. Sebelumnya aku masih memakai HP itu untuk SMS dan internet-an. Hingga setiap pesan yang masuk tak bisa dibaca. Hanya bunyi yang mengabarkan bahwa ada SMS yang datang. Dan aku harus bersiap dengan kemungkinan terburuk bahwa semua tulisan dalam note yang kukumpulkan sejak setahun yang lalu tak dapat diselamatkan.

Ujian seringkali memang menjadi ajang yang tepat untuk berkontemplasi. Apakah kita sudah lulus dengan permasalahan yang pernah kita hadapi? Ataukah kita lupa dengan pelajaran hidup yang pernah kita dapatkan? Beberapa waktu yang lalu, seorang ustadzah bercerita bahwa ia mendapat teguran atas konsep aqidah yang diyakininya. Hanya karena ia sempat bergantung pada pagar rumah yang tinggi, ia harus mengikhlaskan mobilnya yang dicuri.

Ya, teguran bagi seseorang sekaliber ustadzah mungkin memang harus dengan cara kehilangan mobilnya. Sedangkan aku, cukup dengan ketakutan akan hilangnya segala ide tulisan beserta catatan-catatan penting di HP-ku sudah bisa menyadarkan bahwa segala sesuatunya hanyalah titipan. Tak ada yang abadi. Ini hanyalah kehilangan-kehilangan kecil. Bagaimana jika nanti aku harus menghadapi kehilangan besar (lagi)?

Dan berharaplah hanya kepada Allah…..

***
di balik 3 Jendela,
31 Oktober 2011 pk. 03.12 wib
nulis yang tertata kayak gini tuh sebenernya capek juga. Aku biasanya kan ceplas ceplos kalo nulis.. hehe.

34 responses

  1. melodisenja said: selamat Ai, sukses menjaga HP :D2009 & 2010 sempat memakai HP idaman, tapi karena ilang mulu jd pake sekadarnya skrg, hehe

    sebelum pake HP yg ini juga aku suka kehilangan HP *ups.. pernah waktu Noujo bermasalah, aku pinjem HP punya abang. Eh, HP itu dijambret di kereta. akhirnya balik ke Noujo lagi. hehew…Udah kadung cinta. Makanya waktu memorinya bermasalah aku bela2in mbenerin.. Mungkin kalo emang nanti punya yg baru dan lebih nyaman, aku bisa melupakan dia. *loh?😀

  2. hape Ngage saya pun udah tewas, mungkin bukan ketergantungan hape yang saya sayangkan, tapi data2 saya hilang, ama perjuangan membeli hape waktu itu*uang jajan sekolah dipotong, sampe2 uang ongkosnya aja yang ada, dan buat jajan cuma seribu :))sekarang dapet hibahan hape dari sodara, hapenya adik-kaka ama yang mba ai, yaitu hape n73 :))

  3. maaf ya Ai aku baru tahu pas buka FB :Dmoga bukan karena smsku yang sering menghasilkan tulisan itu, hpmu jadi rusak…ajaib, ya hpnya ai :Dbisa buat nyimpen ide, dan menularkan ide, hehe

  4. Jangan hape rusak, hape ketinggalan aja, rasanya ada yg kurang.Aku pernah janjian di detos sama beberapa org teman. Dan kita belum nentuin tempat ketemuannya. Soalnya, aku mikir, nanti klo udah sampe detos, smsan aja. Dan ternyata aku lupa bawa hape. Jadi nya ketiga temanku itu berpencar nyariin aku. Aku juga nyariin mereka. Tadinya mereka mau ke bagian informasi. Untung aja keburu ketemu.Berasa di hutan yg ga ada sinyal deh. :Dsepertinya Noujo sudah cukup tua. #soktau

  5. melodisenja said: jangan dilupain Ai, beberapa tahun kedepan sapa tau jadi barang langka dan orang rela mengeluarkan kocek besar untuk membelinya😀

    oyaya, betul juga di.. hihi.. harusnya masuk museum nih😛

  6. night16 said: hape Ngage saya pun udah tewas, mungkin bukan ketergantungan hape yang saya sayangkan, tapi data2 saya hilang, ama perjuangan membeli hape waktu itu*uang jajan sekolah dipotong, sampe2 uang ongkosnya aja yang ada, dan buat jajan cuma seribu :))sekarang dapet hibahan hape dari sodara, hapenya adik-kaka ama yang mba ai, yaitu hape n73 :))

    iyaa betul. kalo data2 ilang itu rasanya sedih banget. tapi yaa sudahlah..wah, khoiri hebat bisa nabung.. harusnya bisa nabung beli buku psikologi kematian juga yaah :Piya, N70 dan N73 beda tipis yaa😀

  7. akunovi said: maaf ya Ai aku baru tahu pas buka FB :Dmoga bukan karena smsku yang sering menghasilkan tulisan itu, hpmu jadi rusak…ajaib, ya hpnya ai :Dbisa buat nyimpen ide, dan menularkan ide, hehe

    hehehe… ajaib yaa.. tergantung siapa yang tahan sms-an sama aku juga :))mba nov… padahal aku nyimpen sms2 darimu buat bahan tulisan. yaah, ilang deh😦

  8. azizrizki said: smg dpt ganti yg jauh lebih baikjd inget pas kompi rusak harddisknyabayangin smw data yg dkumpulkan sjk smstr awal smpe jmn skripsiHILANGnyeseknya berhari2

    huhuhu.. iya kii. aku juga pas ngerjain skripsi kemarin sempat kehilangan beberapa bahan jurnal. alhamdulillah kalo data ada backup-nya.

  9. indev said: Jangan hape rusak, hape ketinggalan aja, rasanya ada yg kurang.Aku pernah janjian di detos sama beberapa org teman. Dan kita belum nentuin tempat ketemuannya. Soalnya, aku mikir, nanti klo udah sampe detos, smsan aja. Dan ternyata aku lupa bawa hape. Jadi nya ketiga temanku itu berpencar nyariin aku. Aku juga nyariin mereka. Tadinya mereka mau ke bagian informasi. Untung aja keburu ketemu.Berasa di hutan yg ga ada sinyal deh. :Dsepertinya Noujo sudah cukup tua. #soktau

    ahaha.. iya ya.. kalo di hutan kenapa bisa tenang tanpa hape, tapi kalo di luar itu rasanya butuh banget? aku paling sering kena kasus batre abis. sempat nunggu2an juga sama teman gegara ga tau gimana menghubunginya.iya, noujo udah tua. “tulang”nya aja udah keropos :))

  10. akuai said: iyaa betul. kalo data2 ilang itu rasanya sedih banget. tapi yaa sudahlah..wah, khoiri hebat bisa nabung.. harusnya bisa nabung beli buku psikologi kematian juga yaah :Piya, N70 dan N73 beda tipis yaa😀

    nanti insya Allah buku itu ada ditangan saya,,,, :))

  11. Kudu rajin bikin backup alamat n no hp yg ada. Soalnya pernah kejadian begitu ada yg sms gak inget no siapa.N itu coba temennnya yg bilang ‘jangan terlalu tergantung sama teknologi’ suruh mikir lagi yaa klo mau bilang begitu, bilang mikir lebih luas lagi..Soalnya saya salah satu orang yg tergantung bgt sama teknologi.

  12. owh iya, karena komentnya mba nita tentang back up, jadi inget kalo nokia kan ada software nokia pc suite, jad kita bisa back up sms dan kontak ke komputer,jadi bisa di coba😀

  13. akuai said: hehehe… ajaib yaa.. tergantung siapa yang tahan sms-an sama aku juga :))mba nov… padahal aku nyimpen sms2 darimu buat bahan tulisan. yaah, ilang deh😦

    aku masih simpen di hp-ku, kok ^_^

  14. nitafebri said: Kudu rajin bikin backup alamat n no hp yg ada. Soalnya pernah kejadian begitu ada yg sms gak inget no siapa.

    nomor2 yg lama sih ada. cuma belum diupdate. soalnya dulu kan hp sempat bermasalah juga. tapi masih bisa lihat daftar kontak, jadi udah kupindahin.

  15. nitafebri said: N itu coba temennnya yg bilang ‘jangan terlalu tergantung sama teknologi’suruh mikir lagi yaa klo mau bilang begitu, bilang mikir lebih luas lagi..Soalnya saya salah satu orang yg tergantung bgt sama teknologi.

    ga maksud gitu juga si mba. dalam hal ini kutipan itu ga bisa dilepasin dari konteksnya. saat itu kan aku emang ceritanya bergantung pada si HP untuk nyimpen data. eh, pas lagi dibutuhin malah ga bisa…

  16. night16 said: owh iya, karena komentnya mba nita tentang back up, jadi inget kalo nokia kan ada software nokia pc suite, jad kita bisa back up sms dan kontak ke komputer,jadi bisa di coba😀

    oh iyaaa.. eh tapi ntar gmn tau arahannya kalo layarnya putih gitu..

  17. iya ludi, utk tulisan di note, gw bisa copast sampe 5000 karakter. lumayan ga tuh? trus kalo copast tulisan2 di web, sebenernya dibantu juga sama opmin 5 *gw belum upgrade jd opmin6* di opmin 5 ada pilihan select text. nanti tinggal edit2 spasinya, trus pilih fulltext edit dan gw bisa copast deh..ini yg belum gw temuin di hp lain. *yg canggih2 ga masuk itungan :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s