Padahal Nggak Menang…

Tentang pilkada DKI Jakarta 2012 ini, Si Adek emang punya banyak cerita. Mulai dari keberagaman teman-temannya tentang cagub yang mereka pilih, komentar warga sekitar kampusnya saat adikku melakukan survei terkait popularitas para kandidat, hingga hari-H pelaksanaan pilkada di TPS dekat rumah. Saat itu, adikku diamanahkan menjadi saksi dari cagub no. 4. Lihat, batiknya keren, kan? #teteup

bahkan minumannya pun warna oren. se-su-a-tu-ba-nget
Lepas shalat zuhur, aku datang mengantar motor dan menggantikan adikku sejenak untuk shalat juga. Waktu pelaksanaan pilkada ini sebenarnya tidak memberi ruang istirahat bagi para panitia maupun saksi. Sejak pk. 06.30 mereka sudah harus berada di TPS. Pk. 07.00-13.00 dilakukan pemilihan cagub oleh warga. Persis setelah TPS ditutup pk. 13.00, tanpa jeda, panitia KPPS akan mulai melakukan prosesi selanjutnya: menghitung perolehan suara dari masing-masing kandidat. Bagaimana jika ingin istirahat? Pilihannya hanya dua, meminta orang lain untuk menggantikan tugasnya atau melalaikan tugas tersebut.

Sepulangnya menjalankan tugas, lagi-lagi Si Adek banyak bercerita. Tentang perolehan suara terbesar di TPS-nya. Tentang seorang nenek yang tak mau membuka rahasia saat ditanya siapa yang dia pilih, tapi dia menghampiri adikku.

“Emang siapa, Neng, yang menang?”
“Jokowi, Bu.”
“Kok bisa, sih?”
“Emangnya ibu milih siapa?”

Dan setengah berbisik, nenek itu bilang ke adek, “Batik.. Batik..”
Eaa.. Haha. Rasanya aku jadi ingin melihat adegan unyu itu.

Dan yang menarik tentu adalah cerita ketika penghitungan suara selesai. Saat itu adikku hendak sholat ashar di mushola terdekat. Tak perlu digantikan, karena penghitungan selesai sebelum adzan berkumandang. Nah, salah seorang bapak yang menyaksikan adikku, berujar kepada temannya, “Padahal nggak menang, yaa? Tapi masih aja sholat.”

LAAAAAAAAAAAAAAAAHHHHHH??

Inginku berujar kepada Si Bapak, “Urusan pencoblosan itu mah nomor empat, Pak, tapi sholat itu nomor dua!” Lah, kok nomor dua? *berharap si bapak tertarik* “Iya, nomor satunya kan mengucap dua kalimat syahadat.” hihi… Tapi dialog di atas nggak benar-benar terjadi pastinya. *lagian si Ai ngelucu aja nih!

Etapi yah…. Tentang komentar Si Bapak itu, duh, rasanya ingin menyikapi dengan agak esmosi juga. Mau cagub yang kami usung itu menang atau kalah, sholat yaa jelas-jelas merupakan sebuah kewajiban seorang muslim lah. Nggak ada tuh sejarahnya kalo nggak menang trus pundung sama Allah trus nggak mau sholat.

Yang bikin otakku berpikir secara kiri sebenernya adalah perasaan kalau selama ini kita tuh dianggapnya sholat untuk “merayu” Allah SWT agar kita menang. Mungkin mereka menyamakannya dengan beberapa tokoh politik yang mengunjungi makam si anu lah, melakukan ritual ini lah. Hei.. Hei.. Kita ini beda, Pak! Pun Islam bukanlah sebuah ritual. Ini adalah ibadah.

Hmmpfh.. sabar, Ai, sabar!

Ini tentu balik lagi ke pemahaman masyarakat yang ternyata belum lurus, toh. Yang berkomentar sama-sama muslim, kok. Saksi dari kandidat lain yang nggak sholat juga muslim, kok. Trus lo mau nyerang sodara sendiri, gitu? Nah, sekarang pertanyaannya, lo kemana aja selama ini? Apa aja yang udah lo lakukan untuk memberdayakan masyarakat, memberikan pemahaman yang benar bahwa politik dan agama bukan dua hal yang terpisahkan?


Halloooooo???

***
di balik 3 jendela,
12 Juli 2012 pk. 07.44 wib
tiba-tiba fukutsuu mo!

45 responses

  1. Kalo Diah nanya ke bapak..”yang menang siapa”, dengan enteng bapak ngejawab “ga tau”, eeaaa. Padahal bliau keliling2 ke tps se-rw. Karna yang unggul bukan jagoan bapak, bapak males..Sempet sedih si, secara pas nyoblos suami bawa2 naizar, naizar ikutan masuk bilik suara sambil clingak clinguk, bahkan bajunyah belepotan tinta kena tangan abi, ummi, nenek sama tantenyah, haha. Tintanyah jelek banget, cepet luntur. Coba Ai, berat kan pengorbanan bayi umur 6 bulan, haha *apa hubungannyah coba?*

  2. luvummi said: Coba Ai, berat kan pengorbanan bayi umur 6 bulan, haha *apa hubungannyah coba?*

    *menunduk takzim, mencoba memahami* :pkirain naizar mau ditinggal di bilik suara, di :))ehya, bapak2 di RT-ku juga pas penghitungan suara berkali-kali berujar, mana nih dukungan buat hidayat?”aku dalam hati, di belakangmu, pak”😛

  3. azizrizki said: fotonya ga muncul aiikutan gemes jadinya denger komen si bapaknya

    iyaa kah? di lepiku sih fotonya muncul, ki..emm, tapi kalo mau berpikir secara kanan, saat itu sebenernya ada titik yag mencerahkan buat mereka. bahwa pemahaman mereka selama ini ternyata salah. bahwa kita memang beda. bahwa sholat bagi kita bukan cuma pas kepengen atau mungkin pas kesusahan doang.🙂

  4. wib711 said: Kasian foke #eeh

    tapi di TPS saya dia unggul tuh. masih banyak yang kemakan janji2nya.. menarik sih. gak bermaksud SARA, tapi soal etnis ini cukup jadi sorotan juga. di TPS tempat adik jadi saksi, yang menang itu Jokowi, di sana banyak orang jawanya. di TPS saya banyakan betawinya. tapi lebih banyak lagi yang kemakan janji2 si bang kumis itu. ngarep gajinya naik :))foke gak usah dikasihani. dia masih optimis menang putaran kedua soalnya. hehe..

  5. Haha, enak ajah ditinggal di bilik suara, huhu. Janganlah :p. Ai ajah harusnyah😀..Btw, gampang banget yaak jadii gubernur DKI.. Dateng dari kampung trus ke Jakarta, langsung jadi gubernur deh :p. Ada masa’ partai yg berkhianat dan langsung milih calon partai lain soalnyah. Calon partai sendiri cuman jadi boneka dan liat ajah jumlah suaranyah, tak berarti. Politik praktis.

  6. luvummi said: Btw, gampang banget yaak jadii gubernur DKI.. Dateng dari kampung trus ke Jakarta, langsung jadi gubernur deh :p.

    hehe.. dia ngebangun image-nya bukan di sini, di.lagipula, kalo kata pakar politik mah, ada smacam tren di jakarta untuk punya pemimpin baru, yang penting bukan bang kumis lagi ^^

  7. akunovi said: Konon jokowi menang karena banyak org jawa di jakarta #eaaa

    iyaa. ehehe. entah. tapi yang lucu, ada berita katanya megawati berharap putaran kedua nanti pemilihannya jangan pas mendekati lebaran. takut pemilihnya mudik semua :))*obrolan di fb

  8. nanazh said: masyarakat bener2 masih sangat dipengaruhi oleh figuritas publik jadinya dan kemudian mudah bersentimen negatif… ckckckckc

    dan sepertinya belum siap dipimpin oleh seorang ulama u_u”

  9. akuai said: dan sepertinya belum siap dipimpin oleh seorang ulama u_u”

    lah, masyarakatnya aja masih suka minta dibuatkan bon kosong biar isinya di-mark up sendiri, bagaimana mungkin Allah SWT akan menganugerahi mereka dengan pemimpin yang ulama?

  10. kopiradix said: lah, masyarakatnya aja masih suka minta dibuatkan bon kosong biar isinya di-mark up sendiri, bagaimana mungkin Allah SWT akan menganugerahi mereka dengan pemimpin yang ulama?

    ini hanya soal waktu. saya pikir🙂

  11. titintitan said: orang2 yg denger pd dateng dikira nonton tipi gede, hehe..yeaah, harapan itu masih ada😉

    hehe.. hebring deh yaaa.. semangat semangat!

  12. yah gitu deh masyarakat indonesia itu…heeu..kemaren aja, aku kan KPPS dan seharusnya netral..tp gatel juga pas ada bapak2 yg teriak…mana tu…batiknya doang yg banyaak… *dengan nada meledek… karena kesel langsung aja deh aku nyolot teriak..ya jelas lah warga mah ga mau batik maunya dikasih amplop tu…maunya duiit..!! sambil jutek gitu… hihihii..kalo ga inget jadi KPPS dah adu mulut dah tu sama warga😀

  13. jejak2mimpi said: yah gitu deh masyarakat indonesia itu…heeu..kemaren aja, aku kan KPPS dan seharusnya netral..tp gatel juga pas ada bapak2 yg teriak…mana tu…batiknya doang yg banyaak… *dengan nada meledek… karena kesel langsung aja deh aku nyolot teriak..ya jelas lah warga mah ga mau batik maunya dikasih amplop tu…maunya duiit..!! sambil jutek gitu… hihihii..kalo ga inget jadi KPPS dah adu mulut dah tu sama warga😀

    *nyengiiir

  14. jejak2mimpi said: kemaren aja, aku kan KPPS dan seharusnya netral..tp gatel juga pas ada bapak2 yg teriak…mana tu…batiknya doang yg banyaak… *dengan nada meledek… karena kesel langsung aja deh aku nyolot teriak..ya jelas lah warga mah ga mau batik maunya dikasih amplop tu…maunya duiit..!! sambil jutek gitu… hihihii..kalo ga inget jadi KPPS dah adu mulut dah tu sama warga😀

    wah, mba amirah pasti pengen banget pake batik juga tapi gak bisa yah. ehehe.. tetap semangat beresin jakarta, mba ^^b

  15. dyasbaik said: wew, c bapak… jadi inget jaman dulu, dyas suka gitu. ndeket ke Alloh cuman kalo lagi minta ajaa… *dikeplakpendukungnomor4

    tapi dulu kan yas… alhamdulillah udah lebih baik kan sekarang ^^b

  16. cinderellazty said: Bapak, muslim? Agak diragukan pemahamannya eaaaaa😛 sotoyysss

    islam KTP, anty… lah, itu para saksi dan panitianya aja pas aku tanya adek katanya gak sholat zuhur. tapi husnudzannya adekku, yang perempuan lagi “dapet”. kalo yang laki2, adekku hanya bisa bilang gak ngeh aja kalo mereka izin sholat. cuma ketua KPPSnya aja yang keliatan sholat😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s