Sholat di Masjid Dekat Rumah Atau di Masjid Yang Nyunnah?

Ada yang beda di tahun ini. Abang tertuaku yang beberapa tahun terakhir sholat tarawih di Masjid yang letaknya sekitar 500 m dari rumah kini sholat di masjid dekat rumah tempat aku dan keluarga sholat tarawih seperti biasa. Perubahan itu tentu tak lepas dari kritikan ayah. “Di mana kamu nanti dishalatin kalau bukan di masjid dekat rumah?”

Meski terdengar menyeramkan, tapi ucapan ayah ada benarnya juga. Kita mungkin nggak akan pernah tahu kapan kita meninggal dan berapa banyak yang menshalatkan kita nanti. Setidaknya, di antara mereka adalah para tetangga kita yang mungkin pernah berada dalam satu jamaah yang sama semasa hidup kita.

Terlepas dari itu, bisa jadi pilihan abang sebelumnya bukan tanpa alasan juga. Jika dibandingkan dengan masjid dekat rumah, masjid yang jauh itu tentu memberi ketentraman sendiri. Imam shalat tarawih sejumlah 8 rakaat menghadirkan kekhusyukan pada para makmumnya. Bacaan yang dilantunkan dengan tartil itu bukan lagi seputar “Qulhu-Qulya”. Gerakan shalatnya pun tak terburu-buru. Berbeda jauh dengan kondisi di masjid dekat rumah yang imamnya, Subhanallah, membaca al fatihah pun hanya dalam satu nafas.

Aku sendiri kadang merasa tak nyaman bukan hanya karena bacaan atau gerakan shalatnya, tetapi juga shaff-shaff yang tak rapi. Susah banget ibu-ibu diajak untuk merapat. Hari pertama saja aku bak kondektur yang mencari penumpang. “Sini, Bu, satu lagi,” kataku menawarkan satu tempat kosong di sampingku. Tapi kadang ibu-ibu itu merasa sempit dan tak mau berdekat-dekatan. Belum lagi kalau membawa sajadah yang lebar. Waduh, bikin kangen suasana shalat berjamaah di masjid kampus deh!

Tapi, kalau melihat masa depan masjid-masjid di dekat rumah, aku lantas berpikir, setidaknya kan yaa yang akan menggantikan ustadz-ustadz itu yaa generasi muda yang memang memakmurkan masjid tersebut. Akhirnya jadi dilematis.

Jadi, pilih mana?

25 responses

  1. Iya td shalatnya super duper kilat. Imam baca doanya dlm 1 tarikan napas. Sampai sy terperangah, lah wong saya br baca bismillah imamnya sdh amin. Pdhal yg hari pertama imamnya enak deh bacaannya.

  2. @cawahberdoa semoga catur kelak menjadi imam di masjid dekat rumahnya biar orang2 dari desa tetangga turut jadi makmum biar bisa shalat khusyuk juga. aamiin.@lihatbintangalhamdulillah kondusif yaa mba. lantas kalau gak seperti yang diharapkan pilih mana yaa?@redinijadi tantangan tersendiri untuk bisa khusyuk dalam kondisi demikian yaa mba ^^a

  3. Dasar pilihan berada pd tujuan kita dalam shalat berjama’ah…Bagi mereka yg qowiy secara mental dan memiliki kafaah syari’ah yg tinggi, pilihan hadir dlm Masjid yg ngebut dalam shalatnya adalah sbuah agenda da’wahBagi mereka yg msh blm mampu. Yang masih harus dalam kondisi ‘tentram’ untuk dapat khusyuk. Maka pilihan menuju masjid nyunnah adalah sbuah agenda riayah diri.Insya Allah dgn 7an yg benar, ke’2 pilihan tsb adalah pilihan yg baik

  4. nisa lg kapok niy ai,sholat dmasjid tmp biasa qt tarawihan,atwpun dmusholla dkt rmh.yg dmusholla ky org senam,pulang2 nisa ngos2an.yg dmasjid anak2 muda n anak kcilny lg smgt dtg kmasjid,jd pd nggosip,berisik,jajan,dll.jd smntara ni drumah dl mpe kondisi aman.

  5. Kalo dlm kondisi kayak ai gitu, aku milih solat di mesjid yg jauh tp nyunnah, kalo solat di mesjid deket rmh yg grasakgrusuk sekali2 aja, niatnya silaturrahiim, ato mungkin selang seling I🙂 perbandingannya 2:1 laah…Di deket rmh hamdulillaah imamnya tartil2, bacaannya jg bagus, mgkin krn imamnya ustadz2 yg bnyk hapalan dr lingkungan muhammadiyah ya (ai inget gak rumahku di itu komplek yg semua2 muhammadiyah? Sekolah, pengurus en mesjid)

  6. mutsaqqif said: Insya Allah dgn 7an yg benar, ke’2 pilihan tsb adalah pilihan yg baik

    beranjak dewasa adikku bucil tertindas~ #nyanyikomennya nice banget deh ^^b

  7. nisachem05 said: jd smntara ni drumah dl mpe kondisi aman.

    hehe.. kayak lagi mo perang aja..aku sih kalo untuk kecepatan sholat masih maklum. agak2 keki soal bacaannya aja yang kadang suka kurang pas dan gak tartil.sama soal ibu2 yang susah diajak merapat. tapi masih bisa bertahan sih. cuma tiga hari ini sholat di rumah juga😛

  8. mylathief said: alhamdulillah imamnya hafidz, bacaannya bagus, dan pelan…

    alhamdulillah.. tapi kalo kondisinya kayak aku gini gimana om? khususnya buat para ikhwan. kan gak ada regenerasi jadinya..

  9. cinderellazty said: ai inget gak rumahku di itu komplek yg semua2 muhammadiyah? Sekolah, pengurus en mesjid

    wah, iyakah? gak ngeh :Penak yaa anty kalo udah kondusif gitu..2:1 yaa.. temen di fb nyaraninnya 1:1. hihi.. sepekan ini aku 3x sholat di rumah. jadi perbandingannya 4:3 #halah

  10. btw, makasih teman2 semua atas komennya yaa.. maaf nih balasnya agak telat (baca: telat banget). hehe.. ceritanya sih pengen mengurangi aktivitas ngempi selama bulan Ramadhan. tapi apa daya, kadung cinta. plus di sini udah punya pembaca setia blog akuai #plakmoga semua mendapat keberkahan Ramadhan yaa..dan mari power up our Ramadhan ^^

  11. ane pernah tanya masalh ini ke ust. Abdullah Hadromi..seingat saya:kita dibolehkan memilih sholat bukan ke masjid yg dekat dg rumah kita dg bebarapa alasan, antara lain:- Jika masjid dekat rumah kita cara sholatnya bertentangan dg sunnah (termasuk kebut2an tnp tuma’ninah)- atau kita sholat ke masjid yg jauh krna mengejar tausyiah/penceramah di masjid tsb.wallahuallam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s