[Nogu Story] Dua Bulan Terakhir

Bisa dibilang, sejak bulan Mei sebenernya jadwal mengajarku sudah mulai berkurang. Setelah kelas 6, 9, dan 12 mengikuti Ujian Nasional, maka bimbel mulai sepi. Masih ada kelas yang lain sih, tapi kegiatan belajar yang berlangsung pun nggak sampai akhir Juni. Satu pekan diisi try out. Pekan selanjutnya pembahasan. Itupun nggak semua siswa hadir mengingat jadwal ujian tiap sekolah yang beda-beda.

Tempat mengajarku akhirnya berpindah dari kelas ke rumah-rumah. Yup, karena kelas di bimbel sudah selesai dua pekan sebelum ujian akhir sekolah, maka aku menerima tawaran privat tambahan dalam rangka persiapan UAS itu. Aku juga memegang murid-murid persiapan SNMPTN dan ujian masuk SMA. Ada banyak murid dengan beragam karakter. Tapi aku ingin menceritakan beberapa murid yang berkesan.

Nitya
Aku sebenernya sejak awal semester udah ngajar math kelas 8 untuknya. Tapi kadang kalo anaknya request pelajaran IPA yaa hayuk aja. Kadang malah cuma bantu ngerjain PR-nya trus kita asyik membicarakan suasana kuliah dan dunia kerja. Aih, cita-citanya bahkan udah terukir sejak SMP: ingin jadi diplomat. Oya, Nitya juga punya koleksi novel yang banyak yang bisa dipinjem. wehehe..

di depan rumahnya, aku sering menemukan hewan yang unyu2:
Ngengat (seperti gambar di atas), Mantis (belalang sembah), kadang juga ketemu Rhacophoridae (katak pohon) yang sedang higgap di tembok depan rumahnya.

Rayhan
Kelas 8 juga, tapi aku baru megang anak ini dua bulan terakhir, ngajar math plus IPA. Badannya kurus tapi tingginya 170 cm doong! Berasa pendek banget deh jadinya. Rayhan ini salah satu murid yang bikin aku merasa nggak enak hati tiap kali ngajarin dia. Bukan karena aku melakukan tindakan malpraktek pendidikan, tapi bahkan aku jaraaaang banget dapet kesempatan ngajarin dia.

suatu kali dia memilih nonton TV dibanding belajar. Mau gak mau aku harus nememin dia nonton national geography channel lah, atau kartun2 mulai dari Tom & Jerry sampai Mr. Bean

Kadang, aku dicuekin. Dia memilih main game online ketimbang belajar. Kadang, diam2 dia memakai topeng “scream”-nya, trus mengagetkanku.


Dan ibunya sama seklai nggak mengontrol kegiatan belajar anaknya. Sejak aku dateng sampai aku pulang. Hweee… teman2 MP yang mendatangkan guru privat ke rumah, harap anaknya juga diperhatikan yah! Apalagi kalo anaknya kayak Rayhan gini. Diajak belajar susahnya minta ampun. Dari mulai kasih soal2 serius sampe games asah otak aja harus tergantung mood-nya. Masalahnya ini anak udah pinter juga sih. Cuma males mikir aja.

Namora
Sebenernya ada banyak cerita yang ingin kubagi tentang muridku yang satu ini: tentang awal mula aku ditawarin ngajarin dia, tentang aneka kue2 dan camilan yang sering dibuatkan ibunya, ah, juga tentang ibunya yang sangat baik dan perhatian pada anaknya ini. Ibunya senang berbagi cerita, bahkan saat Namora menangis karena pelajaran IPA saat UN itu nilainya 8,75. Hweee.. Aku lagi-lagi belajar dari murid2ku yang punya obsesi yang tinggi.

Dan aku turut sedih waktu ibunya mengabarkan kalau Namora nggak lolos ujian masuk SMA 28. Kadang jadi merasa aku juga punya andil dalam kegagalannya itu. Jangan-jangan karena aku kurang bagus juga membinanya. Hmm..

Dira

Pernah aku bahas di jurnal nogu sebelumnya. Itu loh, muridku yang pengen ambil jurusan arsitektur ITB. Tapi, beberapa pekan setelahnya, ia meralat kalau akhirnya ia mengambil Teknik LIngkungan ITB. Hoho.. Berbeda banget dengan Nitya. Dira ini masih agak2 bingung menentukan pilihannya. Ada banyak cerita juga sebenernya bareng Dira, ibu dan bapaknya juga baik. Tapi satu hal yang kuingat, waktu itu lagi bahas tentang keanekaragaman tumbuhan. Sampailah ke kelompok tumbuhan berbiji terbuka. Selama ini, aku selalu mencontohkan tanaman yang dekat dengan kehidupan siswa. Maka, biasanya aku memilih cemara, pinus, dan melinjo sebagai contohnya.

“Melinjo itu yang kayak gimana, Kak?”
“Eh? Nggak tahu? Itu loh, yang biasa ada di sayur asem.”
“Nggak pernah makan sayur asem.”

Olala.. salah kasih contoh kayaknya!

asiiiik, ketemu amplang lagiii

Dan saat ke Depok malam tadi, Dira SMS aku, mengabarkan kalau ia diterima di Teknik Lingkungan ITB. Alhamdulillah.. Membaca SMS itu membuatku turut merasa gembira. Apalagi saat dia bilang, “berarti besok nggak usah belajar buat SIMAK UI lagi, Kak. Hehe..” Baguuus… aku juga jadi bisa puas safari kondangan soalnya. Hihi..

Oya, tentang murid-muridku di SMP IT, alhamdulillah, mereka lulus dengan nilai yang baik, bahkan melebihi target di sekolahnya. Yaa, di awal2 itu kepala sekolahnya sempat agak pesimis juga mengingat mereka amat jauh tertinggal dalam pelajaran2 umum. Sampai siang hari, mereka belajar ilmu agama. Mereka bahkan udah lama nggak belajar biologi karena gurunya nggak ada. waduh! Aku akhirnya benar2 ngajarin mereka dari awal dan pelan2.

Tapi bisa dibilang menjelang UN itu semangat belajar mereka memang melejit. Materinya pun sudah banyak yang dikuasai. Dan melihat hasil UN mereka yang memuaskan, aku hanya bisa berkesimpulan, kebiasaan mereka untuk menghafal al Quran pada akhirnya berimbas pada kemudahan-kemudahan selama mereka belajar IPA dan kawan-kawannya. Luar biasa!

***
di balik 3 jendela,
6 Juli 2012 pk. 23.11 wib
sampai di semester yang baru….

24 responses

  1. jaraway said: itu ngengat toh *baru ngerti

    ngengat itu masih sodaraan sama kupu2, mba jar..nah, kupu2 malam itu kalo buat anak bio sih maksudnya yaa ngengat ini :))selain nokturnal, yang khas dari si ngengat ini (yang membedakan dia dengan kupu2) adalah sayapnya ketika hinggap. kalo ngengat sayapnya merebah. kalo kupu2 menelungkup. umumnya yah ^^

  2. jaraway said: keknya tantangan seru tuh ngajar rayhan.. hihihialhamdulillaah dira keterima di itbeh..55 juta kah?

    apanya 55 juta?beneran deh, aku ngerasa agak2 magabut banget. kebanyakan nontonnya dibanding belajarnya😄

  3. ikhwatiislam said: pengen amplang dongg,, hahaha,,, ciri2 penulis, runut gini, tob dah, ^^

    hah? emang ini runut yaa mba? heee…emm, aku juga bingung, di jakarta ini beli amplang di mana yaa?😀

  4. akuai said: ngengat itu masih sodaraan sama kupu2, mba jar..nah, kupu2 malam itu kalo buat anak bio sih maksudnya yaa ngengat ini :))selain nokturnal, yang khas dari si ngengat ini (yang membedakan dia dengan kupu2) adalah sayapnya ketika hinggap. kalo ngengat sayapnya merebah. kalo kupu2 menelungkup. umumnya yah ^^

    aku sering ketemu ama ngengat ini.. tapi ga pernah tau kalo yang dimaksud ngengat itu “kupu2” ini.. hihihi =D

  5. akuai said: apanya 55 juta?beneran deh, aku ngerasa agak2 magabut banget. kebanyakan nontonnya dibanding belajarnya😄

    biaya masuknya…… minimal itu.. kecuali yang udah ngajuin potongan dari sebelum 8 juli.. hehehe =D

  6. jaraway said: aku sering ketemu ama ngengat ini.. tapi ga pernah tau kalo yang dimaksud ngengat itu “kupu2” ini.. hihihi =D

    ada lagi sodara mereka, antara ngengat dan kupu2 gitu. namanya skipper. sayap belakangnya merebah, yang depan berdiri gitu😀

  7. jaraway said: biaya masuknya…… minimal itu.. kecuali yang udah ngajuin potongan dari sebelum 8 juli.. hehehe =D

    em, aku kurang update soal itu..tapi buat anak yang gak pernah makan sayur asem, gampanglah ituuu😀

  8. faraziyya said: satu muridku pengin di 70, alhamdulillah dapet. satu lagi emg ud lama diterima di Binus.semoga mrka bertumbuh dgn baik. aamiin*jd inget mereka euy.

    aamiin..dan tahukah ziyy, saat2 aku merasa bahwa jadi guru itu luar biasa adalah ketika berbincang dengan mereka dari hati ke hati lalu pelan-pelan memasukkan muatan2 kebaikan sebagai bekal kehidupan remaja mereka.

  9. jampang said: soal ngajar private… saya punya pengalaman ditinggal tidur sama siswa:D

    haha.. si rayhan juga pernah tidur selama 15 menit di detik2 saya mau pulang. gubrak!

  10. Kalo diah suka ngajar anak tetangga.. Pada dateng ke rumah😀. Kadang mreka nunggu diah bersih2 dulu. So sweet dahh..Kalo mama serem tuh, pernah dapet murid privat yang ke rumah bawa2 anjing gede gitu. Ngomongnyah campur inggris trus minta ajarin mama buat ikut olimpiade matematika -_-“.

  11. Klo privat itu, lebih enak anaknya yg minta. Bukan orang tua yang mau. Klo anaknya yg minta, biasanya mau belajar.Murid yg aku ajar privat, biasanya udah rada pinter. Cuma mereka pengen ada yg nemenin buat belajar dan ngecek jawaban saat mereka latihan soal.

  12. aku pernah d “pissed off”(istilah versi aku) ma anak dbimbel d awal2 ngajar.yah,scara aku g pinter2 amat n tuh anak pinterny pke bgt.sempet rada trauma,tp lama2 cuek aj.alhamdulillah ud g ngbimbel lg,,

  13. luvummi said: Kalo diah suka ngajar anak tetangga.. Pada dateng ke rumah😀. Kadang mreka nunggu diah bersih2 dulu. So sweet dahh..Kalo mama serem tuh, pernah dapet murid privat yang ke rumah bawa2 anjing gede gitu. Ngomongnyah campur inggris trus minta ajarin mama buat ikut olimpiade matematika -_-“.

    uhuuuy..aku paling takut kalo ngajar non muslim. bingung nolak hidangannya..kalo anak yang campur2 inggris, biasanya sekolahnya bilingual atau dia udah biasa di lingkungan rumahnya ^^

  14. indev said: Klo privat itu, lebih enak anaknya yg minta. Bukan orang tua yang mau. Klo anaknya yg minta, biasanya mau belajar.Murid yg aku ajar privat, biasanya udah rada pinter. Cuma mereka pengen ada yg nemenin buat belajar dan ngecek jawaban saat mereka latihan soal.

    iyaa bener. ini sekali2nya dapet murid susah banget diajak belajarnya. biasanya meski yag minta ortunya, anaknya tetep mau ngerjain soal atau nyimak apa yang aku ajarkan.

  15. nisachem05 said: aku pernah d “pissed off”(istilah versi aku) ma anak dbimbel d awal2 ngajar.yah,scara aku g pinter2 amat n tuh anak pinterny pke bgt.sempet rada trauma,tp lama2 cuek aj.alhamdulillah ud g ngbimbel lg,,

    hehe.. iya, aku pernah ketemu anak pinter banget. tapi paling males kalo anak itu nggak mau kalah. padahal dalam pembahasan soal bio, seringkali ada beberapa cara pandang soal yang bikin jawaban pasti beda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s