Warna-warni Walimah

Gadis Itu Ingin Menikah
Aku sudah mendengar berita itu. Diah, teman SMP-ku sekaligus teman SMA-ku dan juga teman MP-ku akan menikah. Tentunya selama undangan belum disebar, rahasia ini harus dijaga baik. Mungkin kau pernah mendengar ungkapan ini: ‘Rahasiakan khitbah (lamaran), syiarkan walimah (resepsi).’ Ah, tapi kok kayaknya sekarang2 ini kita mudah mengetahui seseorang sedang khitbah dan akan menikah yaa? Hmm.. Hmm.. Kalo di MP itu ciri2 umumnya: Dia posting tentang hal2 seputar persiapan pernikahan. Atau sebaliknya, dia menghilang dari kampung MP lalu pas muncul kembali posting undangan pernikahan. *analisa dudulz, jangan percaya😛

Ha Min Satu
Sebagai panitia, maka H-1 aku masih harus ke rumah Diah. Pas ke sana malam hari, rumahnya sudah ramai oleh keluarga Diah yang datang dari Ciamis. Ada bapak2 juga yang datang untuk menghadiri syukuran. Waah, moment ini pernah kualami saat pernikahan kakakku. Keluarga berkumpul. Ibu2 sibuk masak. Bapak2 mengadakan pengajian. Dan mempelai wanita.. Eeh, dulu kakakku gimana yaa perasaannya? Lupa euy. Tapi Diah tetap cool, ketawa2 bareng aku, padahal besok udah jadi istri orang. Hoho..

Pulangnya, pas pamitan sama ibunya Diah, kulihat sang ibu ber-sneez2-ria. “Ibu, pasti sedih yaa? Besok putrinya jadi milik orang.” tanyaku. Lantas dijawab oleh sang ibu, “Nggak, ibu lagi pilek aja. Kemarin kurang tidur.” Doenk! Ibunya Diah jujur amat! Ga jadi bikin suasana melankolis deh,😀

Topeng
Apakah panitia juga harus berdandan? Ah, tak ada keharusan untuk itu sebenarnya. Apalagi buatku yang memang tak suka dandan. Maka, memakai pelembab dan foundation (duh, bener ga sih namanya) saja sudah cukup. Tapi, kadang lingkungan membuatmu tak kuasa mengatakan tidak.

Bujukan pertama: Pakai bedak dan lipstik dikit yaa? Tipis aja kok. Biar nggak keliatan pucat.
Bujukan kedua: Pakai blush on juga yaa? Diah juga pakai kok. Kasian atuh pengantinnya udah dandan tapi panitianya biasa2 aja.
Bujukan ketiga: Matanya sipit. Pakai eye shadow yaa? Nggak akan tebal2 kok..

Dan saat bujukan2 itu tak tertolak, hwaa.. Mama! Aku seperti memakai topeng. Emang sih make up-nya tipis. Tapi tetap aja terlihat beda. Dulu juga dipaksa waktu nikahan kakak. Trus pas wisuda kemarin juga dijebak sama teman seangkatan yang mendadak datang dan bereksperimen di wajahku. Haduh..

Mitsaqon Ghaliza
Detik2 menjelang akad nikah memang merupakan saat2 yang mendebarkan dan mengharukan. Kurasa perasaan itu bukan hanya dirasakan oleh kedua mempelai atau keluarga. Dagdigdug saat menyaksikan Bian duduk berhadap2an dengan bapaknya Diah sambil mendengarkan khutbah nikah. Pun saat melihat Diah di kamar menunggu kabar diucapkan kata ‘SAH’ oleh penghulu. Lantas suasana berubah mengharu biru saat bapaknya Diah terbata2 menahan tangis ketika mengucap ijab. Saat airmata kedua orangtua mengalir, menyaksikan anaknya mencium mereka, memohon doa restu. Ikatan itu tlah terjalin. Semoga kokoh selamanya. Aamiin.

Happy Resepsi
Bertindak sebagai penerima tamu merupakan pekerjaan yang menyenangkan. Bertemu dengan para undangan yang diantaranya teman SMP, SMA, dan teman2 MP yang kukenal seolah menjadi reuni di antara kami. Teman2 yang lama tak disambangi kini berkumpul di satu tempat. Banyak cerita. Banyak makanan (kalo ini sih pasti, hoho). Pokoknya bikin happy lah.😀

Kembali Jadi Upik Abu
Masa2 bertugas telah selesai. Kebaya tlah ditanggalkan (maklum, kostum pinjeman euy). High heels tlah dilepaskan (banyak teman merasa takjub melihatku bertambah tinggi, padahal…). Make up tlah dibersihkan. Jangan sampai tidur tanpa bersihin muka dulu. Bisa2 mata perih dan timbul jerawat (udah sih, hadeuh!). Tapi, mau jadi Cinderella atau Upik Abu, ngempi mah jalan teruus.. Hihi.

One Plus Nol Is Excellent ^^b
Janji suci tlah diikrarkan. Hati yang cenatcenut pun kini tlah dihalalkan. Maka, hanya doa ini yang bisa kuhaturkan:

Barakallahu lakuma wabaraka ‘alaykuma wajama’a bainakuma fii khair..

Moga Diah dan Bian bisa together in excellent. *halah.. Ini kan jargon BEM UI 2011😛

Mungkin, inilah waktu yang tepat untukku berhenti jadi ‘tukang ojek’mu, Di. Dan aku senaaaang. Wkwk..

Terima kasih untuk kedua mempelai, keluarga, para undangan, dan terutama panitia yang telah memberi banyak cerita, inspirasi, dan tawa. Oya, kurasa beberapa panitia yang merupakan keluarga samariah ingin sekali disebut namanya di jurnal ini. Mereka adalah Ludi dan Aisha, hahaha..

Mohon maaf juga apabila ada janji yang lupa ditunaikan. Pesan dan salam yang lupa disampaikan. Haduuh, perkara titip2 salam ini baru inget pas udah di parkiran motor waktu mau pulang. Maaf yaaa ^^v

***
Kamar Abang,
26 Maret 2011 pk. 23.33 wib (update pk. 07.50 wib)
Menunggu weekend selanjutnya ^_~

(semalam udah ngantuk banget, jadi pas tulisan selesai nggak sempat dipublish)

44 responses

  1. Laksana laporan tertulis, complete dan menarik. Perasaan kak Rien ikut bahagia membaca tulisanmu Ai. Ingin melihat ”topengmu”, foto Diah, juga Aisha dan Ludi. Terharu, lucu, senyam senyum, juga tertawa, membacan tulisan ini.BarakaLLAH utk Diah. Semoga menjadi keluarga samara. Mengaminkan doa Ai juga.Merasa sedih jug karna ga bisa hadir. Acara di PI sampai jam 3an. Buta jalan juga meski sdh tahu patokannya Pasar Rebo dan apotik Rancho. Gagal jumpa dgn Aisha dan Ai😦

  2. @berry89aku cuma punya foto mempelai yang udah kupublish di FB hay. Sisanya minta ke rifi, luthi, fatih, ludi, atau ke diah langsung. Hoho..@aishachanHaha.. Aku juga ketawa waktu kamu dirayu begitu.Eeh, dan kita punya banyak kesamaan ternyata..@azizrizkimoga nanti keluarga samariah bisa hadir di walimahmu nanti yaa. Jogja! Yippiy..!

  3. Aih, jd penasaran pgn liat poto2nya, terutama poto Ai, hehehe..Jd flashback 23hari yg lalu. Disini ditemenin adik kelasku (Dek Leli yg dulu pernah menampung Eza di kontrakannya). Dia nginep di rmh bwt bantu2 bungkusin sovenir mpe jam dua malam, nemenin bobo d kasur pengantin yg dah dihias trus mendampingi saat akad. Bs ngebayangin jasa kalian sbg pendamping mempelai wanita begitu besar, Kawan..To Diah, Barakallah yaa.. Jd keinget saat telp2n dulu.. Pas Diah menangis, aq berusaha menenangkan.. Pas aq panik n minta saran Diah jg dg bijak memberiku angin kesejukan.. Gak nyangka skrg dah ada pelindung n pendengar setia yg slalu menemani😀, selamat ya Diah Sayang..Tuk panitia yg telah berjasa besar dan saudari2 lainnya yg sdg dlm masa penantian, nanti pasti jg akan merasakan bgaimana rasanya menjadi sang empunya hajat (pengantin red).. Mg dimudahkan, be khusnudzon to Allah, saat itu pasti kan tiba jg ^^

  4. “moga nanti keluarga samariah bisa hadir di walimahmu nanti yaa. Jogja! Yippiy..!”rumah orangtuaku di cilacap aijadi di cilacap ajalebih deket dari jakarta6 jam duank naek kreta😀

  5. @katerinasiya neh ka rien udah ditunggu di depan juga.. *padahal mah emang tugasnya jaga di penerimaan tamu*padahal MPers yg lain ada juga loh yg dateng pas menjelang maghrib. Kalo dari apotik rancho tuh udah gampang sebenarnya. Tapi yasudahlah😀

  6. @aisavitriaih, komennya mba vitri so sweet deh. Eh, aku emang blum kasih fotoku yaa? Duhduh, jadi malu :p@hwwibntatoaamiin :D@azizrizkiiya, QN itu dibuat setelah didandanin. Hehe..Oke, semoga bisa ke cilacap!😉

  7. Iya Ai, mestinya masih bisa utk datang. Tapi stamina rupanya udah bener2 drop setelah Jumat itu seharian pergi dgn Suri, Bolung, Fatih dkk. Pulang tengah malem dan sangat lelah. Swkt di acara kak Rien yg di PI itu jg terkantuk-kantuk. Udah berasa ga kuat utk jalan esoknya, makanya langsung nitip sesuatu buat Diah lwt Suri. Sewaktu di SMS July jam 2an sebenernya msh ada keinginan utk dtg. Tapi ya itu tadi, capeknya udah ga tahan. padahal kalo ga nyerah (dgn kemacetan dan kelelahan) harusnya jd dtg *jd curcolSelamat ya…sukses kepanitiaannya🙂

  8. Emang ai kmren pake topeng? Kok gak keliatan yaaak? Cantik bgt ai! Aku pangling liat drmu.. He8aku masih kerasa waktu di peluk diah trus dia nanya kata2 pamungkas yang cuma bisa aku jawab dgn snyuman.. :p

  9. @farahzujawabanku masih sama kayak dulu2 kok. insyaAllah setelah lulus kuliah :D@pemikirulung dan sahabatmentariemm.. emm.. Gimana yaa? Heheu.. Sebenernya kalo ada acara nikah sahabat itu pengen kubuat tulisan. Tapi kadang terbentur waktu, ga sempat nulis. Semoga saat kalian nikah nanti aku ada waktu utk nulis yaa n_n

  10. @mylathiefhwaa.. Ini komen yg ditunggu2. Jarang banget yg mengomentari gaya tulisanku. Terima kasih banyaaak :)mirip HTR yaa? Ohoho…@topenkkerendan masih banyak warna warni yg tak sempat tertuliskan.😀

  11. @rifzahraaku juga senang ketemu rifi.. Eh eh, awalnya aku pangling loh. Kirain citra. Hoho.. Ngaco banget deh..@mylathiefdan seperti biasa, setelah dipuji, kau jatuhkan aku ke bumi.@intan0812aku ga bawa kamera mba. Jadi ga punya foto aku yg lagi pake topeng :p@nitafebrihu um. Ketemu teman yg lama ga kelihatan itu seru banget. Heboh.

  12. @jarawayhohoho.. Mba fajar kapan pake topeng? :D@nanazhalhamdulillah.. Seneng pastinya melihat diah telah menjalankan ibadah yg satu itu n_n@miftamiftaiyaa mba mift. Btw, dirimu udah di indonesia kah?

  13. @ukhuwahkitaiyaa neh padahal pengen ketemu mba yul. Mungkin dirimu pake topeng juga. Hoho..@wennyradkalo sabtu aja gimana? :P@yuniezalabellaga bisa dibilang bridesmaid juga sih mba. Dayangnya diah banyak soalnya. Heheu..@susie89aku cuma punya foto kedua mempelai yg kupublish di fb.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s