[FF Ninelights] Dangdut Sampai Pagi

Aaaarghh..!

Aku mengacak-acak rambut keritingku. Aksi menutup telinga dengan menggunakan bantal tak mampu menghambat suara speaker yang begitu kencang. Bagaimana dengan tetangga yang lain yaa? Apa bisa tidur? Atau jangan-jangan sedang mengumpat lewat status Facebook? Mengeluhkan tentang betapa terganggunya ia oleh acara dangdut ini.

“Ini dangdutan kapan selesainya, sih? Aku ngantuk! Ibu juga pasti sudah lelah, butuh istirahat!” batinku kesal.

Aku tak dapat tinggal diam lagi. Aku beranjak dari ruang tamu lantas pergi menuju lapangan yang hanya berjarak seratus meter dari rumahku. Bisa dibilang, ini tindakan yang nekat juga. Aku bukan lagi berhadapan dengan Pak Rahmat yang menyelenggarakan hajatan, tapi Bang Haidir. Siapapun yang memakai jasa orkes dangdutnya, tak berhak mengatur kapan pagelaran dangdut itu akan selesai. Selama masih ada yang nyawer, biar sampai lewat tengah malam sekalipun, maka para biduan akan terus menyumbangkan suara dan goyangannya.

Pukul satu dini hari. Aku sudah berada di belakang panggung sekarang. Kulihat Bang Haidir tampak begitu menikmati alunan musik dangdut, matanya terpejam dengan kedua jempol yang diacungkan ke depan dadanya. Kakinya melangkah maju mundur mengikuti irama lagu yang dimainkan. Sebelum Bang Haidir menyadari keberadaanku, segera saja aku menghampiri ibu.

“Bu, ayo pulang! Joni besok harus ke sekolah pagi-pagi,” kataku saat ibu baru saja turun dari panggung. Aku bukannya melarang ibu mencari nafkah agar aku bisa terus sekolah. Tapi melihat ibu yang belakangan makin sering pulang pagi, kupikir sudah saatnya ibu berhenti jadi biduan.

Jumlah kata: 230 (tanpa judul)
FF ini diikutsertakan dalam lomba FF yang diadakan Ninelights Production

45 responses

  1. cawah said: terinspirasi dr siapa ini mbaa? hohoho

    gegara ada yang bikin status di FB, mengeluhkan acara dangdutan di dekat rumahnya :Dtapi trus mikir, para biduan itu pasti akan pake alasan butuh duit makanya kerja sampai tengah malem kayak gitu ^^a

  2. lovusa said: Huwaa.. Ternyata ibunya penyanyi dangdut.Bagus FF nya, Ai🙂

    makasih, mba gita. sebenernya bisa ketebak pas anaknya bilang ibunya sudah lelah. hehe..btw, dirimu belum ikutan nih kayaknya.. ^^

  3. lovusa said: Hihi.. Aku pikir ibunya capek kerja kerjaan RT :))iya niy, belum ikutan.. Moga2 tar dapet ide maknyuuss

    ini mau kasih clue tapi nggak niat ceritanya. hihi..ini juga idenya udah mengendap 2 mingguan, mba. tadinya pengen nanti2 aja dikerjainnya, tapi deadline lain menggunung, takutnya malah gak kesentuh.moga cepet ketemu idenya..😀

  4. mytruelife said: hmm…mgkn karena belum akrab dengan acara itu, jadi belum tau biduan..hoho

    owh.. kalo saya mah tinggalnya di kampung, jadi udah akrab sama kata itu. pernah jadi korban juga: terganggu dengan suara dangdutan dekat rumah. cuma dulu belum punya FB jadi gak curhat di sana. hehew..

  5. akuai said: owh.. kalo saya mah tinggalnya di kampung, jadi udah akrab sama kata itu. pernah jadi korban juga: terganggu dengan suara dangdutan dekat rumah. cuma dulu belum punya FB jadi gak curhat di sana. hehew..

    ideeeemdan sudah akrab ama istilah itu dari lama.. =D

  6. bbbbeuh jadi inget jaman kuliah dulu… tetangge ade yang ngadain hajatan dangdut sampai pagi pulaaaa… kalau ndak salah itu ngepas mau ngerjain tugas akhir atau ujian gitu…tetapi jelasnya endingnya berbeda dengan riilnya saya hehehe

  7. nanazh said: bbbbeuh jadi inget jaman kuliah dulu… tetangge ade yang ngadain hajatan dangdut sampai pagi pulaaaa… kalau ndak salah itu ngepas mau ngerjain tugas akhir atau ujian gitu…tetapi jelasnya endingnya berbeda dengan riilnya saya hehehe

    weleeeh.. aseli bakal emosi jiwa banget tuh nas. skripsi aja udah bikin mumet, apalagi denger suara2 yang tak diharapkan :Dkalo sampe pagi gitu biasanya karena masih ada yang nyawer yaa? ^^a

  8. akuai said: kalo sampe pagi gitu biasanya karena masih ada yang nyawer yaa? ^^a

    dulu samar2 inget gitu lagunya udah ngaco dengan sendirinya… ada bumbu ketawa ketiwi ndak jelas pula… selebihnya ya ndak tahu karena saking illfeelnya tapi ndak bisa istirahat huhuhu

  9. nanazh said: dulu samar2 inget gitu lagunya udah ngaco dengan sendirinya… ada bumbu ketawa ketiwi ndak jelas pula… selebihnya ya ndak tahu karena saking illfeelnya tapi ndak bisa istirahat huhuhu

    iya, kok kuat banget yaa? kalo di daerah rumahku, makin malam biasanya makin kacau atau makin garing.

  10. azizrizki said: kmrn tetangga nikahan juga dangdutannya non stopprasaan di kampungku ga selebay itu dehbrasa tinggal di desa bangetpdhl ini depok (kota??)

    hahaha… rumah kiki mah masih depok pinggiran. sama kayak aku, jakarta yang masih kampung. dan acara dangdutan itu masih dianggap wajar di sini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s