[nogu story] curhat session

sebenernya dulu pertama kali memutuskan untuk ngajar itu murni persoalan keuangan. jadi, gak ada tuh misi mencerdaskan kehidupan bangsa seliweran di kepala. yang ada adalah gimana caranya dapet duit, mengingat kuliah yang molor sedangkan kucuran uang jajan di-stop ayah tercinta.

jadi, keputusan untuk brenti ngajar itu pastinya bakal sering muncul. tapi kemudian seseorang mengingatkan, “sayang kalo ilmunya menguap gitu aja.” pasalnya aku emang udah milih jalur untuk jadi penulis tapi masalahnya gak ada sangkut pautnya dengan biologi. benar juga sih. sayang banget ilmunya kalo gak diberdayakan. maka, dikuatkanlah tekad bahwa aku menulis biar ilmu yang kupunya gak hilang.

masalah kemudian berkembang. aku nyatanya emang udah males berurusan dengan yang namanya biologi. otak ini kayaknya sulit diajak belajar lagi. huff, parah sih! tapi akhirnya jadi pilih2 kalo ada tawaran ngajar. dulu sempat ditawarin ngajar di luar pulau. aku minat bukan karena semangat ngajarnya, tapi lokasinya, pulau impian! makanya pas ditawarin ngajar lagi di sana kutolak aja karena aku udah menjelajahi pulau itu. mungkin kalo lokasinya beda akan kupertimbangkan.

kalo ditawarin ngajar sma sebenernya aku ogah juga. duh, tetep aja yah, yang namanya ngajar kan bukan asal dapet jadwal trus masuk kelas tanpa bekalan. kalo sd atau smp sih gak belajar dulu gak masalah, bahasannya masih terjangkau di otak. tapi kalo sma, hmmpf, entah kenapa susah dikuasainya. yaa karena males untuk ngreview itu! makanya, kalo aku suka nolak tawaran ngajar bukan karna aku gak pede, tapi gak pengen melakukan tindakan malpraktek ke murid2ku.

dan atas nama regenerasi pengajar, aku diminta nambah jam terbang n pengalaman. kali ini diminta ngajar di sekolah. dengan kelas yang berisi 40 siswa. wews.. gimana neh! aku jadi mempertanyakan diri sendiri lagi. “ngajar itu untuk apa?” karier? bukanlah. aku inginnya berkarya di dunia literasi. mungkin juga aku ngajar cuma biar ayah n sekeluarga gak ribut karena anaknya “nganggur” di rumah. trus tentang ilmu yang harus dilestarikan gimana? entahlah. aku kok merasa fine2 aja yaa kalo ilmuku nanti menguap. wah, gawat neh!

dan harusnya aku belajar untuk jadwal kelas lusa nanti, tapi malah nulis kayak gini. tuh kan, kayaknya passionku emang di nulis, bukan ngajar. atau aku yang gak fokusan yaa orangnya? hmm..

yang pasti sih harus mengembalikan motivasi mengajar dulu. untuk apa?

***
di balik 3 jendela,
26 Maret 2012 pk. 11.30 wib
berbenahlah!

foto dari sini

One response

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s